Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Kanada Beri Suaka Kepada Remaja Saudi

Kanada Beri Suaka Kepada Remaja Saudi

Sabtu, 12 Januari 2019 10:05 WIB

Rahaf al-Qunun. (Foto: Rahaf al-Qunun/AFP]

DIALEKSIS.COM | Kanada - Remaja Saudi Rahaf Mohammed Alqunun, yang membarikade dirinya di kamar hotel bandara Bangkok awal pekan ini dalam upaya untuk mencegah deportasi ke kerajaan, telah diberikan suaka oleh Kanada, kata Perdana Menteri Justin Trudeau.

Pada Jumat malam, wanita berusia 18 tahun, yang mengaku melarikan diri dari pelecehan dalam keluarganya, naik penerbangan Korean Air dari Bangkok ke Seoul di mana ia akan mengambil penerbangan lanjutan ke Kanada.

"Kanada sangat yakin bahwa kami akan membela hak asasi manusia dan hak-hak perempuan di seluruh dunia," kata Trudeau.

"Ketika PBB meminta kami untuk memberikan suaka kepada Miss Alqunun, kami menerima."

Alqunun tiba di Bangkok dalam penerbangan dari Kuwait akhir pekan lalu, mengatakan bahwa keluarganya menjadikannya sasaran pelecehan fisik dan psikologis.

Ayahnya pergi ke Thailand dan membantah tidak memperlakukannya dengan baik tetapi dia menolak untuk bertemu dengannya selama perjalanan.

Remaja itu mengatakan dia berencana mencari suaka di Australia, takut dia akan dibunuh jika dipulangkan oleh petugas imigrasi Thailand yang menghentikannya di bandara.

Alqunun secara langsung mengirim tweet selama tinggalnya di bandara, memposting video dan terus-menerus memperbarui pengikutnya.

Akun Twitter-nya memperoleh lebih dari 100.000 pengikut selama enam hari tetapi remaja itu dilaporkan menangguhkan profilnya pada hari Jumat setelah menerima "beberapa ancaman kematian yang sangat jahat dan sangat nyata".

Phil Robertson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch, mengatakan di Twitter: "Rahaf untuk sementara menangguhkan akun #Twitter-nya karena dia telah menerima beberapa ancaman kematian yang sangat jahat dan sangat nyata. Tidak yakin kapan dia akan melanjutkan, & berpikir itu tergantung apa yang dilakukan @Twitter @Jack tentang melacak & mematikan akun-akun yang membuat ancaman ini! #SaveRahaf " . (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda