dinsos
Beranda / Berita / Dunia / Insiden Kematian Perempuan Muda di Tahanan, Kepala Polisi Teheran: Seharusnya Tidak Terjadi

Insiden Kematian Perempuan Muda di Tahanan, Kepala Polisi Teheran: Seharusnya Tidak Terjadi

Senin, 19 September 2022 22:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Pertanyaan tentang kematian Mahsa Amini mendominasi halaman depan surat kabar Iran pada hari Minggu (18/9/2022). [Foto: Wana News Agency via bbc.com]


DIALEKSIS.COM | Dunia - Kepala polisi Teheran mengatakan kematian seorang perempuan muda dalam tahanan pekan lalu merupakan insiden yang seharusnya tidak terjadi.

Mahsa Amini (22) pingsan beberapa jam setelah dia ditahan oleh polisi moral karena diduga melanggar aturan hijab yang ketat.

Saksi mata menuduh petugas memukulinya, memicu protes di ibu kota dan provinsi asalnya, Kurdistan.

Namun, Brigjen Polisi Hossein Rahimi menyebut klaim seperti itu "pengecut" dan bersikeras Amini tidak menderita luka fisik.

"Kami akan menunggu sampai hari penghakiman, tapi kami tidak bisa berhenti melakukan pekerjaan keamanan," katanya seperti dikutip kantor berita garis keras Fars, Senin (19/9/2022).

Amini, seorang etnis Kurdi yang berasal dari kota barat Saqez, meninggal di rumah sakit pada hari Jumat setelah tiga hari koma.

Dia ditahan di luar stasiun metro di Teheran pada hari Selasa oleh polisi moral. Mereka menuduhnya melanggar hukum yang mewajibkan perempuan untuk menutupi rambut mereka dengan jilbab, lengan dan kaki mereka dengan pakaian longgar.

Menurut saksi, dia dipukuli saat berada di dalam mobil polisi yang membawanya ke pusat penahanan.

Polisi menolak tuduhan itu dan mengatakan dia menderita "gagal jantung mendadak" saat menunggu dengan wanita lain di fasilitas itu untuk "dididik".

Mereka merilis rekaman CCTV yang menunjukkan seorang wanita yang mereka identifikasi sebagai Amini berbicara dengan seorang pejabat wanita, yang mengambil pakaiannya. Dia kemudian terlihat memegang kepalanya dengan tangannya dan ambruk ke tanah.

Menteri dalam negeri mengatakan pada hari Sabtu bahwa Amini "tampaknya memiliki masalah fisik sebelumnya".

Namun, ayahnya mengatakan kepada media berita pro-reformasi pada hari Minggu bahwa dia "sehat dan tidak memiliki masalah kesehatan". Dia juga mengatakan putrinya menderita memar di kakinya dan rekaman CCTV menunjukkan "versi yang diedit" dari peristiwa tersebut.

Kematiannya memicu kecaman luas terhadap tindakan polisi moral, yang baru-baru ini melancarkan tindakan keras terhadap "pakaian yang tidak pantas".

Protes meletus di Saqez setelah pemakamannya pada hari Sabtu, dengan pasukan keamanan dilaporkan menembaki kerumunan yang berbaris menuju kantor gubernur setempat dan meneriakkan "matilah diktator", yang sering ditujukan pada Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei.

Bentrokan juga terjadi antara pengunjuk rasa dan polisi anti huru hara di Sanandaj, ibu kota Kurdistan, pada Sabtu dan Minggu.

Kelompok hak asasi manusia Kurdi Hengaw mengatakan sedikitnya 38 orang terluka oleh peluru tajam atau peluru karet, lima di antaranya kritis. [BBC]

Keyword:


Editor :
Indri

dinas perikanan
dinas pendidikan dayah
esdm
Komentar Anda