Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Nasionalis Spanyol Menuntut Pengunduran Diri Pedro Sanchez

Nasionalis Spanyol Menuntut Pengunduran Diri Pedro Sanchez

Senin, 11 Februari 2019 13:00 WIB

Puluhan ribu orang Spanyol melakukan protes menuntut para pemimpin separatis Catalan dipenjarakan. (Foto: Creede Newton/Al Jazeera)



DIALEKSIS.COM | Madrid - Puluhan ribu orang Spanyol turun ke Madrid untuk menyerukan diakhirinya pemerintahan minoritas yang dipimpin Sosialis dan menuntut agar para pemimpin separatis Catalan dipenjarakan.

Demonstrasi pada hari Minggu (10/02), yang dipanggil oleh koalisi tiga partai sayap kanan - Partai Rakyat (PP), Warga dan VOX - menghiasi Plaza De Colon Madrid dengan bendera Spanyol ketika pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan seperti "Long Live Spain!" dan "Hidup Polisi!"

Pemerintah Spanyol memperkirakan jumlah demonstran mencapai 45.000, sementara penyelenggara mengatakan 200.000 hadir. Banyak yang memegang tanda yang bertuliskan "Hentikan Sanchez", referensi ke Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, yang telah mengawasi pembicaraan dengan separatis Catalan dalam beberapa bulan terakhir.

"Kedaulatan Spanyol bukan negosiasi," Marcos Villalobos, seorang mahasiswa di Universitas Complutense Madrid, mengatakan kepada Al Jazeera atas protes tersebut. "Kami adalah satu negara."

Banyak orang Spanyol yang condong ke kanan khawatir dengan kemauan Partai Sosialis Spanyol (PSOE) untuk bernegosiasi dengan partai nasionalis Catalan mengenai penentuan nasib sendiri sebelum persidangan besar-besaran dari 12 pemimpin Catalan yang dituduh melakukan pemberontakan, penggelapan dan ketidaktaatan sehubungan dengan tawaran kemerdekaan Catalan 2017 gagal.

Sanchez mengatakan dia "menghormati" para demonstran selama pidatonya di utara Spanyol, tetapi mengatakan pemerintah yang dipimpin PSOE akan terus mendukung "koeksistensi, hukum dan dialog di Catalonia".

PSOE memegang 84 kursi di 350 kursi Kongres Deputi Spanyol, kira-kira setengah dari jumlah yang dibutuhkan untuk mayoritas.

Partai kiri tengah memiliki aliansi lemah dengan koalisi sayap kiri yang dipimpin oleh Podemos yang memegang 67 kursi, yang berarti kelompok ini membutuhkan dukungan dari partai-partai nasionalis Catalan dan Basque yang lebih kecil.

Sanchez saat ini sedang berusaha mengeluarkan anggaran nasional untuk mencegah pemilihan baru. Dua partai nasionalis utama Catalan, Kiri Republik Catalonia dan Partai Demokrat Eropa Katalan, mengumumkan mereka tidak akan memilih anggaran minggu ini.

Akibatnya, Sanchez sekarang berjuang untuk menyelamatkan pemerintahannya.

Ketika para demonstran menyanyikan lagu-lagu pro-Spanyol di Plaza de Colon, Marta Feijoo, seorang pensiunan dari Galicia di utara Spanyol, mengatakan situasi politik Spanyol bukan masalah negosiasi, tetapi masalah hukum.

"Para pemimpin Catalan melanggar hukum. Mereka tidak menghormati Konstitusi. Politik bukan tentang mengubah hukum, tetapi menghormatinya," katanya.

Sebastian Balfour, seorang profesor sejarah emeritus di London School of Economics yang berspesialisasi dalam Spanyol modern, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa partai-partai nasionalis Catalan tidak pernah memegang kekuasaan pemerintah nasional seperti itu.

"Situasinya belum pernah terjadi sebelumnya," kata Balfour.

Mahkamah Agung Spanyol memulai persidangan hari Selasa (12/2) untuk 12 pemimpin separatis Catalan. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda