Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Perempuan Iran yang Melepas Jilbab Diampuni

Perempuan Iran yang Melepas Jilbab Diampuni

Senin, 15 April 2019 13:00 WIB

Kerudung kepala/scarf/hijab telah diwajibkan di Iran sejak revolusi Iran 1979. (Foto: Majid Saeedi/Getty)

DIALEKSIS.COM | Iran - Pengacara untuk seorang wanita Iran yang melepas jilbabnya dalam sebuah protes publik mengatakan dia telah dijatuhi hukuman satu tahun penjara tetapi diampuni oleh pemimpin tertinggi.

Payam Derafshan mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa pengadilan menghukum Vida Movahed pada bulan Maret setelah mendapati dia bersalah karena mendorong "korupsi" publik.

Movahed ditangkap pada November 2018.

Derafshan, yang mengungkapkan vonis kepada media lokal pada hari Minggu, mengatakan Movahed ada dalam daftar pengampunan tetapi prosedur rilis masih berlangsung. Tidak ada komentar resmi.

Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei terkadang mengeluarkan grasi. Movahed, 32, dijuluki "Girl of Enghelab Street" dan ditahan sebentar pada 2017 setelah ia melepas jilbabnya dan menahannya di udara.

Pihak berwenang menahan 29 wanita dengan tuduhan serupa pada tahun berikutnya.

Kerudung, atau jilbab, telah wajib di Iran sejak 1979, setelah revolusi Iran dan pemasangan Ayatollah Khomeini sebagai Pemimpin Tertinggi.

Selama bertahun-tahun, ratusan ribu wanita Iran telah memprotes hukum.

Selama gelombang protes di negara itu pada tahun 2018, perempuan memperbaharui penentangan mereka terhadap hukum, melepas jilbab mereka di depan umum dan melambaikannya dengan tongkat kayu seperti bendera.

Holly Dagres, seorang analis Iran-Amerika, mengatakan kepada Al Jazeera tahun lalu bahwa pihak berwenang Iran "sangat sadar" bahwa lebih dari setengah populasi menentang mengenakan jilbab.

"Ini terbukti dengan fakta bahwa polisi moralitas terus-menerus berpatroli di jalan-jalan kota besar seperti Teheran," kata Dagres.

"Pihak berwenang tahu bahwa jika mereka tidak menindak, wanita Iran akan terus menguji batas-batas apa yang bisa dan tidak bisa mereka kenakan."

Demonstrasi tahun 2018 melawan jilbab diilhami oleh seorang demonstran perempuan yang berdiri di trotoar sibuk di Teheran tengah melambaikan jilbab putihnya di atas tongkat kayu.  

Citra wanita itu menyebar di media sosial. 

Kasusnya menarik lebih banyak perhatian ketika dia dilaporkan ditahan oleh polisi pada akhir Januari. Dia kemudian dibebaskan dengan jaminan, menurut kelompok Hak Asasi Manusia Iran.

Di bawah hukum Iran, seorang wanita yang tidak mengenakan jilbab di depan umum dapat menghadapi hukuman penjara atau denda. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

pemilu serentak dengan 5 kotak suara
Komentar Anda