Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Ledakan di Pabrik Kimia Cina Menewaskan 47, Melukai 640 Orang

Ledakan di Pabrik Kimia Cina Menewaskan 47, Melukai 640 Orang

Sabtu, 23 Maret 2019 13:00 WIB

Foto: Reuters

DIALEKSIS.COM | Cina - Sebuah ledakan besar-besaran di pabrik pestisida di Cina timur menewaskan 44 orang dan melukai lebih dari 600 orang, kata media pemerintah, Jumat (22/3/2019).

Ledakan itu - yang didaftarkan sebagai gempa kecil di provinsi Jiangsu - menimbulkan korban terakhir dalam serangkaian kecelakaan industri yang telah membuat marah masyarakat.

Ledakan itu terjadi pada hari Kamis di Taman Industri Chenjiagang di kota Yancheng, dan kebakaran yang terjadi akhirnya dikendalikan pada jam 3 pagi pada hari Jumat (19:00 GMT), lapor televisi pemerintah.

Anak-anak di taman kanak-kanak di sekitarnya juga terluka dalam ledakan itu.

Korban dibawa ke 16 rumah sakit dengan 640 orang dirawat karena cedera. Tiga puluh dua korban terluka parah, katanya. Lebih dari 3.500 pekerja medis dimobilisasi untuk membantu.

Presiden Xi Jinping, yang berada di Italia dalam kunjungan kenegaraan, memerintahkan upaya habis-habisan untuk merawat yang terluka dan "dengan sungguh-sungguh menjaga stabilitas sosial", kata televisi pemerintah.

Pihak berwenang harus meningkatkan tindakan untuk mencegah insiden seperti itu terjadi dan mencari tahu penyebab ledakan secepat mungkin, tambah Xi.

"Baru-baru ini terjadi serangkaian kecelakaan besar, dan semua tempat dan departemen terkait harus sepenuhnya mempelajari peristiwa ini," kata laporan itu mengutip Xi.

Api di pabrik milik Perusahaan Kimia Tianjiayi menyebar ke pabrik-pabrik tetangga.

Hampir 1.000 penduduk daerah dipindahkan ke tempat aman pada hari Jumat sebagai tindakan pencegahan terhadap kebocoran dan ledakan tambahan, kata pemerintah kota dalam sebuah pernyataan yang diposting di microblog resminya.

"Di sini kita memiliki orang-orang yang hidup hampir berdampingan dengan kompleks yang luas ini di mana beberapa bahan kimia paling berbahaya yang diketahui diproduksi manusia," kata Adrian Brown dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Beijing.

Penyebab ledakan itu sedang diselidiki, tetapi perusahaan - yang memproduksi lebih dari 30 senyawa kimia organik, beberapa di antaranya sangat mudah terbakar - telah dikutip dan didenda karena pelanggaran keselamatan kerja di masa lalu, surat kabar China Daily mengatakan.

Biro perlindungan lingkungan Jiangsu mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis malam bahwa stasiun pemantauan lingkungan di daerah itu tidak menemukan konsentrasi toluena, xylene atau benzena yang abnormal.

Konsentrasi aseton dan kloroform di luar zona ledakan juga dalam batas normal, tambahnya.

Jiangsu akan meluncurkan inspeksi pada produsen dan gudang bahan kimia, menurut pemberitahuan darurat yang diterbitkan oleh media resmi pada hari Jumat.

Pemberitahuan itu, yang dipublikasikan di situs web berita Partai Komunis provinsi Jiangsu, mengatakan pemerintah akan menutup semua perusahaan kimia yang ditemukan tidak mematuhi peraturan tentang bahan kimia berbahaya.

Kemarahan publik atas standar keselamatan telah meningkat di Tiongkok atas kecelakaan industri mulai dari bencana pertambangan hingga kebakaran pabrik yang telah menodai tiga dekade pertumbuhan ekonomi yang cepat.

Pada 2015, 165 orang tewas dalam serangkaian ledakan di gudang kimia di kota utara Tianjin.

Ledakan di Tianjin, salah satu pelabuhan tersibuk di dunia dan tidak jauh dari ibukota, Beijing, cukup besar untuk dilihat oleh satelit dan didaftarkan pada sensor gempa.

Meskipun berulang-kali janji oleh pemerintah untuk memperketat keselamatan, pabrik kimia, khususnya, telah terganggu oleh bencana.

Pada November, serangkaian ledakan selama pengiriman gas yang mudah terbakar di sebuah pabrik kimia menewaskan 23 orang. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

pemilu serentak dengan 5 kotak suara
Komentar Anda