Logo Dialeksis - Masker
Beranda / Gaya Hidup / Olah Raga / Jawara UFC Deiveson Figueiredo, Dulu Ngojek, Pernah Tukang Batu

Jawara UFC Deiveson Figueiredo, Dulu Ngojek, Pernah Tukang Batu

Sabtu, 21 November 2020 12:20 WIB

Font: Ukuran: - +

Kisah Deiveson Figueiredo: Dulu Ngojek, Tukang Batu, Kini Jawara UFC/The Sun


DIALEKSIS.COM | Jakarta - Selalu ada kisah perjuangan sebelum seseorang menjadi sukses. Deiveson Figueiredo salah satunya. Ya, Figueiredo adalah jawara UFC 'rendah hati' yang dulu merupakan tukang batu, penata rambut, dan chef sushi sebelum berkarir di MMA.

Jawara UFC asal Brasil ini memulai debutnya sebagai petarung UFCpada tahun 2012, mengumpulkan 12 kemenangan beruntun sebelum bergabung dengan UFC pada tahun 2017. Dalam waktu tiga tahun dia sudah memiliki sabuk emas yang melilit pinggangnya - tetapi harus memenangkan dua perebutan gelar untuk menerima sabuk tersebut, karena kehilangan berat pada kesempatan pertama.

Figueiredo akan membuat pertahanan pertama dari mahkota kelas terbangnya Sabtu ini saat dia menghadapi Alex Perez di co-headliner UFC 255. Pemain berusia 32 tahun itu telah mendapatkan semua yang dia capai, dan bahkan dipaksa untuk mengambil pekerjaan serabutan sebelum karir UFC-nya meningkat.

Figueiredo bekerja sebagai tukang batu, penata rambut, dan pengemudi ojek di negara asalnya Brasil sebelum bergabung dengan elite MMA. Tapi hobi favoritnya adalah bekerja sebagai koki sushi. Dan dia masih mengunjungi restoran itu sekarang untuk memasak untuk istrinya Bruna Moraes, putrinya Ana Julia dan pelatih Jose Carlos Maizena dan Lenny Lovato.

Figueiredo berkata di acara 'Countdown' UFC: "Itu adalah pekerjaan pertamaku ketika aku pindah ke sini. ’’Tapi begitu dipelajari, tidak pernah lupa. Saya harus mempelajarinya. Selama kurang lebih lima bulan saya membuat sushi.’’

Setelah saya mulai mencari nafkah dengan berjuang, saya berhenti bekerja di sana. "Istri saya bisa mencobanya dan mengetahui bahwa suaminya tahu cara membuat makanan enak bukan hanya tahu cara berkelahi. "Saya juga membawa pelatih Maizena dan Lovato. Maizena membawa istrinya dan saya juga membawa putri saya."

Figueiredo lahir di kota kecil Soure, Para, dekat sungai Amazon. Di sana dia bekerja dengan ayahnya di sebuah peternakan hewan sampai dia berumur tiga belas tahun. Dia kemudian pindah ke Belem - di mana ia mulai berlatih seni bela diri capoeira Afro-Brasil, yang menggabungkan unsur tari, akrobat, dan musik. Setelah dua tahun, dia akan menjajal MMA pada usia 16 ketika dia bertemu kelas bantam UFC saat ini, Iuri Marajo.

Figueiredo bertempur secara eksklusif di Brasil - menghasilkan sedikit uang - sebelum istirahat dengan menandatangani kontrak dengan UFC. Dia berkata: "Saya tidak dilahirkan dengan sendok perak di mulut saya. Saya berasal dari latar belakang yang sederhana.

"Dengan mendobrak penghalang itulah saya mencapai puncak dunia.''

"Sekarang saya akan mempertahankan gelar saya melawan Alex Perez untuk pertama kalinya dan saya yakin sabuk itu akan tetap di rumah."

Figueiredo menerima tembakan gelar pertamanya pada bulan Februari, saat dia melawan veteran UFC Joseph Benavidez untuk mendapatkan sabuk kosong. Tapi dia tidak dapat bersaing untuk sabuk karena kehilangan berat badan secara dramatis sebesar 2,5 lb.

Itu berarti kemenangan penghentiannya di babak kedua tidak ada artinya dan jalannya menuju supremasi tidak terpenuhi. Tapi Figueiredo mengungkapkan patah hati terbesar adalah gagal memenuhi janji yang dia buat pada kakeknya sebelum dia meninggal.

Orang Amerika Selatan itu berjanji untuk memenuhi keinginan terakhir kakeknya dan menjadi juara UFC. Tapi dia diberi kesempatan kedua untuk melakukannya, saat dia mengamankan pertandingan ulang melawan Benavidez, 36, di Fight Island pada bulan Juli.

Dia melakukan pekerjaan di dalam oktagon, tiga kali melesatkan Benavidez sebelum memasukkannya ke ronde pertama. Kemenangan itu bergema kembali ke rumah di Soure, saat Figueiredo diberi parade perayaan saat dia mengangkat sabuk itu tinggi-tinggi di bus atap.

Tapi satu-satunya hal yang ada di benak juara yang baru dinobatkan adalah membawa gelar itu ke kuburan kakeknya. Dia berkata: "Saya tiba di Brasil dan langsung pergi ke Soure untuk mengunjungi kakek saya dan membawa ikat pinggang untuk dilihatnya. "Sulit bagiku untuk membicarakannya karena aku sangat mencintai kakekku. Aku tahu Tuhan menjaga jiwanya di tempat yang baik."

Figueiredo dijadwalkan menghadapi mantan juara kelas bantam Cody Garbrandt akhir pekan ini. Tapi setelah petarung UFC Amerika Garbrandt, 29, ditarik keluar karena cedera, Perez - dengan tiga kemenangan beruntun - turun tangan. Figueiredo berencana untuk berkomitmen masa depannya di kelas terbang untuk saat ini - tetapi sudah bermimpi menjadi juara dua kelas [Sindonews.com].

Editor :
Redaksi

riset-JSI
Komentar Anda