Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Polisi Menggunakan Gas Air Mata Terhadap Aksi Protes Yellow Vest

Polisi Menggunakan Gas Air Mata Terhadap Aksi Protes Yellow Vest

Minggu, 21 April 2019 19:00 WIB

Seorang pemrotes menabuh drum selama demonstrasi Yellow Vest di Paris. (Foto: Michel Euler/AP)

DIALEKSIS.COM | Paris - Bentrokan pecah antara pemrotes Rompi Kuning dan polisi di ibukota Prancis, Paris, ketika para demonstran turun ke jalan selama 23 minggu untuk pawai melawan ketidaksetaraan ekonomi dan pemerintahan Presiden Emmanuel Macron.

Lusinan demonstran berkerudung hitam melemparkan batu ke arah polisi dan beberapa membakar sepeda motor dan tong sampah di sepanjang rute perjalanan pada hari Sabtu, mendorong polisi untuk menggunakan meriam air, granat setrum dan gas air mata.

Polisi Paris mengatakan pihak berwenang menahan 137 orang pada sore hari dan melakukan pemeriksaan mendadak terhadap lebih dari 14.000 orang yang mencoba memasuki ibukota untuk protes.

Pada pukul 12:00 GMT pada hari Sabtu, sebanyak 9.600 orang berdemonstrasi di seluruh Prancis, termasuk 6.700 di ibukota, kata kementerian dalam negeri.

Ini lebih dari protes pekan lalu, yang menarik 7.500 demonstran, tetapi hanya mewakili sebagian kecil dari rekor 282.000 yang diperkirakan pada hari pertama protes pada 17 November.

Demonstrasi awalnya dimulai atas kenaikan harga bahan bakar dan biaya hidup yang tinggi, tetapi bergerak ke arah gerakan yang lebih luas terhadap Macron dan kebijakan ekonominya, yang menurut para pengunjuk rasa mendukung bisnis yang kaya dan besar dengan mengorbankan pekerja biasa.

Gerakan protes sebagian besar damai, tetapi beberapa pemrotes telah menyerang monumen, toko dan bank dan bentrok dengan polisi dalam minggu-minggu sebelumnya.

Pada hari Sabtu, ibukota Perancis dalam keadaan siaga tinggi setelah Christophe Castaner, menteri dalam negeri, mengatakan dinas intelijen domestik telah memberitahukan kepadanya tentang kemungkinan kembalinya perusuh yang berniat menimbulkan kekacauan di Paris, Toulouse, Montpellier dan Bordeaux, dalam pengulangan protes kekerasan. pada 16 Maret.

Sebagian besar jaringan metro Paris ditutup dan sekitar 60.000 polisi dikerahkan di Prancis, kata pihak berwenang.

Beberapa demonstran di Paris jelas menyinggung kebakaran bencana di katedral Notre Dame pada hari Senin, yang mendorong pencurahan kesedihan nasional dan desakan oleh keluarga dan perusahaan kaya untuk menjaminkan sekitar satu miliar euro ($ 1,12 miliar) untuk rekonstruksi.

"Jutaan untuk Notre Dame, bagaimana dengan kita, orang miskin?" baca tanda yang dikenakan oleh demonstran.

Jose Fraile, seorang pengunjuk rasa, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press: "Saya pikir apa yang terjadi di Notre Dame adalah tragedi besar tetapi manusia harus lebih penting daripada batu. Dan jika manusia memiliki sedikit lebih banyak uang, mereka juga dapat membantu membiayai pekerjaan rekonstruksi di Notre Dame. Saya menemukan ini menjijikkan. "

Macron telah dijadwalkan untuk memberikan tanggapannya terhadap kekhawatiran Yellow Vest pada Senin malam - tetapi membatalkan pidatonya karena kebakaran Notre Dame pecah. Dia sekarang diharapkan untuk melakukannya Kamis depan.

Polisi juga menembakkan gas air mata di kota Toulouse, tempat ribuan orang berdemonstrasi, termasuk ratusan pengendara motor yang memegang spanduk besar meminta pengunduran diri Macron.

Ada sekitar 1.500 hingga 2.000 orang berdemonstrasi di jalan-jalan Bordeaux, menurut Reuters. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda