Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Kashmir Baku Tembak Setelah Pembebasan Pilot India yang Ditangkap

Kashmir Baku Tembak Setelah Pembebasan Pilot India yang Ditangkap

Minggu, 03 Maret 2019 22:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Anak-anak sekolah merayakan pembebasan pilot Komandan Angkatan Udara India Abhinandan Varthaman pada sebuah upacara di dalam sebuah sekolah di Ahmedabad [Amit Dave / Reuters]


DIALEKSIS.COM | India - Tentara India dan Pakistan lagi-lagi menargetkan pos dan desa masing-masing di sepanjang perbatasan mereka yang bergejolak di wilayah Kashmir yang disengketakan, menewaskan sedikitnya lima warga sipil dan dua tentara, dan melukai beberapa orang lainnya, kata para pejabat di kedua pihak, Sabtu.

Pertempuran berlanjut kembali hingga subuh pada hari Sabtu, meninggalkan dua saudara kandung dan ibu mereka meninggal di Kashmir yang dikelola India.

Ketiganya tewas setelah sebuah peluru yang ditembakkan oleh tentara Pakistan menghantam rumah mereka di wilayah Poonch dekat Garis Kontrol yang membagi wilayah Himalaya Kashmir antara dua saingan bersenjata nuklir, kata polisi.

Ayah anak-anak itu terluka parah dan telah dirawat di rumah sakit.

Di Kashmir yang dikelola Pakistan, seorang lelaki dan seorang bocah laki-laki terbunuh oleh penembakan orang India di Nakiyal, kata Nasrullah Khan, seorang pejabat rumah sakit. Khan mengatakan seorang pria juga terluka di daerah Tatta Pani.

Tentara Pakistan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dua tentaranya tewas di Nakiyal dalam "baku tembak sambil menargetkan pos-pos India yang melakukan penembakan terhadap penduduk sipil".

Secara terpisah, seorang pejabat polisi di Rawalakot, berbicara kepada Al Jazeera dengan syarat anonim, mengatakan bahwa seorang pria telah terluka dan tiga rumah hancur dalam penembakan India semalam.

Juga di Kashmir yang dikelola Pakistan, pejabat pemerintah Umar Azam mengatakan pasukan India dengan senjata berat "tanpa pandang bulu menargetkan penduduk desa perbatasan" di sepanjang Jalur Kontrol.

Para pejabat kedua negara menggunakan deskripsi rutin untuk konfrontasi militer, dengan mengatakan tentara mereka membalas "dengan sepatutnya," dan menyalahkan yang lain karena "tidak beralasan" pelanggaran perjanjian gencatan senjata 2003 di beberapa sektor di sepanjang perbatasan Kashmir, yang menargetkan kedua pos tentara juga. sebagai desa.

Ketegangan telah meningkat sejak pesawat India menyeberang ke Pakistan pada hari Selasa, melakukan apa yang disebut serangan India terhadap pemberontak yang dipersalahkan karena pemboman bunuh diri di Kashmir yang dikelola India yang menewaskan 40 tentara India bulan lalu.

Kelompok pemberontak telah melawan pemerintahan India sejak 1989 dan menuntut agar Kashmir dipersatukan baik di bawah pemerintahan Pakistan atau sebagai negara merdeka. Sentimen anti-India berjalan jauh di kawasan itu, dan kebanyakan orang mendukung perjuangan pemberontak terhadap pemerintahan India sementara juga berpartisipasi dalam protes jalanan sipil terhadap kontrol India.

Pakistan membalas serangan udara India dengan menembak jatuh jet tempur MiG-21 pada hari Rabu dan menahan pilotnya, yang dikembalikan ke India pada hari Jumat dengan sikap damai.

Komandan Wing Abhinandan Varthaman melintasi perbatasan Wagah-Attari sekitar pukul 21:00 waktu setempat (16:00 GMT) pada hari Jumat, jam lebih lambat dari yang diharapkan.

Sebuah pernyataan pers oleh kementerian luar negeri Pakistan mengatakan Varthaman telah dikembalikan ke India dan bahwa ia diperlakukan "dengan bermartabat" selama masa penahanannya.

"Ketika berada dalam penahanan, dia diperlakukan dengan bermartabat dan sejalan dengan hukum internasional. Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan, mengumumkan kembalinya sebagai isyarat niat baik yang ditujukan untuk mengurangi meningkatnya ketegangan dengan India," kata pernyataan itu.

Varthaman telah menjadi pahlawan nasional setelah rekaman yang beredar menunjukkan bahwa dia dipukuli oleh penduduk setempat setelah ditembak jatuh sebelum tentara Pakistan melakukan intervensi, dengan media sosial dihancurkan dengan tagar #GivebackAbhinandan dan #Abhinandanmyhero.

Penolakannya yang sopan untuk memberikan lebih banyak rincian daripada yang diperlukan - "Saya minta maaf besar, saya tidak seharusnya memberi tahu Anda hal ini" - memenangkan simpati khusus pilot berkumis sendiri di India.

Kamal Hyder dari Al Jazeera, melaporkan dari ibukota Pakistan, Islamabad, mengatakan situasi tetap "kritis" setelah pembebasan Varthaman di tengah kekhawatiran tentang bagaimana "meredakan krisis yang meningkat ini".

"Militer Pakistan dalam siaga penuh merah, mereka menerbangkan patroli udara konstan di seluruh Pakistan dan meskipun wilayah udara terbuka, pergerakan pesawat antara India dan Pakistan, terutama pesawat komersial masih di bawah batasan," kata Hyder.

Editor :
Jaka Rasyid

dalimi
utu lebaran
Komentar Anda
hendri budian