Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Parlemen Irak Memberhentikan Gubernur Atas Bencana Feri Tenggelam

Parlemen Irak Memberhentikan Gubernur Atas Bencana Feri Tenggelam

Senin, 25 Maret 2019 23:30 WIB

Anggota tim penyelamat Irak beristirahat dekat lokasi tenggelamnya kapal wisata di Sungai Tigris, Mosul minggu lalu. (Foto: Khalid al-Mousily/Reuters)

DIALEKSIS.COM | Irak - Parlemen Irak telah memecat Gubernur Provinsi Nineveh Utara di mana lebih dari 100 orang tewas ketika sebuah kapal feri terbalik tiga hari lalu, memicu kesedihan dan kemarahan di antara penduduk.

Sebagian besar dari mereka yang tenggelam di Sungai Tigris dekat Mosul adalah wanita dan anak-anak yang merayakan liburan Nowruz dan Hari Ibu pada hari Kamis.

Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi pada hari Sabtu meminta legislator untuk memecat Gubernur Provinsi Nineveh Nawfel Akoub, mengutip "kelalaian dan kegagalan konkret".

Dua wakilnya juga dipecat saat pemungutan suara di majelis nasional.

Parlemen menyatakan mereka yang terbunuh dalam tragedi "martir", memungkinkan keluarga mereka untuk menerima kompensasi finansial dan membuka jalan bagi proses pengadilan.

Setidaknya 16 orang telah ditangkap sebagai bagian dari penyelidikan atas tenggelamnya kapal feri, kata seorang pejabat keamanan.

Pihak berwenang mengatakan 63 orang masih terdaftar sebagai orang hilang.

Pada hari Minggu (24/3/2019), puluhan mahasiswa mengadakan protes diam-diam di kampus Universitas Mosul, berpakaian hitam untuk meratapi para korban.

Salah satunya, Abdullah al-Jubburi, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa mereka sedang berdemonstrasi untuk menuntut agar politisi dan pegawai negeri sipil yang korup diganti.

"Gubernur dan semua pejabat korup harus diadili ... Kami muak dianiaya dan dipinggirkan," kata sesama pengunjuk rasa Isra Mohammed.

Akoub telah menjadi sasaran kemarahan kerabat para korban, dan pendukung mereka, atas dugaan korupsi dan kronisme.

Ketika ia mengunjungi lokasi tragedi pada hari Jumat, batu dilemparkan ke konvoi oleh pengunjuk rasa yang menunjukkan dugaan korupsi dan penelantaran.

Abdul Mahdi, perdana menteri, telah mengunjungi lokasi kecelakaan pada hari Kamis ketika ia memerintahkan penyelidikan dan memperingatkan mereka yang bertanggung jawab akan dimintai pertanggungjawaban.

Mereka yang berada di kapal sedang dalam perjalanan menuju pulau terdekat. Meskipun belum ada penyebutan resmi tentang penyebab di balik kecelakaan itu, warga setempat mengatakan itu karena kepadatan, dengan mengatakan bahwa feri hanya memiliki ruang untuk 50 penumpang.

Tigris yang biasanya jinak berjalan tinggi sepanjang tahun ini. Sungai membengkak lebih jauh setelah musim hujan yang membawa lebih banyak curah hujan daripada tahun-tahun sebelumnya.

Tenggelamnya kapal feri merupakan pukulan tragis bagi Mosul, kota terbesar kedua di Irak yang masih berjuang untuk mengatasi kehancuran yang ditimbulkan oleh pertempuran antara Negara Islam Irak dan Levant (ISIL atau ISIS) dan koalisi yang dipimpin AS.

Kelompok bersenjata itu meraih Mosul pada musim panas 2014, menjadikannya benteng utama di Irak. Setelah pasukan Irak yang didukung AS mengambilnya kembali tiga tahun kemudian, pada Juli 2017, banyak Mosul yang tersisa dalam reruntuhan. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

pemilu serentak dengan 5 kotak suara
Komentar Anda