Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Ribuan Orang Hadiri Peringatan Massal di Christchurch

Ribuan Orang Hadiri Peringatan Massal di Christchurch

Senin, 25 Maret 2019 19:00 WIB

Sekitar 40ribu orang menghadiri peringatan massal menghormati 50 korban penembakan di 2 Masjid di Christchurch, Selandia Baru. (Foto: Edgar Su/Reuters)

DIALEKSIS.COM | Selandia Baru - Ribuan warga Selandia Baru telah menghadiri sebuah peringatan massal di Christchurch untuk meratapi 50 Muslim yang terbunuh dalam serangan terhadap dua masjid.

Hampir 40.000 orang memenuhi Hagley Park di Christchurch pada Sabtu malam, menurut pejabat setempat, hampir 10 hari setelah seorang supremasi kulit putih yang diduga menyerang masjid Al Noor dan Linwood.

Pembantaian 15 Maret menandai penembakan massal terburuk dalam sejarah Selandia Baru baru-baru ini dan dicap sebagai "serangan teroris" oleh Perdana Menteri Jacinda Ardern.

Upacara hari Sabtu adalah yang terbaru dalam serangkaian acara zikir dan termasuk pidato, bernyanyi dan saat-saat hening. Anggota komunitas Muslim dan Maori asli termasuk di antara peserta.

Imam masjid Linwood, Alabi Lateef Zirullah, memulai acara dengan doa Islam.

Nama-nama dari 50 jamaah yang terbunuh kemudian dibacakan, dimulai dengan yang termuda - Mucaad Ibrahim yang berusia tiga tahun.

"Orang-orang ini datang ke sini sebagai pengungsi dan migran," kata seorang pembicara Maori.

"Semoga rohmu pergi ke puncak Aoraki ... dan memandang rendah kami serta memberi kami kedamaian dan cinta," katanya, menggunakan nama tradisional Maori untuk Gunung Cook, puncak tertinggi Selandia Baru.

Lebih dari 40 korban telah dimakamkan di Pemakaman Taman Baru Christchurch.

Mustafa Boztas, 21 tahun yang selamat dari penembakan di Al Noor, mengatakan peristiwa zikir menunjukkan bahwa "Selandia Baru peduli" dengan minoritas Muslimnya, yang menyumbang lebih dari satu persen dari hampir lima juta penduduk negara itu.

Sebelumnya pada hari Sabtu, lebih dari 1.000 orang berbaris dalam demonstrasi menentang rasisme di Auckland, kota terbesar di Selandia Baru, membawa plakat "migran live matter" dan "pengungsi menyambut di sini".

Pada hari Jumat, Ardern dan 20.000 lainnya menghadiri upacara doa Muslim di Hagley Park, dekat masjid Al Noor.

Ardern, yang telah dipuji karena menunjukkan empati dan pengertian kepada komunitas Muslim, mengenakan jilbab selama acara tersebut dan mengutip Nabi Muhammad.

Sebelum shalat Jumat, kebisuan nasional dua menit diadakan. Panggilan untuk berdoa disiarkan di stasiun televisi dan radio nasional.

"Penembakan ini telah menyatukan kita bersama, sebagai satu," Boztas, yang terikat di kursi roda setelah ditembak di kakinya, mengatakan kepada Al Jazeera dari barisan depan dari penjagaan Sabtu. "Butuh waktu untuk pulih ... [tapi] aku senang berada di sini."

Sekitar 50 orang terluka dalam serangan itu, 24 di antaranya masih dirawat di rumah sakit Christchurch. Empat orang tetap dalam kondisi kritis.

Seorang gadis berusia empat tahun dirawat di Auckland. Kondisinya digambarkan sebagai "kritis tetapi stabil" oleh media lokal.

Glenda Joy, yang pasangan Muslimnya kehilangan beberapa teman dalam pembantaian itu, mengatakan hidup tidak akan normal lagi bagi orang-orang yang terkena dampak langsung dari penembakan itu.

"Kejutan untuknya mulai berkurang dan sekarang dia hanya diam, dia mencoba memprosesnya dan itu akan memakan waktu lama," kata Joy, salah satu dari beberapa wanita yang mengenakan jilbab dalam solidaritas.

Selandia Baru membutuhkan pendidikan yang lebih baik tentang Islam, katanya saat ia menyerukan kepada orang-orang untuk membahas "rasisme sehari-hari" terhadap minoritas.

Setelah serangan itu, para ahli mengatakan Muslim menghadapi diskriminasi di Selandia Baru dan Australia, tempat tersangka 28 tahun Brenton Tarrant lahir.

Aktivis, akademisi dan pemimpin Muslim telah menggambarkan bagaimana komunitas itu difitnah di media, dan mengutip kurangnya pengetahuan tentang agama dan adat istiadat yang terkait.

Komunitas non-kulit putih lainnya, termasuk minoritas Maori asli, juga didiskriminasi.

Sam Brosnahan, presiden dari asosiasi mahasiswa Universitas Canterbury yang berbasis di Selandia Baru, mengatakan bahwa warga Selandia Baru perlu menggunakan gelombang belas kasih saat ini dan mengadopsi tanggapan jangka panjang untuk mengakhiri rasisme.

"Dunia telah menyaksikan dengan heran bagaimana kita semua merespons," katanya.

"Tapi dunia juga menyaksikan apa yang kita lakukan selanjutnya, jadi mari kita tunjukkan pada mereka Aotearoa yang dibutuhkan dunia," tambahnya, menggunakan nama Maori untuk Selandia Baru.

Layanan peringatan nasional resmi akan diadakan pada 29 Maret, kata Ardern.

"Layanan ini akan menjadi kesempatan untuk sekali lagi menunjukkan bahwa Selandia Baru penuh kasih, inklusif dan beragam, dan bahwa kami akan melindungi nilai-nilai itu," katanya dalam sebuah pernyataan.

Para pemimpin Muslim dan perdana menteri telah berdemonstrasi menentang rasisme dan Islamofobia di Selandia Baru dan seluruh dunia.

Imam Masjid Al Noor Gamal Fouda, yang selamat dari serangan 15 Maret, mengatakan kepada para hadirin pada upacara Jumat di Christchurch bahwa "Islamophobia membunuh" dan penembakan di masjid tidak "datang semalam".

"Itu [serangan] adalah hasil dari retorika anti-Islam dan anti-Muslim dari beberapa pemimpin politik, agensi media dan lainnya," kata Fouda.

"Acara pekan lalu adalah bukti dan bukti bagi seluruh dunia bahwa terorisme tidak memiliki warna, tidak memiliki ras, dan tidak memiliki agama," tambahnya.

"Munculnya supremasi kulit putih dan ekstremisme sayap kanan adalah ancaman global yang besar bagi umat manusia dan ini harus berakhir sekarang."

Tarrant, yang menggambarkan dirinya sebagai supremasi kulit putih, diperkirakan akan muncul di pengadilan pada 5 April.

Dia didakwa dengan satu dakwaan pembunuhan dalam sidang sebelumnya, pada 16 Maret, meskipun polisi kemudian mengakui bahwa orang yang dimaksud dinyatakan salah.

Ia diperkirakan akan menghadapi lebih banyak tuduhan pembunuhan selama sidang bulan depan, di mana ia akan mewakili dirinya sendiri. (AlJazeera)


Editor :
Indri

universitas teuku umar
Komentar Anda