Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Di Kairo, Pompeo Menjelaskan Visi Trump: Konfrontasi Dengan Iran

Di Kairo, Pompeo Menjelaskan Visi Trump: Konfrontasi Dengan Iran

Jum`at, 11 Januari 2019 19:51 WIB

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo

DIALEKSIS.COM | Mesir - Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo telah meluncurkan selebaran pedas terhadap Iran, menguraikan visi administrasi Trump untuk Timur Tengah dalam pidato utama di Universitas Amerika di Kairo.

Pompeo pada hari Kamis menyerukan diakhirinya persaingan Timur Tengah untuk menghentikan pengaruh Teheran dan bersumpah untuk "mengusir setiap boot Iran terakhir" dari Suriah.

"Sudah saatnya persaingan lama berakhir, demi kebaikan yang lebih besar di kawasan ini," kata Pompeo. Dia sedang dalam tur Timur Tengah untuk meyakinkan sekutu tentang rencana AS untuk menarik pasukan dari Suriah.

Amerika Serikat "akan menggunakan diplomasi dan bekerja dengan mitra kami untuk mengusir setiap serangan terakhir Iran" dari Suriah dan akan meningkatkan upaya "untuk membawa perdamaian dan stabilitas kepada rakyat Suriah yang telah lama menderita," katanya.

Pompeo menegur pemerintahan mantan Presiden AS Barack Obama karena pemikiran "sesat" dan "angan-angan" mereka yang mengurangi peran AS di kawasan itu dan memperkuat musuh utamanya: Iran.

Diplomat top AS itu juga mengkritik Obama karena naif dan takut ketika dihadapkan pada tantangan yang ditimbulkan oleh pemberontakan yang mengguncang Timur Tengah, termasuk Mesir, mulai tahun 2011.

Dia menyalahkan pemerintahan sebelumnya atas kebangkitan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL, juga dikenal sebagai ISIS) dan meningkatnya ketegasan Iran, yang katanya adalah akibat langsung dari pemberian sanksi, diberikan kepadanya berdasarkan kesepakatan nuklir 2015.

Menggambarkan AS sebagai "kekuatan untuk kebaikan" di Timur Tengah, Pompeo berusaha meyakinkan sekutu bahwa ia tetap berkomitmen pada "pembongkaran total" ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok ISIL meskipun Trump memutuskan untuk menarik pasukan dari Suriah.

Analis politik senior Al Jazeera Marwan Bishara mengatakan bahwa pidato Pompeo gagal beresonansi dengan audiens Arab.

Pidatonya, yang dimulai dengan "Amerika adalah kekuatan yang baik di Timur Tengah", adalah tanda keberangkatan dari pidato Obama yang sederhana yang dimulai dengan permintaan maaf, kata Bishara.

"Saya pikir itu pendekatan sombong ke Timur Tengah, memberi tahu orang-orangnya yang menderita jutaan korban sejak perang Amerika pada 1980. Tahun lalu saja 40.000 orang terbunuh di Afghanistan, perang yang telah berlangsung selama 17, 18 tahun," Kata Bishara.

"Itu tidak menyerang orang-orang di Timur Tengah sebagai pendekatan yang sederhana dan menarik."

Dalam pidatonya yang berjudul "A Force for Good: Peran Amerika yang Diperkuat Kembali di Timur Tengah," Pompeo memuji tindakan pemerintah Trump di seluruh wilayah yang memperkuat hubungan dengan pemerintah tradisional, meskipun otoriter, mengambil ISIL dan menjatuhkan sanksi baru yang keras terhadap Iran.

"Presiden Trump telah membalikkan kebutaan kita yang disengaja terhadap bahaya rezim dan menarik diri dari kesepakatan nuklir yang gagal, dengan janji-janji palsu," kata Pompeo.

Menteri luar negeri Iran dengan cepat mengejek pidato Menteri Luar Negeri AS di mana dia mengatakan "ketika Amerika mundur, kekacauan terjadi," dengan menyatakan yang sebaliknya itu benar.

"Setiap kali / di mana pun AS ikut campur, kekacauan, penindasan dan kebencian terjadi," tulis Mohammad Javad Zarif di Twitter.

Sejak menarik diri dari kesepakatan nuklir dengan Iran Mei lalu, pemerintahan Trump telah terus meningkatkan tekanan pada Teheran dan secara rutin menuduh negara itu sebagai pengaruh paling tidak stabil di kawasan itu.

Mereka bersumpah untuk meningkatkan tekanan sampai Iran menghentikan apa yang para pejabat AS gambarkan sebagai "kegiatan memfitnah" di seluruh Timur Tengah dan di tempat lain, termasuk dukungan untuk pemberontak di Yaman, kelompok anti-Israel dan Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Sementara pemerintahan Obama menjadikan prioritas perjanjian nuklir dengan Iran, administrasi Trump mengambil pendekatan yang berlawanan, kata Bishara Al Jazeera.

"Pemerintahan Trump menjadikan Iran prioritas bukan untuk keterlibatan tetapi untuk konflik ... mengorbankan banyak hal di kawasan itu untuk memastikan bahwa mereka memiliki aliansi strategis Timur Tengah melawan Iran."

Menurut Bishara, pendekatan Pompeo membuat bar rendah, dengan sedikit menyebutkan Yaman - hanya setengah garis - meskipun perang di Yaman menjadi masalah utama di Timur Tengah. Wilayah Palestina yang diduduki tidak disebutkan sama sekali, Bishara mencatat.

Dengan PBB dan organisasi hak asasi manusia berulang kali mengutuk tragedi di Yaman, AS harus mempertimbangkan mengakhiri perang, kata Bishara.

Analis Al Jazeera menambahkan bahwa Pompeo "mendorong para pemimpin Arab untuk menormalkan hubungan dengan Israel sementara itu dan terus menjadi kekuatan pendudukan."

Dalam sanggahan terhadap pidato itu, sekelompok pejabat yang terutama mantan pejabat pemerintahan Obama di bidang kebijakan luar negeri menolak pernyataan Pompeo sebagai picik dan lemah.

Pidato Pompeo datang pada leg ketiga dari tur sembilan negara Timur Tengah yang bertujuan meyakinkan sekutu AS untuk melawan ancaman dari Iran dan ISIL. Al Jazeera dan Kantor Berita

Editor :
Jaka Rasyid

Komentar Anda