Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Kim Korea Utara Akhiri Kunjungan Ke China

Kim Korea Utara Akhiri Kunjungan Ke China

Kamis, 10 Januari 2019 20:30 WIB


DIALEKSIS.COM | China - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah meninggalkan Beijing, mengakhiri perjalanan ke China sebagai persiapan untuk pertemuan puncak dengan Presiden AS Donald Trump pada tahun ini.

Kim tiba di ibukota Cina pada hari Selasa untuk kunjungan keempatnya ke sekutu penting Pyongyang, dilaporkan mengunjungi sebuah pabrik dan bertemu dengan Presiden Xi Jinping.

Iring-iringan pemimpin Korut terlihat tiba di stasiun kereta api pusat Beijing pada Rabu sore, dan kereta api Kim berangkat tak lama setelah itu untuk perjalanan sehari kembali ke perbatasan, menurut kantor berita.

Perjalanan tanpa pemberitahuan itu sebagian besar diselimuti kerahasiaan. Selain membenarkan kehadiran Kim di Beijing, baik Korea Utara maupun Cina tidak memberikan perincian tentang kunjungan tersebut.

Kim menghabiskan satu jam dengan Xi pada hari Selasa - diyakini sebagai hari ulang tahun pemimpin Korea Utara - dan keduanya kemudian makan malam bersama istri mereka di Aula Besar Rakyat, Beijing, menurut kantor berita Korea Selatan Yonhap.

Diskusi difokuskan pada pertemuan yang diperkirakan Kim dengan Trump, kata Yonhap.

Dalam pidato Tahun Baru, Kim memperingatkan bahwa Pyongyang dapat mengubah pendekatannya pada perundingan nuklir jika Washington tetap bertahan dengan sanksi.

Hubungan antara Cina dan Korea Utara telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir atas kegiatan nuklir Pyongyang, tetapi Kim telah memastikan untuk terus memberi informasi kepada Xi tentang hubungannya dengan AS dan Korea Selatan karena hubungan tampaknya telah menghangat.

"Untuk melawan tekanan tinggi AS, dia harus berkomunikasi dengan Xi terlebih dahulu untuk melihat langkah apa yang dapat dia ambil untuk menghadapi Trump," komentator politik independen yang berbasis di Beijing Hua Po mengatakan kepada kantor berita AFP.

"Kim membutuhkan dukungan Xi untuk meminta AS membuat langkah besar, seperti memberikan bantuan kepada Korea Utara dan menormalkan hubungan dengan Korea Utara," kata Hua.

Kim memilih China untuk perjalanan resmi pertamanya ke luar negeri tahun lalu sebelum mengadakan pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan Trump.

Trump mengatakan pada hari Minggu bahwa AS dan Korea Utara sedang merundingkan lokasi untuk pertemuan puncak berikutnya.

Diskusi antara AS dan Korea Utara mengenai persenjataan nuklir Pyongyang telah mandek sejak pertemuan tingkat tinggi Kim dan Trump di Singapura pada Juni di mana mereka mengeluarkan deklarasi samar-samar tentang denuklirisasi.

AS bersikeras bahwa sanksi PBB harus tetap ada sampai Korea Utara menyerahkan senjatanya, sementara Pyongyang ingin agar mereka segera dilonggarkan. China juga ingin sanksi itu dilonggarkan.

"Untuk Korea Utara sendiri, 2019 adalah titik balik strategisnya. Jika dia ingin mengalihkan fokusnya ke pembangunan ekonomi, dia membutuhkan kerja sama China," kata Lu Chao, seorang pakar Korea Utara di Akademi Ilmu Sosial Liaoning China.

"China juga akan memperkenalkan beberapa pengalaman sukses kepada Kim untuk membantu Korea Utara mencapai transformasi ekonomi dan mewujudkan denuklirisasi semenanjung sesegera mungkin," tambah Lu.

Dalam pidatonya di Tahun Baru, Kim memusatkan perhatian pada ekonomi negaranya, dengan mengatakan bahwa meningkatkan kehidupan masyarakat adalah prioritas utamanya dan mengatasi kekurangan energi adalah tugas yang mendesak.

Kunjungan tersebut bertepatan dengan negosiasi antara para pejabat AS dan Cina di Beijing untuk menyelesaikan perang dagang yang memar di antara dua ekonomi terbesar dunia.

Beberapa analis mengatakan Cina dapat menggunakan kerjasamanya pada Korea Utara sebagai alat tawar-menawar dalam pembicaraan perdagangan AS.

Tetapi Hua mengatakan kunjungan Kim akan memiliki efek "terbatas" pada negosiasi perdagangan.

"Negosiasi perdagangan Tiongkok-AS adalah masalah antara Cina dan AS. Beban Korea Utara terbatas dan tidak dapat memainkan peran yang menentukan," katanya. Al Jazeera

Editor :
Jaka Rasyid

mari sukseskan pemilu(pemerintah aceh)
Komentar Anda