Beranda / Berita / Dunia / Roket Tak Berawak China Meluncur ke Sisi Jauh Bulan

Roket Tak Berawak China Meluncur ke Sisi Jauh Bulan

Jum`at, 03 Mei 2024 23:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Roket Long March 5, yang membawa wahana penjelajah bulan misi Chang'e-6, lepas landas saat hujan turun di Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Provinsi Hainan, Tiongkok selatan. [Foto: AFP]


DIALEKSIS.COM | Dunia - China telah meluncurkan penyelidikan untuk mengumpulkan sampel dari sisi jauh Bulan, yang disebut-sebut sebagai yang pertama di dunia.

Sebuah roket tak berawak yang membawa wahana Chang'e-6 diluncurkan dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang pada Jumat (3/5/2024) sekitar pukul 17:27 waktu setempat (10:27 BST).

Misi 53 hari ini bertujuan untuk membawa sekitar dua kilogram sampel bulan ke Bumi untuk dianalisis. Roket akan mencoba meluncurkan kembali dari sisi bulan yang menghadap jauh dari Bumi.

Hal ini digambarkan sebagai sisi gelap Bulan karena tidak terlihat dari Bumi, bukan karena tidak menangkap sinar matahari.

Ia memiliki kerak yang lebih tebal dan lebih tua dengan lebih banyak kawah, yang lebih sedikit tertutup oleh aliran lava kuno dibandingkan sisi dekatnya.

Para ilmuwan berharap hal ini dapat mempermudah pengumpulan materi yang dapat menjelaskan bagaimana Bulan terbentuk.

Ge Ping, wakil direktur Pusat Eksplorasi Bulan dan Teknik Luar Angkasa Tiongkok, mengatakan kepada wartawan sebelum peluncuran: "Chang'e-6 akan mengumpulkan sampel dari sisi jauh Bulan untuk pertama kalinya."

Roket tersebut diluncurkan dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Provinsi Hainan, Tiongkok selatan

Nama roket ini diambil dari nama dewi Bulan dan salah satu tokoh paling populer dalam mitologi Tiongkok.

Pesawat ini diperkirakan akan melakukan pendaratan lunak di Cekungan Kutub Selatan-Aitken, sebuah cekungan luas yang lebarnya 2.500 km (1.553 mil) dan kedalaman hingga 8 km (5 mil).

Kemudian bertujuan untuk mengumpulkan tanah dan bebatuan di bulan, dan melakukan eksperimen menggunakan bor dan lengan mekanis, kata Badan Antariksa Nasional Tiongkok.

Peluncuran tersebut menandai yang pertama dari tiga misi tanpa awak ke bulan yang direncanakan oleh Tiongkok pada dekade ini.

Peluncuran pesawat pada hari Jumat ini menandai tahap terbaru dalam program eksplorasi ruang angkasa Tiongkok yang bersaing dengan Amerika Serikat.

Lima tahun lalu Tiongkok menjadi negara pertama yang mendaratkan kendaraan penjelajah di sisi jauh Bulan.

Pada tahun 2030, mereka bertujuan untuk mengirim astronot pertamanya ke Bulan, dan mengirimkan wahana untuk mengumpulkan sampel dari Mars dan Jupiter. [bbc]

Keyword:


Editor :
Indri

kip
riset-JSI
Komentar Anda