Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Klinik Kita
Beranda / Berita / Dunia / Perempuan Dinilai Pegang Kunci Pemilu Paruh Waktu AS

Perempuan Dinilai Pegang Kunci Pemilu Paruh Waktu AS

Kamis, 11 Oktober 2018 13:03 WIB

Ilustrasi (AFP/Voaindonesia)

DIALEKSIS.COM | New Jersey - Kurang dari sebulan, pemilih Amerika Serikat (AS) akan pergi ke tempat-tempat pemungutan suara dalam pemilu paruh waktu untuk mengisi ke semua 435 kursi di DPR Amerika dan sepertiga dari 100 kursi di Senat. 

Pertarungan memenangi kursi DPR akan bergantung pada siapa yang banyak memenangi distrik yang tidak cenderung ke partai tertentu, di mana hasil survei menunjukkan pemilih perempuan, terutama kulit putih dan berpendidikan lebih tinggi, mungkin menjadi kunci kemenangan. Wartawati VOA, Carolyn Presutti melaporkan dari kota Montclair, pinggiran negara bagian New Jersey. 

Perempuan. Putih. Dan berpendidikan. Mereka, menurut para pakar, memegang kunci ke pemilu paruh waktu tahun ini. 

Lynn Fedele adalah guru SMU di New Jersey, pemegang gelar Master. Ia memilih kandidat partai ketiga dalam pemilihan presiden, tetapi akan memilih Demokrat pada Pemilu paruh waktu. 

"Saya percaya pemerintah bisa berbuat banyak untuk membantu masalah ketidaksetaraan perumahan, pendidikan, perlindungan lingkungan dan seharusnya berbuat lebih banyak," katanya. 

Analis pada Montclair University, Brigid Callahan Harrison, mengatakan strategi partai Demokrat adalah membujuk pemilih perempuan kulit putih dengan kandidat yang tidak memiliki pengalaman politik. 

“Ada orang-orang dengan keahlian yang unik, pebisnis, dokter dan ilmuwan yang mungkin menarik konstituensi yang berbeda dari stereotipe kandidat perempuan yang liberal,” ujarnya. 

Misalnya Mikie Sherrill, kandidat Partai Demokrat. Mantan pilot angkatan laut itu mencalonkan diri di distrik yang selama 36 tahun tidak memilih Demokrat. Untuk membantu, ia membawa banyak penonton. 

“Sejauh ini, dari apa yang kami lihat datang ke rapat umum dan mengadakan penggalangan dana, suara perempuan tentu adalah pemilih kunci di sini,” tukasnya. 

Jay Webber dari Partai Republik adalah saingan Sherill. Webber mengampanyekan pengalamannya sebagai anggota dewan negara bagian. 

Iklan politiknya, tampaknya ditujukan kepada perempuan, dengan menampilkan istri dan tujuh anaknya. Ia juga telah memobilisasi kelompok yang disebut Perempuan untuk Webber.

"Menurut saya, apa yang diinginkan perempuan, dalam banyak hal adalah apa yang diinginkan laki-laki, dan itu adalah ekonomi yang berkembang," kata Webber. (ka/Voaindonesia)


Editor :
Indri

IKLAN SYAMSUL RIZAL ACADEMIC LEADER 2018
Komentar Anda