Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Warga Aljazair Berkumpul di Hari Kemerdekaan: Tidak Untuk Kediktatoran!

Warga Aljazair Berkumpul di Hari Kemerdekaan: Tidak Untuk Kediktatoran!

Sabtu, 06 Juli 2019 15:00 WIB

[Foto: Aljazeera]

DIALEKSIS.COM | Aljazair - Puluhan ribu warga Aljazair turun ke jalan-jalan untuk merayakan kemerdekaan negara mereka dari Prancis dan terus menyerukan kepemimpinan demokratis baru setelah pengunduran diri mantan presiden Abdelaziz Bouteflika pada bulan April.

Di tengah keamanan yang sangat tinggi dan kemarahan yang meningkat pada pihak berwenang, orang banyak mengenakan bendera Aljazair di bahu mereka, kepala dan pinggang mengalir ke jalan-jalan ibukota untuk protes pro-demokrasi pada hari Jumat di hari libur nasional negara itu untuk menandai pembebasan Aljazair tahun 1962 dari pemerintahan Prancis.

Demonstrasi juga diadakan setidaknya pada selusin kota lain.

Para pengunjuk rasa juga melampiaskan kemarahan mereka pada penangkapan pekan lalu dari beberapa aktivis yang mengacungkan lambang Berber dan Lakhdar Bouregaa, seorang veteran perang kemerdekaan Aljazair.

Pihak berwenang menuduh para aktivis mengancam persatuan Aljazair dengan merayakan identitas Berber. Mereka juga mengatakan veteran berusia 82 tahun itu merusak moral pasukan dengan mengkritik pemimpin militer yang kuat, Ahmed Gaid Salah.

"Betapa memalukan seorang pria yang membebaskan negara ini menghabiskan peringatan 57 tahun kemerdekaan di penjara," bunyi salah satu spanduk. Panggilan untuk membebaskan Bouregaa terdengar di pawai protes di kota-kota lain di mana warga berbaris.

Di Aljir, pihak berwenang mengerahkan sejumlah besar polisi, yang menyita bendera Berber dari pengunjuk rasa yang memasuki kota. Polisi mengepung plaza di kantor pos pusat yang telah menjadi inti pemberontakan.

Bouteflika mengundurkan diri pada 2 April setelah berminggu-minggu protes nasional dan di bawah tekanan dari militer negara itu atas upayanya untuk masa jabatan kelima.

Sejak itu, demonstrasi berlanjut di Aljazair setiap hari Jumat untuk menekan para pejabat kunci dan sekutu era Bouteflika mantan pemimpin untuk mundur dan menyerukan akuntabilitas untuk korupsi yang meluas di eselon atas pemerintah. 

Pada hari Jumat, pengunjuk rasa juga meneriakkan slogan-slogan menentang pemilihan yang diselenggarakan oleh "geng mafia".

Pemilihan presiden yang sudah tertunda ditunda lagi awal bulan lalu dari tanggal yang direncanakan 4 Juli, setelah hanya dua pelari potensial - keduanya sedikit diketahui - mengajukan pencalonan mereka.

"Ya untuk negara sipil! Tidak untuk kediktatoran militer" baca satu tanda.

Yang lain berbunyi "Tidak ada dialog dengan pengkhianat," sehubungan dengan banding minggu ini oleh Presiden sementara Abdelkader Bensalah untuk dialog sebelum pemilihan presiden.

Bensalah telah mengusulkan untuk menciptakan "entitas" baru untuk mengatur pemilihan, dan berjanji bahwa pemerintah dan militer tidak akan ambil bagian.

Pada hari Sabtu, partai-partai politik, perwakilan masyarakat sipil dan tokoh-tokoh nasional akan mengadakan pertemuan yang dijuluki "Forum Dialog Nasional", yang diadakan di luar orbit pembicaraan yang direncanakan Bensalah.

Inisiatif itu "berupaya menerapkan mekanisme untuk mengakhiri krisis dan bergerak, dalam jangka waktu yang masuk akal, ke arah organisasi" pemilihan presiden, menurut Abdelaziz Rahabi, seorang mantan menteri yang telah mendukung protes.

Bersamaan dengan penciptaan institusi independen, pengunjuk rasa menuntut agar polisi berhenti menangkap demonstran.

Pada hari Jumat, Amnesty International mengatakan 41 orang telah ditangkap dalam beberapa hari terakhir karena mengibarkan bendera Berber selama demonstrasi dalam apa yang dijuluki "meningkatnya ... penumpasan terhadap pengunjuk rasa damai" dan langkah "benar-benar tidak masuk akal".

Dalam sebuah pernyataan, kelompok hak asasi menyerukan "pada otoritas Aljazair untuk segera dan tanpa syarat membebaskan 34 pengunjuk rasa yang tetap dalam tahanan dan untuk menghormati dan melindungi" hak atas kebebasan berekspresi dan berkumpul secara damai.

Djamel-Eddine Taleb, seorang jurnalis Aljazair, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah berusaha melemahkan gerakan protes dengan membelah perpecahan di antara para demonstran, tetapi menambahkan langkah seperti itu tidak akan berhasil.

"Rezim Aljazair berusaha memecah belah dan memerintah dengan memainkan kartu identitas ... tetapi sebagian besar warga Aljazair bersedia mengorbankan waktu mereka dan upaya mereka untuk masa depan negara mereka," kata Taleb. (red/aljazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda