Beranda / Berita / Dunia / Protes Kenaikan Pajak di Kenya, Setidaknya 200 Orang Terluka

Protes Kenaikan Pajak di Kenya, Setidaknya 200 Orang Terluka

Jum`at, 21 Juni 2024 23:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Petugas polisi menembakkan tabung gas air mata saat protes atas usulan kenaikan pajak dalam rancangan undang-undang keuangan yang sedang diperdebatkan di parlemen di Nairobi, Kenya, pada Kamis (20/6/2024). [Foto: Andrew Kasuku/AP Photo]


DIALEKSIS.COM | Kenya - Setidaknya 200 orang terluka dan lebih dari 100 orang ditangkap di seluruh Kenya dalam protes nasional terhadap rencana kenaikan pajak pemerintah, kata kelompok hak asasi manusia.

Lima kelompok, termasuk Amnesty International, Kamis (20/6/2024) malam mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa setidaknya 105 pengunjuk rasa telah ditangkap dalam tindakan keras yang dilakukan polisi antihuru-hara yang mencakup penggunaan gas air mata, meriam air, dan peluru karet.

Di ibu kota, Nairobi, sedikitnya 200 orang terluka, dengan kelompok tersebut melaporkan “cedera jaringan lunak dan menghirup gas air mata”, dengan enam orang “tertabrak mobil saat melarikan diri dari petugas polisi” dan lima korban terkena peluru karet.

Peluru bekas di tempat kejadian menyiratkan penggunaan peluru tajam, kata mereka.

Media lokal melaporkan bahwa orang tak dikenal meninggal di Bliss Medical Center di Nairobi karena luka tembak di pahanya yang dideritanya selama protes. Rinciannya sesuai dengan laporan polisi yang mengatakan seorang pria berusia 29 tahun meninggal saat menjalani perawatan luka di pahanya di rumah sakit yang sama pada Kamis malam.

“Kami terus mendesak Kepolisian Nasional untuk menghentikan penggunaan kekuatan berlebihan, intimidasi, dan penangkapan warga Kenya secara sewenang-wenang dan melanggar hukum,” kata kelompok tersebut, yang juga mencakup Asosiasi Medis Kenya, Masyarakat Hukum Kenya, Koalisi Pembela dan Unit Hukum Medis Independen.

Protes terhadap usulan anggaran, yang bertujuan untuk mengumpulkan pajak tambahan sebesar $2,7 miliar, meluas pada hari Kamis di 19 dari 47 kabupaten di Kenya. Kawasan pusat bisnis Nairobi terhenti ketika polisi antihuru-hara yang menunggang kuda melemparkan tabung gas air mata dan menembakkan meriam air ke arah para demonstran.

Para pengunjuk rasa, yang memulai demonstrasi mereka pada hari Selasa, menuntut agar anggota parlemen memberikan suara menentang undang-undang tersebut, yang diperkirakan akan memberatkan warga negara Kenya, pengusaha dan konsumen. Mereka mengatakan pemerintahan Presiden William Ruto telah mengingkari janjinya untuk mengurangi pajak dan menurunkan biaya hidup.

Pajak baru ini akan mencakup retribusi pendapatan sebesar 2,75 persen untuk asuransi kesehatan nasional, serta peningkatan pajak atas minyak nabati dan bahan bakar, yang akan meningkatkan biaya produksi dan mengalir ke konsumen.

Proposal untuk memperkenalkan pajak pertambahan nilai sebesar 16 persen pada roti dan pajak tahunan baru pada kendaraan bermotor telah dihapuskan dari undang-undang pada hari Selasa setelah pertemuan antara Ruto dan anggota partai yang berkuasa.

Namun mereka yang berdemonstrasi pada hari Kamis mengatakan amandemen tersebut tidak cukup dan mereka ingin para legislator menolak sepenuhnya undang-undang anggaran tersebut.

Meskipun ada protes, anggota parlemen meloloskan RUU keuangan tersebut pada pembahasan kedua pada hari Kamis. Akan ada pembacaan ketiga dan terakhir dari tindakan kontroversial tersebut minggu depan. Versi final harus lolos sebelum 30 Juni. [Aljazeera]

Keyword:


Editor :
Indri

kip
riset-JSI
Komentar Anda