Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Reaksi Dunia Terhadap Serangan Masjid di Selandia Baru

Reaksi Dunia Terhadap Serangan Masjid di Selandia Baru

Sabtu, 16 Maret 2019 11:30 WIB

Penyerangan bersenjata di Kota Christchurch dilakukan pada saat Salat Jumat yang penuh dengan jamaah. (Foto: Anadolu)



DIALEKSIS.COM | Dunia - Para pemimpin politik dari seluruh dunia telah menyatakan kecaman mereka atas penembakan mematikan di dua masjid di kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019).

Empat puluh sembilan orang terbunuh dan setidaknya 20 menderita luka-luka serius dalam penembakan yang menargetkan masjid-masjid selama salat Jumat.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan serangan itu tampaknya merupakan "serangan teroris" yang direncanakan dengan baik.

Polisi mengatakan tiga pria dan seorang wanita ditahan sehubungan dengan serangan itu.

Waktu penembakan dan pengeposan di media sosial tentang apa yang tampak sebagai rekaman video langsung dari penyerangan oleh seorang pria bersenjata, menambah kesedihan banyak orang.

Berikut adalah reaksi para pemimpin politik di seluruh dunia segera setelah insiden itu.

Turki

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Jumat mengutuk serangan mematikan pada dua masjid di Selandia Baru, mengatakan itu menggambarkan permusuhan yang tumbuh terhadap Islam "iseng" ditonton oleh dunia.

"Dengan serangan ini, permusuhan terhadap Islam, bahwa dunia telah iseng menonton dan bahkan mendorong untuk beberapa waktu, telah melampaui pelecehan individu untuk mencapai tingkat pembunuhan massal," kata Erdogan pada pemakaman mantan menteri Turki.

"Jelas bahwa pemahaman yang diwakili oleh pembunuh yang juga menargetkan negara kita, orang-orang kita dan saya, sudah mulai mengambil alih masyarakat Barat seperti kanker."

Juru bicara Erdogan secara terpisah mengutuk apa yang disebutnya serangan "rasis dan fasis".

"Serangan ini menunjukkan titik permusuhan terhadap Islam dan permusuhan terhadap umat Islam telah tercapai," tulis Ibrahim Kalin di Twitter.

"Kami telah melihat berkali-kali wacana Islamophobia menentang Islam dan umat Islam berubah menjadi ideologi yang sesat dan mematikan. Dunia harus meningkatkan suaranya terhadap wacana semacam itu dan harus mengatakan berhenti pada terorisme fasis Islamofob," katanya.

Indonesia

Indonesia, negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, mengecam keras penembakan itu ketika pihak berwenang memeriksa apakah ada warganya yang menjadi korban.

"Pemerintah dan rakyat Indonesia menyampaikan belasungkawa yang mendalam kepada para korban dan keluarga mereka," kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam sebuah pernyataan.

Dia sebelumnya dikutip oleh media mengatakan enam orang Indonesia telah berada di dalam masjid ketika serangan itu terjadi, dengan tiga berhasil melarikan diri dan tiga masih belum ditemukan.

Malaysia

Di Malaysia yang berpenduduk mayoritas Muslim, Anwar Ibrahim, pemimpin partai terbesar dalam koalisi yang berkuasa, mengatakan seorang warga Malaysia terluka dalam serangan yang ia gambarkan sebagai "tragedi hitam yang dihadapi umat manusia dan perdamaian universal".

"Saya sangat sedih dengan tindakan tidak beradab ini, yang bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan dan merenggut nyawa warga sipil," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Kami menyampaikan simpati dan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga para korban dan orang-orang Selandia Baru."

Jerman

Kanselir Jerman Angela Merkel menyatakan kesedihannya atas "warga yang diserang dan dibunuh karena kebencian rasis" dalam serangan terhadap dua masjid di Selandia Baru.

"Kami berdiri bersama menentang aksi terorisme semacam itu," kata Merkel melalui juru bicaranya, Steffen Seibert, di Twitter, menambahkan bahwa para korban tidak melakukan apa pun selain "berdoa dengan damai di masjid mereka."

Skotlandia

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon menyebut insiden itu "sangat buruk" dan menyebut Muslim sebagai "bagian yang berharga" dari masyarakat Skotlandia.

"Orang-orang tak berdosa yang dibunuh ketika mereka beribadah mengerikan dan memilukan. Pikiran dan solidaritas saya adalah dengan komunitas Muslim Selandia Baru dan semua orang di hari yang gelap ini," tweetednya.

Dia menambahkan: "Hari ini, di masjid-masjid di seluruh Skotlandia dan di tempat lain, umat Islam akan menghadiri sholat Jum'at. Mereka adalah bagian yang bernilai dari masyarakat kita yang beragam dan multikultural. Adalah teroris yang melakukan tindakan seperti yang menyinggung nilai-nilai kita sebagai masyarakat. Kita harus berdiri melawan Islamafobia dan semua kebencian. "

Afghanistan

Duta Besar Afghanistan untuk Australia, Selandia Baru dan Fiji, Wahidullah Waissi, mengatakan di Twitter bahwa tiga warga Afghanistan terluka.

"Pikiranku bersama keluarga asal Afghanistan yang telah ditembak dan terbunuh pada insiden keji ini."

Pakistan

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyalahkan serangan Selandia Baru pada meningkatnya Islamofobia setelah serangan 11 September 2001.

"Terkejut dan mengecam keras Christchurch, Selandia Baru, serangan teroris terhadap masjid. Ini menegaskan kembali apa yang selalu kita pertahankan: bahwa terorisme tidak memiliki agama. Doa ditujukan kepada para korban dan keluarga mereka," tweetednya.

"Saya menyalahkan serangan teror yang meningkat ini pada Islamofobia saat ini pasca 11/9 di mana Islam & 1,3 miliar Muslim secara kolektif disalahkan atas tindakan teror apa pun oleh seorang Muslim. Ini telah dilakukan dengan sengaja untuk juga menjelekkan perjuangan politik Muslim yang sah," katanya ditambahkan.

Australia

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan negaranya berdiri dengan Selandia Baru setelah serangan tragis itu.

"Kami berdiri di sini dan mengutuk, benar-benar serangan yang terjadi hari ini oleh seorang teroris ekstremis, sayap kanan, dan kejam," kata Morrison pada konferensi pers.

Dia membenarkan laporan media bahwa pria bersenjata yang membantai jamaah di masjid utama di kota Christchurch, Selandia Baru bagian selatan, adalah warga negara kelahiran Australia, tanpa memberikan perincian lebih lanjut.

"Ini adalah pengingat yang menyedihkan dan dahsyat dari kejahatan yang bisa hadir tentang kita," kata Morrison tentang serangan itu. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Berita Terkait
    pelantikan pengurus PSC (TNI)
    Komentar Anda