Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Dunia Bereaksi Terhadap Jatuhnya Benteng Terakhir ISIL

Dunia Bereaksi Terhadap Jatuhnya Benteng Terakhir ISIL

Minggu, 24 Maret 2019 22:48 WIB


DIALEKSIS.COM | Suriah - Para pemimpin dari sejumlah negara bereaksi terhadap pengumuman oleh pasukan yang didukung AS bahwa mereka telah menangkap daerah kantong terakhir yang dipegang oleh Negara Islam Irak dan Levant (ISIL atau ISIS) di Suriah, menghilangkan kekhalifahan yang disebut kelompok itu. 

Setelah berminggu-minggu pertempuran sengit dan pemboman udara, Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi pada hari Sabtu menyatakan kemenangan atas ISIL, dengan mengatakan mereka telah menyapu pejuang kelompok itu dari kubu terakhir mereka yang tersisa di kota Baghouz, di tepi timur kota Baghouz, di tepi sungai. Sungai Efrat.

"Kami mengumumkan hari ini penghancuran yang disebut organisasi Negara Islam dan berakhirnya kendali darat di kantong terakhirnya di Baghouz," Mazloum Abdi, komandan umum SDF, mengatakan pada upacara kemenangan.

SDF telah menjadi mitra Washington di tanah di Suriah, menjadi ujung tombak perjuangan melawan ISIL selama lima tahun terakhir.

Pengumuman itu menandai berakhirnya kekhalifahan ganas yang dilakukan ISIL - yang awalnya merupakan cabang dari al-Qaeda - diukir di sebagian besar Irak dan Suriah pada tahun 2014.

Namun penangkapan Baghouz kemungkinan tidak akan menandai berakhirnya ISIL sebagai kekuatan di wilayah tersebut, menurut analis.

Inilah reaksi regional dan internasional awal terhadap berita jatuhnya benteng terakhir ISIL.

Komandan militer utama SDF mendesak pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad untuk memilih jalur dialog setelah kekalahan militer ISIL, ketika ia mengumumkan "fase baru" dalam konflik.

"Kami menyerukan pemerintah pusat di Damaskus untuk lebih memilih proses dialog," kata Mazloum Kobane dalam sebuah pernyataan.

Dia juga menyerukan Damaskus untuk "memulai langkah-langkah praktis untuk mencapai solusi politik berdasarkan pengakuan" lembaga otonom dan status khusus SDF.

Mengomentari pertempuran melawan ISIL, ia mengatakan bahwa "fase baru dalam perang melawan teroris" dimulai, menambahkan bahwa target sekarang adalah untuk menghilangkan "sel-sel tidur" kelompok itu.

Seorang utusan untuk memerangi koalisi pimpinan AS ISIL memuji kematian ISIL sebagai "tonggak penting".

"Kami memberi selamat kepada orang-orang Suriah dan khususnya Pasukan Demokrat Suriah atas penghancuran kekhalifahan ISIS yang curang," kata William Roebuck.

"Sementara kami telah menyelesaikan kekalahan teritorial ISIS di Suriah dan Irak, kami masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai kekalahan ISIS yang berkelanjutan ... ISIS tetap menjadi ancaman signifikan di kawasan itu, (bagi) Amerika Serikat dan mitra kami dan sekutu, "tambahnya.

Pernyataannya itu disampaikan sehari setelah Presiden Donald Trump menyatakan bahwa pejuang ISIL tidak lagi mengendalikan wilayah apa pun di Suriah.

"Inilah ISIS pada Hari Pemilihan," katanya, mengaitkan keuntungan koalisi sejak saat itu dengan kepresidenannya. Dia menunjuk ke petak merah yang menandakan wilayah kekuasaan kelompok sebelumnya, dan kemudian ke yang merah: "Inilah ISIS sekarang."

Presiden Emmanuel Macron mengatakan sumber potensi kekerasan telah "dihilangkan" tetapi memperingatkan bahwa "ancaman tetap ada dan perjuangan melawan kelompok-kelompok teroris harus dilanjutkan".

"Pasukan Demokrat Suriah telah mengumumkan bahwa benteng terakhir Daesh telah jatuh. Saya memberi penghormatan kepada mitra kami dan kepada pasukan koalisi internasional, di mana Prancis menjadi bagiannya," kata Macron di Twitter.

"Mereka melawan para teroris dengan tekad untuk keamanan kita."

Perdana Menteri Theresa May menyebut kejatuhan benteng itu "tonggak bersejarah" dalam perang melawan ISIL, dan mengatakan pemerintah Inggris tetap "berkomitmen untuk memberantas ideologi beracun mereka".

"Pembebasan wilayah terakhir yang dikuasai Daesh tidak akan mungkin terjadi tanpa keberanian besar dari militer Inggris dan sekutu kita," katanya di Twitter, menggunakan akronim kelompok itu dalam bahasa Arab.

"Kami akan terus melakukan apa yang diperlukan untuk melindungi rakyat Inggris, Sekutu dan mitra kami dari ancaman yang ditimbulkan Daesh."

Inggris mengatakan pasukan bersenjatanya memiliki hampir 1.400 personel di wilayah itu yang memberikan dukungan kepada pasukan lokal di samping sejumlah serangan udara yang dilakukan oleh Angkatan Udara Kerajaan.

Tentara Inggris juga membantu melatih pasukan keamanan Irak.

Menteri Luar Negeri Heiko Maas menggambarkan akhir kekhalifahan sebagai "langkah penting".

Dia memperingatkan, bagaimanapun, bahwa "jelas" bahwa ISIL "terus mewakili ancaman yang cukup besar".

"Kami tidak akan meremehkan ancaman itu," katanya. (Al Jazeera)


Editor :
Redaksi

pemilu serentak dengan 5 kotak suara
Komentar Anda