Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Polisi Israel Menyerang Jamaah Dekat Kompleks Al-Aqsa

Polisi Israel Menyerang Jamaah Dekat Kompleks Al-Aqsa

Rabu, 13 Maret 2019 21:00 WIB

Polisi Israel sedang berjaga di pintu masuk yang mengarah ke kompleks Mesjid Al-Aqsa. (Foto: Ammar Awad/Reuters)


DIALEKSIS.COM | Palestina - Pasukan Israel telah menutup semua pintu masuk ke kompleks Masjid Al-Aqsha yang diduduki di Yerusalem Timur di tengah konfrontasi yang sedang berlangsung dengan jamaah Palestina, kata seorang pejabat Palestina.

"Lusinan tentara Israel menyerbu kompleks Al-Aqsa dan menyerang beberapa tokoh agama," Firas al-Dibs, juru bicara Otoritas Endowmen Keagamaan Yerusalem, sebuah agen yang dikelola Jordan yang bertugas mengawasi situs-situs Muslim dan Kristen di kota itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang Selasa.

Menurut al-Dibs, Direktur Masjid Al-Aqsa Omar Kiswani dan Sheikh Wasef al-Bakri, penjabat hakim agung Pengadilan Islam Yerusalem, termasuk di antara mereka yang diserang oleh polisi Israel.

Dia mengatakan polisi yang memegang tongkat menyerang puluhan jamaah Muslim di dekat kompleks Al-Aqsa, Dome of the Rock.

"Setidaknya lima warga Palestina ditangkap sebelum ditahan untuk penyelidikan lebih lanjut," kata al-Dibs.

Menurut polisi Israel, "Bom Molotov dilemparkan ke arah gedung polisi di dalam kompleks itu sendiri dan fasilitas itu mulai terbakar," Harry Fawcett dari Al Jazeera melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki.

"Kami telah mendengar dari sumber-sumber Palestina di dalam mengatakan bahwa itu mungkin bukan kembang api. Apa yang terjadi setelah itu adalah beberapa bentrokan yang cukup jelas terjadi antara pasukan keamanan Israel dan jamaah Palestina," kata Fawcett, menambahkan bahwa gerbang ke Kota Tua telah juga ditutup.

Pihak berwenang Israel belum mengomentari laporan tersebut.

Kepresidenan Palestina mengutuk eskalasi yang dilaporkan di situs religius titik nyala.

Menurut pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita WAFA Palestina, Presiden Mahmoud Abbas mempertahankan "kontak intensif" dengan semua pihak terkait dengan harapan menjinakkan situasi.

Dia juga meminta masyarakat internasional untuk campur tangan, menuduh polisi Israel dan pemukim "secara konsisten melanggar kesucian masjid dan memprovokasi sentimen Muslim".

Ketegangan meningkat di Yerusalem Timur yang diduduki sejak bulan lalu, ketika polisi Israel secara singkat menyegel Gerbang Al-Rahma di kompleks Al-Aqsa, yang terletak berdekatan dengan tembok timur Kota Tua, memicu demonstrasi Palestina.

Dalam minggu-minggu sejak itu, otoritas Israel telah melarang lusinan warga Palestina, termasuk pejabat agama, memasuki Al-Aqsa, yang bagi umat Islam merupakan situs tersuci ketiga di Islam.

"Apa yang tadinya situasi tegang setelah pertempuran tiga minggu atas area ini di dalam kompleks Masjid Al Aqsa sekarang telah menjadi lebih penting dengan insiden terbaru ini. Seluruh situs tetap ditutup," kata Fawcett.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat kompleks Al-Aqsa berada, selama Perang Arab-Israel 1967. Itu menganeksasi seluruh kota pada tahun 1980 dalam suatu langkah yang belum diakui oleh komunitas internasional.

Sementara itu, seorang pria Palestina telah ditembak dan dibunuh oleh pasukan Israel menyusul dugaan serangan pisau di Tepi Barat yang diduduki, kata tentara Israel dalam sebuah pernyataan. Tidak ada cedera yang dilaporkan.

Menurut tentara, tersangka terluka setelah diduga mencoba menikam seorang tentara Israel di dekat pemukiman ilegal Yahudi-satunya Kiryat Arba yang berlokasi di Hebron.

Tentara mengidentifikasi warga Palestina yang terbunuh itu sebagai Yasser Fawzi Shawki dari Hebron. Saksi mata mengatakan tentara menyeret tubuh tersangka ke gedung terdekat yang dikendalikan oleh pemukim Israel segera setelah insiden itu.

Dewan pengadilan tinggi Palestina mengatakan Shawki bekerja di pengadilan Palestina di Hebron dan mengecam penembakan itu sebagai "kejahatan tercela".

Fawzi al-Shawki, ayah Yasser, mengatakan kepada berita Ma'an bahwa putranya membagikan pemberitahuan dari pengadilan Palestina di seluruh Hebron ketika dia dibunuh. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda