Logo Dialeksis
Bank Aceh (pelantikan ketua DPRA)
Beranda / Berita / Dunia / Wartawan Nigeria Jones Abiri Ditangkap Pria Bersenjata

Wartawan Nigeria Jones Abiri Ditangkap Pria Bersenjata

Senin, 01 April 2019 23:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Para saksi menyalahkan Departemen Keamanan Negara atas penangkapan Jones Abiri. (Foto: Afolabi Sotunde/Reuters)

DIALEKSIS.COM | Bayelsa - Orang-orang bersenjata tak dikenal telah mengambil seorang wartawan Nigeria di negara bagian Bayelsa selatan, menurut saksi dan kelompok pengawas, hanya beberapa bulan setelah pembebasannya dari dua tahun dalam tahanan negara.

Jones Abiri, editor dan penerbit surat kabar Weekly Source, didatangi oleh orang-orang bersenjata ketika ia bertemu enam rekannya di Asosiasi Penerbit Surat Kabar Federated Bayelsa pada hari Sabtu, kata para saksi mata.

Eric Eweke, sekretaris jenderal asosiasi penerbit, mengatakan kepada kantor berita AFP pada hari Minggu bahwa orang-orang itu datang dengan kendaraan milik badan intelijen Nigeria, Departemen Keamanan Negara (DSS).

"Dua kendaraan DSS ... menyerbu kantor" asosiasi penerbit di Yenagoa, ibu kota Bayelsa, sekitar jam makan siang, kata Eweke.

"Mereka mengancam bahwa jika [dia] mencoba lari, mereka akan menembaknya," katanya.

Keberadaan Abiri tidak diketahui pada hari Minggu.

Peter Afunanya, juru bicara DSS, mengatakan kepada media lokal bahwa dia tidak memiliki informasi mengenai insiden itu.

Austin Bodo, saksi lain, mengatakan kepada Kantor Berita Nigeria bahwa orang-orang yang menuduh Abiri "membawa jenis senjata yang digunakan oleh agen DSS".

Sahara Reporters, sebuah situs web berita independen yang berpusat di AS yang meliput urusan Nigeria, mengutip seorang saksi yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan: "Para pria melompat keluar dari kendaraan dengan cara gestapo sementara dia [Abiri] sedang mengobrol dengan teman-temannya dan berteriak kepadanya bahwa dia ditahan.

"Sementara dia menuntut untuk mengetahui pelanggarannya, dia secara paksa didorong ke kendaraan yang menunggu di bawah todongan senjata."

Abiri sebelumnya ditahan oleh DSS selama dua tahun tanpa pengadilan, atas dugaan hubungan dengan pemberontak di Delta Niger di tenggara negara itu. Dia juga dituduh mengancam perusahaan minyak.

Dia tidak memiliki akses ke pengacara atau keluarganya selama waktu ini, menurut Komite untuk Melindungi Jurnalis (CPJ). Abiri dibebaskan pada Agustus tahun lalu setelah kampanye oleh organisasi HAM.

Angela Quintal, koordinator program CPJ Afrika, mengatakan kelompok kebebasan pers "sangat khawatir" tentang penangkapan Abiri.

"Kami menyerukan otoritas federal dan negara bagian di Nigeria untuk mengungkapkan di mana Abiri ditahan dan alasan penangkapannya, dan mendesak agar mereka memastikan bahwa hak-haknya tidak dilanggar lagi dan bahwa proses yang sesuai dihormati."

Amnesty International juga menyatakan keprihatinannya atas penangkapan "oleh orang-orang bersenjata yang dicurigai sebagai agen DSS". Ia menambahkan dalam posting Twitter: "Cara penangkapannya yang memalukan tidak dapat diterima."

Nigeria berada di peringkat ke 119 dari 180 negara pada Indeks Kebebasan Pers Dunia Reporters Without Borders.

Kelompok kebebasan pers global mengatakan wartawan di Nigeria "sering diancam, mengalami kekerasan fisik, atau ditolak akses ke informasi oleh pejabat pemerintah, polisi, dan kadang-kadang masyarakat itu sendiri." (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Diskominfo (pelantikan ketua DPRA)
humas exspo
Komentar Anda