Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Penjelajah Bulan Milik China Kembali Bekerja

Penjelajah Bulan Milik China Kembali Bekerja

Jum`at, 11 Januari 2019 13:30 WIB

China Yutu-2 adalah penjelajah bulan pertama yang mendarat di sisi jauh bulan. (Foto: AFP / Administrasi Luar Angkasa Nasional China)


DIALEKSIS.COM | Beijing - Penjelajah bulan milik China kembali bekerja di sisi jauh bulan Kamis (10/1/2019) setelah bangun dari hibernasi lima hari, halaman media sosial resminya mengumumkan.

"Tidur siang sudah berakhir, bangun dan mulai bergerak," Yutu-2 (Jade Rabbit-2) memposting di Weibo seperti Twitter.

Penjelajah pada hari Sabtu beralih ke mode siaga untuk melindungi diri dari suhu yang mencapai 200 derajat Celcius, Program Eksplorasi Lunar China di bawah Administrasi Antariksa Nasional Cina (CNSA) mengatakan.

Rover sejauh 140 km telah memulai kembali kegiatan, yang akan mencakup pengambilan gambar sisi depan dari pendaratan dan misi eksplorasi.

Misi Chang'e-4 - dinamai setelah dewi bulan - melakukan pendaratan lembut pertama di dunia di sisi jauh bulan pada 3 Januari.

Penjelajah, dinamai kelinci kesayangan dewi bulan, berhasil berpisah dari pendarat dan melaju ke permukaan bulan Kamis lalu.

Beijing mencurahkan miliaran ke dalam program luar angkasa yang dijalankan militernya, dengan harapan memiliki stasiun ruang angkasa pada tahun 2022, dan pada akhirnya mengirim manusia ke misi bulan.

Ini adalah penyelidikan Tiongkok kedua yang mendarat di bulan, setelah misi penjelajah Yutu (Kelinci Kelinci) pada 2013.

Badan antariksa Cina mengatakan misi "mengangkat selubung misterius" dari sisi jauh bulan, yang tidak pernah terlihat dari Bumi, dan "membuka babak baru dalam eksplorasi bulan manusia".

Tidak seperti sisi dekat bulan yang menawarkan banyak bidang datar untuk disentuh, sisi jauh adalah pegunungan dan kasar.

Bulan "terkunci tidally" ke Bumi dalam rotasi sehingga sisi yang sama selalu menghadap Bumi.

Penyelidikan Chang'e-4 dilengkapi dengan instrumen yang dikembangkan oleh para ilmuwan dari Swedia, Jerman dan Cina untuk mempelajari lingkungan bulan, radiasi kosmik dan interaksi antara angin matahari dan permukaan bulan, lapor kantor berita resmi Xinhua.

Chang'e-4 mendarat di Cekungan Kutub Selatan-Aitken (SPA), kawah tumbukan terbesar dan terdalam di tata surya.

Para ilmuwan mengatakan itu adalah area kunci untuk menyelesaikan beberapa hal yang tidak diketahui tentang bulan, termasuk struktur internal dan evolusi termal.

Editor :
Redaksi

pelantikan pengurus PSC (TNI)
Komentar Anda