Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Christchurch Memanggil Publik untuk Sholat Dilokasi Serangan Masjid

Christchurch Memanggil Publik untuk Sholat Dilokasi Serangan Masjid

Sabtu, 23 Maret 2019 19:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Seorang perempuan mengenakan scarf hitam untuk menghormati para korban penyerangan Masjid. (Foto: Reuters)



DIALEKSIS.COM | Selandia Baru - Keheningan nasional terjadi di Selandia Baru pada hari Jumat (22/3/2019) paska 50 orang terbunuh dan puluhan lainnya terluka dalam serangan terhadap dua masjid.

Doa dan refleksi dua menit disiarkan langsung di media nasional dan sekitar 20.000 orang hadir, termasuk Perdana Menteri Jacinda Ardern, berkumpul beberapa meter dari masjid Al Noor di Kota Christchurch untuk salat Jumat Muslim.

Imam Gamal Fouda, pemimpin doa di masjid Al Noor yang hadir saat serangan pekan lalu, mengatakan kepada pelayat di Christchurch bahwa ia "melihat kebencian dan kemarahan di mata teroris".

"Hari ini, dari tempat yang sama, saya melihat keluar dan saya melihat cinta dan kasih sayang di mata ribuan sesama warga Selandia Baru dan manusia dari seluruh dunia," kata Fouda.

"Kami telah menunjukkan bahwa Selandia Baru tidak bisa dipatahkan, dan dunia dapat melihat dalam diri kita sebuah contoh cinta dan persatuan. Kita patah hati, tetapi kita tidak hancur."

Fouda menyerukan pada hari Jumat untuk Selandia Baru dan pemerintah "di seluruh dunia" untuk "mengakhiri" kebencian dengan mengatakan serangan pada hari Jumat adalah hasil dari "retorika anti-Islam dan anti-Muslim oleh beberapa pemimpin politik, beberapa agen media, dan lain-lain".

Tarrant tampaknya menerbitkan manifesto online bertele-tele, rasis, dan supremasi kulit putih beberapa menit sebelum serangan hari Jumat, yang menyerukan "kekerasan" terhadap imigran.

"Acara pekan lalu adalah bukti bagi seluruh dunia bahwa terorisme tidak memiliki warna, tidak memiliki ras, dan tidak memiliki agama," katanya.

"Munculnya supremasi kulit putih dan ekstremisme sayap kanan adalah ancaman global yang besar bagi umat manusia dan ini harus berakhir sekarang."

Sebelum pidato Fouda dan salat Jumat, Ardern mengutip Nabi Muhammad dalam sebuah pidato singkat kepada orang banyak.

"Ketika ada bagian tubuh yang menderita, seluruh tubuh terasa sakit," kata Ardern, mengenakan jilbab hitam. "Selandia Baru berduka bersamamu, kita adalah satu."

Banyak dari mereka yang datang untuk berdoa di Christchurch telah melakukan perjalanan dari seluruh Selandia Baru, rumah bagi sekitar lima juta orang, dan di tempat lain di seluruh dunia.

Sepatu mereka, berbaris di sepanjang penghalang sementara yang rendah di area doa terbuka, terlalu banyak untuk dihitung.

Peserta Imran Khan, yang tiba dari Auckland pada hari Jumat pagi dengan empat teman, mengatakan penting untuk hadir sebagai "pertunjukan dukungan" untuk keluarga temannya Ashraf Azad. Azad adalah salah satu dari 50 orang yang tewas tertembak pekan lalu, dalam apa yang disebut Ardern sebagai serangan "teroris".

"Setiap kali Anda melihat masjid, Anda mendapatkan gambaran seperti apa rasanya bagi orang-orang yang ada di sini pada saat itu [serangan]," kata Khan kepada Al Jazeera, suaranya bergetar karena emosi.

"[Tapi] dukungan yang kami dapatkan dari kelompok lain di masyarakat tidak dapat dipercaya ... Itu menunjukkan bahwa agama bukanlah segalanya, itu adalah cinta dan persatuan yang penting, orang-orang berdiri untuk itu," tambahnya.

Yang lain, seperti peserta lokal Christchurch dan Al Noor yang hadir, Ahmed Osman, mengatakan acara itu membuktikan bahwa pria bersenjata hari Jumat itu gagal mencapai tujuannya untuk menabur divisi sosial.

"Hal itu telah terjadi tetapi kita akan selalu bersama ... Mulai sekarang kita akan menjadi lebih saling mendukung dan lebih bersama; kita sedang menantikan sekarang," Osman, yang pamannya termasuk di antara mereka yang tewas pada hari Jumat, mengatakan kepada Al Jazeera .

"Hari ini adalah hari istimewa bagi hati kami ... Orang-orang Christchurch akan berdiri bersama," tambahnya.

Ribuan non-Muslim menghadiri upacara itu, membentuk lautan keheningan di belakang area sembahyang sementara umat Muslim menyembah, dekat dengan barisan polisi yang membatasi akses ke masjid.

Di antara mereka, banyak wanita dari semua latar belakang memilih untuk mengenakan jilbab dalam sebuah solidaritas dengan komunitas Muslim, yang jumlahnya tidak lebih dari beberapa ribu orang secara lokal dan sekitar 50.000 orang secara nasional.

Warga Christchurch, Jeanine Benson, mengatakan dia telah memilih untuk mengenakan pakaian itu sebagai "penghormatan" kepada umat Muslim di kota itu, dan menambahkan bahwa penting untuk "bersatu sebagai satu di Selandia Baru".

"Saya tahu semua orang melanjutkan tentang [serangan] ini bukan Selandia Baru, tetapi ini seharusnya tidak terjadi di mana pun," kata Benson kepada Al Jazeera.

"Saya biasa melewati masjid ini [Al Noor] setiap hari pergi bekerja, dan memikirkan apa yang terjadi di sana membuat saya merasa sakit secara fisik," tambahnya.

"Untuk semua orang, ini bukan akhir, ini hanya awal dari perjalanan penyembuhan."

Pertemuan itu terjadi setelah korban penembakan lainnya, yang juga melihat masjid Linwood di dekatnya diserang, dikuburkan lebih awal pada hari Jumat.

Setidaknya 26 pemakaman lagi diperkirakan akan berlangsung sore itu, Dewan Christchurch mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baik masjid Linwood dan Al Noor juga diperkirakan akan dibuka kembali pada hari Sabtu, kata juru bicara Kepolisian Selandia Baru kepada Al Jazeera.

"[Keduanya] telah dipulihkan dan akan diserahkan kepada masyarakat," kata juru bicara itu. "Komunitas akan mengomunikasikan rencana mereka untuk doa yang akan datang."

Rally "March for Love" juga dijadwalkan berlangsung di Christchurch pada hari Sabtu. Ribuan orang diharapkan hadir. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda