Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Trump Memuji Militer AS dalam Pidato Hari Kemerdekaan

Trump Memuji Militer AS dalam Pidato Hari Kemerdekaan

Jum`at, 05 Juli 2019 21:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Presiden AS, Donald Trump saat berpidato di Hari Kemerdekaan. [Foto: Alex Brandon/AP Photo]

DIALEKSIS.COM | Amerika Serikat - Presiden AS Donald Trump memuji militer dalam pidatonya di Hari Kemerdekaan di depan Lincoln Memorial di Washington, DC di tengah penampilan kekuatan militer.

"Kami merayakan sejarah kami, rakyat kami, dan para pahlawan yang dengan bangga mempertahankan bendera kami - pria dan wanita pemberani dari militer Amerika Serikat!" katanya pada hari Kamis (4/7/2019). 

Trump menjadi presiden AS pertama dalam lebih dari 70 tahun untuk menyampaikan pidato Hari Kemerdekaan ketika ratusan orang - baik pendukung dan lawannya - berkumpul untuk merayakan deklarasi kemerdekaan negara itu dari Inggris pada 4 Juli 1776.

Terinspirasi oleh pameran kekuatan militer Prancis yang ia saksikan saat menghadiri Hari Bastille di Paris pada 2017, presiden Partai Republik mengubah acara tersebut menjadi perayaan militer AS.

Acara Salute To America membanggakan jalan layang dari jet dan helikopter militer, serta koleksi kendaraan lapis baja yang mencakup tank Abrams dan kendaraan lapis baja Bradley.

Pidato Trump kepada bangsa itu berpusat pada kekuatan militer AS, melimpahi pujian luas pada masing-masing cabang militer, menggembar-gemborkan angkatan bersenjata dan sejarah mereka sebagai contoh kekuatan dan persatuan yang harus dicita-citakan warga negara biasa.

"Tidak akan ada yang tidak bisa dilakukan Amerika, selama orang Amerika tetap setia pada sejarah mereka dan tidak pernah berhenti berjuang untuk masa depan yang lebih baik," kata Trump. Dia juga berjanji untuk menanam bendera AS di Mars.

Kritik terhadap presiden, termasuk anggota pers dan oposisi Partai Demokrat dan bahkan mantan pemimpin militer, menyatakan keprihatinan bahwa Trump tidak hanya mempolitisasi hari libur nasional, tetapi juga militer dalam prosesnya.

Terlihat tampilan afiliasi partisan di antara para pendukung Trump, sebagian besar dari mereka menghadiri parade dan acara-acara berikutnya memakai kemeja, bendera, dan topi yang dihiasi dengan slogan-slogan pro-Trump.

Lore Emelio, seorang penduduk Carolina Utara yang menghadiri acara dengan putranya yang berusia enam tahun, menggambarkan suasana sebagai "lebih terpolitisasi" dan "sebal" daripada perayaan 4 Juli yang biasa ia lakukan.

Emelio juga ingin membawa putranya ke Lincoln Memorial, "satu hal yang paling ingin dia lihat", hanya untuk mengetahui bahwa itu ditutup sebelum pidato Trump.

Carmen Arrezola dari Virginia juga menyatakan ketidakpuasan dengan proses tahun ini, mengatakan kehadiran kendaraan militer memberinya kesan "hidup dalam tatanan militer".

Ashton Whitty, seorang pendukung Trump dari Berkeley, California, tidak dapat melihat ada yang salah dengan perangkat keras militer yang dipamerkan dan tidak setuju bahwa Trump telah mempolitisasi perayaan tahun ini.

"Itu bukan masalah Nazi," katanya, berdiri di dekat pagar rantai yang memisahkan Lincoln Memorial dari masyarakat umum. "[Amerika] hidup di negara terhebat di dunia. Saya pikir semua presiden harus berbicara kepada orang-orang Amerika seperti ini."

Jason Frank, seorang penduduk Las Vegas yang telah berbicara dengan Whitty, setuju. Setelah mendaftar untuk memberikan suara untuk pertama kalinya pada usia 41 dengan tujuan yang jelas untuk memilih kembali Trump, Frank menggambarkan perayaan Hari Kemerdekaan tahun ini sebagai "hal yang indah". "Tanpa [Hari Kemerdekaan] kita tidak punya apa-apa. Jika kamu tahu sejarahnya, kamu menghormatinya apa adanya."

Kurang dari satu mil jauhnya dan masih di National Mall, kelompok anti-imperialis CodePink mengadakan protes kecil berlabuh oleh balon udara yang menggambarkan Trump sebagai bayi besar dan patung Trump sepanjang lima meter yang duduk di toilet emas.

"Kami senang kami memiliki sedikit ruang bebas di sini untuk mengatakan ini bukan liburan kami seharusnya," kata salah satu pendiri CodePink, Medea Benjamin.

"Kami menentang banyak kebijakan yang Trump telah implementasikan seperti kurungan anak-anak di perbatasan, seperti mengancam berperang dengan Iran, membangkitkan Islamofobia dan sentimen rasis."

Di dekatnya, seorang lelaki yang membawa bendera kuning dengan tulisan: "Jangan Menginjakku" tertulis di atasnya bertengkar keras dengan seorang wanita yang datang untuk bergabung dengan protes CodePink.

Sementara sebagian besar diskusi yang terjadi antara pendukung Trump dan pengunjuk rasa anti-Trump tampak relatif ramah, beberapa terkadang beralih ke pertukaran yang kasar.

Terlepas dari Benjamin mengatakan dia tidak berpikir kemungkinan bentrokan, CodePink telah meminta polisi taman untuk campur tangan ketika seorang pendukung Trump mengancam akan menyerang bayi balon.

Felicia, yang datang jauh-jauh dari New Jersey untuk berpartisipasi dalam protes itu, merasa prihatin dengan politisasi acara tersebut.

"Ini bukan Lapangan Merah, ini bukan Korea Utara. Mengapa dia [Trump] perlu mengubah perayaan keluarga tradisional menjadi pertunjukan kekuatan militer?" dia bertanya . (red/aljazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda