Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Klinik Kita
Beranda / Gaya Hidup / Olah Raga / Bintang pesepakbola Rusia menghadapi penjara setelah serangan Rasis

Bintang pesepakbola Rusia menghadapi penjara setelah serangan Rasis

Rabu, 10 Oktober 2018 18:29 WIB

Zenit Saint Petersburg mengatakan mereka akan mendisiplinkan Alexander Kokorin (kiri). (Foto: AFP / Olga Maltseva)


DIALEKSIS.COM | Moskow - Bintang Sepakbola Rusia Pavel Mamaev dan Alexander Kokorin menghadapi hukuman lima tahun penjara karena menyerang seorang pejabat pemerintah di sebuah kafe di Moskow, dalam kasus yang memicu kemarahan di Rusia pada Selasa 9 Oktober 2018

Penyerangan oleh para pemain - baik mantan pemain internasional Rusia yang telah menimbulkan kontroversi di masa lalu - telah mendorong kementerian dalam negeri untuk membuka penyelidikan kriminal sementara Kremlin menggambarkan insiden itu sebagai "tidak menyenangkan."

Pada hari Senin, gelandang Krasnodar Mamaev dan Zenit Saint Petersburg maju Kokorin menyerang dua pejabat kementerian perdagangan Rusia di sebuah kafe Moskow kelas atas.

Rekaman video menunjukkan salah satu pejabat, Denis Park, dipukul dengan kursi sambil makan. Para pemain juga dilaporkan melemparkan celaan etnis kepada Park, yang merupakan etnis Korea.

Sebelum serangan kafe, para pemain sepakbola menyerang pengemudi sebuah host televisi dan merusak Mercedes-nya dalam insiden terpisah pada hari Senin. Sopir itu dirawat di rumah sakit dengan cedera dan penyelidikan kriminal dibuka.

Kemarahan publik dengan cepat melesat menjadi kampanye mempermalukan publik di televisi nasional, yang bahkan menerbitkan daftar pesepakbola Rusia yang dihukum di masa lalu.

Liga Utama Rusia mengutuk Mamaev dan Kokorin, mengatakan mereka harus menghadapi hukuman "berat".

"Liga Premier Rusia mengekspresikan kemarahannya dan sangat mengutuk perilaku gaduh para pemain mereka," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Tindakan ini tidak hanya membayangi nama-nama mulia FC Zenit dan FC Krasnodar tetapi semua sepakbola Rusia.

"Kami percaya bahwa mereka yang bertanggung jawab harus dihukum dengan cara yang paling parah. Tidak ada tempat bagi para hooligan di sepakbola!"

'PERILAKU MENJIJIKKAN'

Televisi pemerintah yang dikuasai Kremlin menampilkan sejumlah perwakilan industri dan komentator yang dengan marah membanting serangan itu.

"Saya pikir badan-badan penegak hukum akan memenuhi syarat ini sebagai hooliganisme dan hukuman untuk ini cukup parah - hingga lima tahun penjara," kata Igor Lebedev, seorang anggota komite eksekutif Federasi Sepakbola Rusia, dalam pernyataan yang disiarkan di televisi.

Klub Liga Utama Rusia Krasnodar berjanji akan melakukan segalanya untuk mengakhiri kontrak Mamaev, sementara Zenit mengatakan peran Kokorin dalam insiden itu "menjijikkan."

"Kami sedang mencari cara untuk mengakhiri kontrak dengan pemain," kata FC Krasnodar.

Klub mengatakan Mamaev, 30, harus membayar "denda terbesar yang mungkin" dan akan dilarang berlatih dengan tim pertama untuk saat ini.

"Apa yang kami lihat di video itu keterlaluan," tambahnya.

FC Zenit mengatakan, Kokorin, 27, akan disiplin sambil menunggu hasil penyelidikan polisi.

"Manajemen Zenit dan penggemar tidak merasakan apa pun kecuali kekecewaan bahwa salah satu pemain paling berbakat di negara itu berperilaku dengan cara yang menjijikkan," kata klub.

'INI ADALAH RASISME'

Juru bicara Presiden Rusia Vladimir Putin Dmitry Peskov mengatakan Kremlin - "seperti seluruh negeri" - menyadari insiden itu dan menggambarkan video itu sebagai "agak tidak menyenangkan".

Komentator olahraga Dmitry Guberniev menyebut serangan itu memalukan.

"Ini adalah rasisme melawan FIFA yang mengobarkan perjuangan tanpa kompromi," katanya dalam pernyataan yang disiarkan televisi.

Setelah serangan itu, Pak dan pejabat lainnya, Sergei Gaisin, meminta bantuan medis sebelum melaporkan insiden itu ke polisi.

Ini bukan pertama kalinya perilaku pemain telah mengangkat alis.

Football Union Rusia menangguhkan pasangan ini pada Juli 2016 setelah sebuah video muncul dari klub malam Monte Carlo di mana Mamaev dan Kokorin diduga menghabiskan $ 296.000 (258.000 euro) untuk pesta sampanye yang dipicu setelah Euro 2016, di mana Rusia gagal.

Kokorin, yang duduk di Piala Dunia tahun ini dengan cedera lutut, kemudian meminta maaf atas perilakunya dan disambut kembali ke tim nasional.

Mamaev terakhir bermain untuk tim nasional di Euro 2016, ketika mereka selesai di bawah grup mereka. AFP


Editor :
Jaka Rasyid

IKLAN SYAMSUL RIZAL ACADEMIC LEADER 2018
Komentar Anda