Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Guardian: Lynton Crosby Ditawarkan Untuk Merusak Piala Dunia 2022 Qatar

Guardian: Lynton Crosby Ditawarkan Untuk Merusak Piala Dunia 2022 Qatar

Senin, 11 Februari 2019 14:45 WIB

Emir Qatar dan istrinya memegang tropi duplikat Piala Dunia yang diterima tahun 2010. (Foto: Arnd Wiegmann/Reuters)

DIALEKSIS.COM | London - Salah satu agen politik paling terkenal di dunia menawarkan untuk melakukan kampanye untuk membatalkan Piala Dunia Qatar 2022, menurut dokumen yang dilihat oleh surat kabar Guardian.

Sir Lynton Crosby, ahli strategi politik Australia yang berbasis di Inggris, secara pribadi menandatangani pitch yang bertujuan untuk menodai reputasi Qatar dalam mendapatkan acara sepakbola terbesar yang diberikan kepada negara lain, Guardian melaporkan pada hari Minggu (10/02).

Crosby meminta setara $ 6,4 juta yang harus dibayarkan kepada perusahaan lobi-nya, Mitra CTF, untuk kampanye "yang akan mengaitkan Doha dengan terorisme di benak publik", menurut laporan itu.

Layanannya juga termasuk memberi tekanan pada FIFA untuk "memulai kembali proses penawaran", kata Crosby.

Dokumen bernama "Project Ball" mengatakan Mitra CTF dapat mendirikan ruang perang penuh waktu di seluruh dunia untuk menyebarkan cerita negatif tentang Qatar di media arus utama, menjalankan kampanye akar rumput palsu di media sosial, dan melobi politisi, wartawan, dan akademisi yang berpotensi bersahabat.

Pitch tersebut dilihat oleh Guardian dan kelompok kampanye Spinwatch sebagai bagian dari penyelidikan tentang bagaimana Inggris telah menjadi pusat utama kampanye lobi global, khususnya atas konflik di Timur Tengah.

Menurut artikel itu, calon kliennya adalah "seorang pemimpin oposisi Qatar yang berpusat di London bernama Khalid Al-Hail".

"Al-Hail telah berulang kali menghadapi pertanyaan mengenai pendanaan dan sifat kegiatan kampanyenya di London, yang meliputi bisnisnya membayar anggota parlemen dan pemain sepak bola terkemuka untuk tampil di acara-acara anti-Qatar," tulis Guardian.

"Acara-acaranya sering diselaraskan dengan tujuan kebijakan luar negeri musuh-musuh regional Qatar di Arab Saudi dan Uni Emirat Arab."

Laporan berita mengutip pengacara Crosby yang mengatakan tidak ada kontrak dengan Al-Hail yang pernah dibuat dan tidak ada pekerjaan yang diuraikan dalam proposal yang dilakukan.

Mitra CTF mengonfirmasikan kepada Guardian bahwa mereka memberikan Al-Hail "sejumlah saran media" selama kunjungan kenegaraan tahun lalu ke London oleh Emir Qatar Tamim bin Hamad Al Thani.

"Selama kunjungan ini, sebuah perusahaan PR yang sebelumnya bekerja dengan Al-Hail melakukan upaya yang sangat konyol untuk membayar ratusan aktor untuk memprotes di luar Downing Street selama kunjungan emir untuk melihat Theresa May," lapor The Guardian.

Crosby tidak menanggapi permintaan publikasi untuk mengomentari klaim perusahaannya juga memberikan dukungan PR untuk Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman selama kunjungan kenegaraannya ke Inggris tahun lalu.

Qatar telah berada di bawah blokade laut, udara dan darat yang dikenakan oleh Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain dan Mesir sejak Juni 2017.

Kuartet itu menuduh Doha mendukung "terorisme" dan mencari hubungan yang lebih dekat dengan Iran, tuduhan yang dibantah keras oleh Qatar. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

pemilu serentak dengan 5 kotak suara
Komentar Anda