demokrat muslim
Beranda / Berita / Dunia / Chris Hipkins Kandidat Perdana Menteri Selandia Baru, Pengganti Jacinda Ardern

Chris Hipkins Kandidat Perdana Menteri Selandia Baru, Pengganti Jacinda Ardern

Sabtu, 21 Januari 2023 21:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Chris Hipkins. [Foto: Reuters/Lucy Craymer]


DIALEKSIS.COM | Dunia - Menteri Pendidikan Chris Hipkins akan menjadi perdana menteri Selandia Baru berikutnya setelah dia menjadi satu-satunya kandidat yang mengikuti kontes pada hari Sabtu (21/1/2023) untuk menggantikan Jacinda Ardern.

Hipkins (44) masih harus mendapatkan dukungan hari Minggu dari rekan-rekan Partai Buruh, tapi itu hanya formalitas sekarang. Transfer kekuasaan resmi akan datang di hari-hari berikutnya.

“Ini hari besar bagi seorang anak laki-laki dari Hutt,” kata Hipkins, mengacu pada Lembah Hutt dekat Wellington tempat dia dibesarkan. “Saya benar-benar rendah hati dan sangat bangga menerima ini. Itu adalah tanggung jawab terbesar dan hak istimewa terbesar dalam hidup saya.”

Ardern mengejutkan negara berpenduduk 5 juta orang itu pada hari Kamis ketika dia mengumumkan pengunduran dirinya setelah lima setengah tahun menduduki posisi teratas.

Kurangnya kandidat lain menunjukkan anggota parlemen partai telah mendukung Hipkins untuk menghindari kontes yang berlarut-larut dan tanda-tanda perpecahan setelah kepergian Ardern.

Hipkins hanya akan memiliki sedikit lebih dari delapan bulan dalam peran sebelum mengikuti pemilihan umum. Jajak pendapat menunjukkan bahwa Partai Buruh tertinggal dari lawan utamanya, Partai Nasional yang konservatif.

Hipkins menjadi terkenal di depan umum selama pandemi virus corona, ketika dia mengambil semacam peran manajemen krisis. Tapi dia dan kaum liberal lainnya telah lama berada di bawah bayang-bayang Ardern, yang menjadi ikon kiri global dan mencontohkan gaya kepemimpinan baru.

Baru berusia 37 tahun ketika dia menjadi pemimpin, Ardern dipuji di seluruh dunia atas penanganannya terhadap penembakan massal terburuk di negara itu dan tahap awal pandemi COVID-19.

Tapi dia menghadapi tekanan politik yang meningkat di dalam negeri dan tingkat kritik dari beberapa pemimpin Selandia Baru sebelumnya yang tidak pernah dihadapi. Dia menjadi sasaran ancaman fisik dan kata-kata kasar misoginis. [ABC News]

Keyword:


Editor :
Indri

dispora, ksp, perpadi
Komentar Anda