Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Relawan Sipil Thailand di tembak Pemberontak

Relawan Sipil Thailand di tembak Pemberontak

Kamis, 10 Januari 2019 23:06 WIB

Orang-orang yang terbunuh semuanya Muslim dan menjaga sebuah sekolah di provinsi Pattani ketika orang-orang bersenjata itu menyerang. AFP


DIALEKSIS.COM | Thailand - Empat sukarelawan pertahanan sipil Thailand ditembak mati pada Kamis di sebuah sekolah di selatan kerajaan dengan para siswa hanya beberapa meter jauhnya, ketika pertumpahan darah menyambut tahun ke-15 pemberontakan di zona perbatasan Melayu-Muslim.

Wilayah berbeda budaya yang berbatasan dengan Malaysia telah menyaksikan pemberontak melawan kekuasaan Thailand yang mayoritas beragama Buddha, yang mencaplok wilayah itu lebih dari seratus tahun yang lalu.

Sejak 2004, pemberontak bersenjata bentrok dengan militer Thailand yang kuat, menewaskan hampir 7.000 orang - kebanyakan warga sipil - baik Muslim maupun Budha.

Korban tewas turun ke rekor terendah tahun lalu ketika junta Thailand memperketat jaringan keamanannya di selatan.

Tetapi beberapa pekan terakhir telah terlihat peningkatan dalam kekerasan, karena pemberontak menunjukkan bahwa mereka tetap dapat melakukan operasi setelah 15 tahun konflik.

Orang-orang yang terbunuh pada hari Kamis semuanya Muslim dan menjaga sebuah sekolah di distrik Yarang provinsi Pattani ketika orang-orang bersenjata itu menyerang.

Seorang fotografer AFP di tempat kejadian melihat mayat berseragam di lantai berlumuran darah di halaman sekolah.

"Mereka ditembak mati di tempat kejadian," kata Letnan Wicha Nupannoi, dari kantor polisi Yarang kepada AFP, dan menambahkan bahwa para pembunuh itu diduga pemberontak.

"Para penyerang mengambil empat senapan mereka," katanya, dan menambahkan tidak ada saksi mata untuk serangan itu, yang terjadi sebelum makan siang.

"Relawan" pertahanan sipil adalah warga sipil lokal dengan bayaran rendah - baik Muslim maupun Budha - yang sedikit terlatih, dipersenjatai dan dibayar oleh negara Thailand untuk menambah pasukan keamanan yang telah menyelimuti provinsi paling selatan sepanjang pemberontakan.

Pemberontakan yang sudah berlangsung selama 15 tahun telah mengakibatkan banyak guru terbunuh, mereka menjadi korban karena dianggap berkolaborasi dengan negara Thailand, dan menyebabkan penyebaran penjaga bersenjata di sekolah-sekolah.

Dalam sebuah pernyataan publik yang langka tertanggal 4 Januari, kelompok pemberontak utama - Barisan Revolusi Nasional (BRN) - yang memiliki komando dan kendali atas sebagian besar prajurit pemberontak, bersumpah untuk "terus berjuang".

"Siam (Thailand) tidak bisa bertahan," tulis BRN, menandatanganinya dengan peringatan: "Jangan membantu dan mendukung Siam."

Pembicaraan damai yang berkepanjangan antara pemerintah Thailand dan kelompok payung yang mengklaim mewakili pemberontak telah gagal menghasilkan perdamaian.

Namun pihak berwenang Thailand dan juga fasilitator Malaysia untuk perundingan baru-baru ini menyatakan keyakinan bahwa mereka akan segera mencapai kesepakatan.

Editor :
Redaksi

Komentar Anda