Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / PM Mali Maiga, Pemerintah Mengundurkan Diri atas Pembantaian Ogossagou

PM Mali Maiga, Pemerintah Mengundurkan Diri atas Pembantaian Ogossagou

Sabtu, 20 April 2019 15:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Pembunuhan 23 Maret oleh para pemburu yang dicurigai sebagai pemburu dari komunitas Dogon di Ogossagou, sebuah desa di Mali tengah yang dihuni oleh para penggembala saingan Fulani, bahkan berdarah-darah oleh standar kekerasan Mali yang terus memburuk. (Foto: Malian Presidency/Handout via Reuters)

DIALEKSIS.COM | Mali - Perdana menteri Mali dan pemerintahnya telah mengundurkan diri empat minggu setelah pembantaian hampir 160 penggembala Fulani oleh kelompok etnis main hakim sendiri yang mengejutkan negara itu.

Presiden Ibrahim Boubacar Keita menerima pengunduran diri pada hari Kamis tanpa memberikan alasan kepergian Perdana Menteri Soumeylou Boubeye Maiga.

"Seorang perdana menteri akan segera disebutkan namanya dan pemerintah baru akan diberlakukan setelah berkonsultasi dengan semua kekuatan politik" dari kedua pihak yang berkuasa dan oposisi, kata pernyataan dari kantor Keita.

Presiden pada hari Selasa mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi bahwa ia telah "mendengar kemarahan", tanpa secara eksplisit menyebut perdana menteri.

Legislator telah membahas kemungkinan mosi tidak percaya pada pemerintah karena pembantaian dan kegagalan melucuti kelompok bersenjata atau memukul mundur militan.

Pembunuhan 23 Maret oleh para pemburu yang dicurigai sebagai pemburu dari komunitas Dogon di Ogossagou, sebuah desa di Mali tengah yang dihuni oleh para penggembala saingan Fulani, bahkan berdarah-darah oleh standar kekerasan Mali yang terus memburuk.

Mereka mengikuti serangan mematikan oleh pejuang bersenjata di sebuah pos tentara yang menewaskan sedikitnya 23 tentara, juga di wilayah tengah Mali, yang diklaim oleh afiliasi Al Qaeda yang banyak penggembala Fulani di barisannya.

Pihak berwenang Mali telah menahan lima orang yang dicurigai ikut serta dalam pembantaian itu. Tetapi mereka belum berhasil melucuti kelompok yang diyakini banyak orang mengaturnya, meskipun Maiga dan Keita berjanji untuk melakukannya.

Pembunuhan di Ogossagou, yang membuat tubuh wanita dan anak-anak yang hangus terbakar di rumah mereka, mengejutkan populasi yang semakin frustrasi dengan kegagalan pasukan pemerintah untuk melindungi mereka dari serangan kelompok bersenjata dan pembalasan etnis.

Para kritikus berpendapat bahwa pemimpin Mali belum melakukan cukup untuk mencegah kekerasan antar-komunal.

"Jelas ada ketidakpuasan dengan situasi keamanan di negara itu," Al Jazeera Nicolas Haque, melaporkan dari negara tetangga Senegal, mengatakan.

"Pada saat yang sama, kehidupan orang-orang biasa di Mali semakin buruk. Harga kebutuhan pokok seperti air, listrik, dan makanan telah meningkat sebesar 20 persen pada tahun lalu. PM terpilih pada Agustus dengan janji untuk perubahan tetapi banyak orang Mali tidak melihat perubahan itu. "

Awal bulan ini, para demonstran menyerukan agar dia "keluar" dari kantor, dengan beberapa memegang tanda menuntut penarikan misi penjaga perdamaian PBB di negara itu, MINUSMA.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memiliki lebih dari 16.000 personel di Mali, termasuk satu kontingen 12.418 tentara yang terdiri dari pasukan dari negara-negara termasuk Burkina Faso, Senegal, Niger, Togo, dan Chad.

"Anak-anak kita, suami kita, dan orang tua kita sekarat karena pemerintahan IBK yang buruk dan klannya," Mariam Fomba, janda seorang prajurit, mengatakan kepada kantor berita AFP pada protes di Bamako.

"Cukup sudah, kita tidak bisa melanjutkan rezim ini," kata Fomba. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

darwis jeunib
pelantikan menteri nadiem
Komentar Anda