Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Aceh / Era Digital, Fintech Siap Sasar Aceh

Era Digital, Fintech Siap Sasar Aceh

Sabtu, 23 Maret 2019 10:00 WIB


DIALEKSIS.COM | Banda Aceh - Teknologi keuangan atau financial technology (fintech) diperkirakan akan terus berkembang di Indonesia, termasuk di Aceh. Dengan demikian ke depan semua transaksi dan pengelolaan keuangan akan menggunakan sistem teknologi. 

Demikian disampaikan Rektor Universitas Syiah Kuala, Prof. Samsul Rizal, Jum’at (22/3/2019), usai mengisi materi kepada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh di kampus setempat.

Sehingga, kata Samsul Rizal, ia mengajak mahasiswa supaya menguasai teknologi, meski apapun profesi yang dijalaninya nanti. Karena kedepan semua sistem keuangan, baik transaksi maupun pengelolaan dana akan berbasis teknologi, salah satunya adalah Financial Technology (Fintech).

"Teknologi keuangan atau fintech itu biasanya berupa aplikasi/platform yang dapat menghubungkan antara peminjam dengan investor. Sehingga semua transaksi bisnis dapat dilakukan melalui teknologi tersebut, tanpa harus ada tatap wajah," kata Samsul Rizal.

Ia melihat potensi pemanfaatan fintech dalam jasa keuangan ini sangat besar, karena saat ini pengguna masih sedikit. Kedepan pelaku jasa keuangan dapat menyasar masyarakat kelas bawah supaya dapat menggunakan dan beradaptasi dengan sistem fintech.

“Sekarang untuk Indonesia perkembangan fintech sudah sangat pesat, terutama di kota besar. Namun untuk daerah-daerah harus terus ditumbuh dengan terus menggerakkan masyarakat untuk menggunakan Fintech,” ujar Samsul Rizal.

Selain itu, Samsul Rizal juga menambahkan, bahwa dalam keuangan syariah, Aceh masih terus berpotensi untuk berkembang. Sebab Aceh merupakan daerah dengan syariat islam dan didominasi oleh masyarakat muslim. Ke depan semua pihak harus membangun semangat dalam diri masyarakat Aceh untuk beralih ke keuangan syariah. 

"Kemudian pihak perbankan harus berpihak kepada masyarakat kecil atau ke sektor produktif, bukan hanya menyasar debitur yang konsumtif," jelasnya.

Fintech berkembang pesat mengikuti perkembangan dunia. Dengan adanya teknologi ini, kata dia, manusia ingin dimudahkan dalam hal transaksi, membeli sesuatu dalam hitungan detik, bahkan dalam mendapatkan dana instan.

"Perkembangan ini kita lihat karena kebutuhan. Memang dari 265jt penduduk mungkin baru sekitar 10% merupakan pengguna aktif Fintech," kata dia lagi.

Saat ini, pihaknya harus peka pada literasi teknologi dan data. Dan data tersebut akan digunakan. Literasi itu harus di laksanakan hingga ke desa-desa. Sampai pada akhirnya transaksi digital akan sampai ke daerah terpencil sekalipun menggunakan QR sebagai sarana pembayaran. Sebagai statistik dasar, ada sekitar 80jt penduduk Indonesia menggunakan smartphone, jika 50% pengguna smartphone adalah pengguna aktif Fintech maka akan banyak sekali para pengusaha yang akan menyediakan layanan Fintech. 

Dikatakannya, semua itu akan memudahkan pasar transaksi, namun di sisi lain hal tersebut juga akan meningkatkan potensi kriminal “kerah putih” dengan teknologi. Seperti perampokan data finansial digital, seperti kartu kredit, atau bahkan data dari server penyedia layanan fintech itu sendiri.

"Tekhnisnya, kita akan edukasi Fintech mulai dari tingkat pendidikan terendah. Agar diharapkan masyarakat bisa saja kemudian hari menjadi pemain Fintech, bukan lagi hanya sebagai pengguna dalam bidang tersebut," sambung dia. (*)


Editor :
Indri

pemilu serentak dengan 5 kotak suara
Komentar Anda