Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Petani Prancis Turun ke Jalan Untuk Menyelamatkan Ladang Mereka

Petani Prancis Turun ke Jalan Untuk Menyelamatkan Ladang Mereka

Jum`at, 29 November 2019 21:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Petani Prancis mengendarai traktor mereka menuju Paris untuk memprotes rendahnya pendapatan petani dan persaingan agrikultur. [Foto: Gonzalo Fuentes/Reuters]

DIALEKSIS.COM | Prancis - Champs Elysees, ibu kota Perancis yang cantik, memiliki semua tepian pekan raya negara tampak berbeda pada Rabu (27/11/2019) pagi. Bal jerami, gumboot di genangan air, dan sekitar 200 petani, yang datang dari seluruh Prancis untuk memprotes persaingan tidak adil dan melumpuhkan pajak. 

Beberapa petani memulai protes pada pukul 6 pagi yang kemudian diikuti oleh lebih dari seribu orang mengendarai traktor ke Paris, membuat sebagian besar jalan lingkar vital kota terhenti.

Federasi Nasional Serikat Petani (FNSEA) dan Petani Muda (Jeunes Agriculteurs) menyebut protes ini secara kolektif untuk menuntut perubahan di beberapa bidang, seperti ketidakamanan ekonomi yang dihadapi oleh banyak petani, hampir sepertiga di antaranya berpenghasilan kurang dari 354 euro/bulan, persaingan tidak adil dengan petani dari negara-negara dengan norma kualitas makanan yang kurang ketat, dan pencemaran nama baik yang dirasakan petani Prancis oleh penduduk perkotaan dan politisi yang menjilat, sebuah fenomena yang disebut "Agribashing".

Protes berlangsung hingga sore hari, dengan 1086 traktor, menurut perhitungan Kementerian Dalam Negeri, mengancam akan memblokir jalan lingkar semalam, ketika Menteri Pertanian Didier Guillaume, membuka pembicaraan dengan para pemimpin serikat pekerja pada pukul 5:30 sore. Pembicaraan itu membuahkan hasil, dengan menteri kemudian mengutip "dukungannya" untuk gerakan dan mengakui masalah ekonomi dan reputasi mereka. 

Presiden FNSEA, Christiane Lambert, menyerukan penghentian protes dan mengumumkan serikat pekerja akan bertemu dengan perdana menteri pada 3 Desember mendatang untuk membahas semua masalah. (aljazeera)


Editor :
Indri

riset-JSI
malikusaleh idul adha
Komentar Anda
dinsos dan M