Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Menlu Iran: Kami Tidak Menginginkan Perang

Menlu Iran: Kami Tidak Menginginkan Perang

Minggu, 19 Mei 2019 13:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Mohammad Javad Zarif, Menteri Luar Negeri Iran. (Foto: Thomas Peter/Reuters)

DIALEKSIS.COM | Teheran - Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan dia tidak percaya perang akan pecah di kawasan itu karena Teheran tidak menginginkan konflik dan tidak ada negara yang memiliki "ilusi yang bisa dihadapi Iran", lapor kantor berita IRNA melaporkan.

Kekhawatiran tentang kemungkinan konflik telah berkobar sejak Gedung Putih memerintahkan kapal perang dan pembom ke Timur Tengah untuk melawan dugaan, ancaman yang tidak dapat dijelaskan dari Iran.

Awal pekan ini AS juga menarik beberapa staf diplomatik dari kedutaan besarnya di Baghdad setelah serangan akhir pekan terhadap empat kapal tanker minyak di lepas pantai Uni Emirat Arab (UEA).

"Tidak akan ada perang karena kita tidak menginginkan perang, juga tidak ada orang yang punya ide atau ilusi bahwa itu dapat menghadapi Iran di wilayah itu," kata Zarif kepada IRNA sebelum mengakhiri kunjungannya ke Beijing.

Sementara itu, media Saudi melaporkan bahwa kerajaan dan sejumlah negara Teluk telah menyetujui permintaan AS untuk memindahkan pasukan militernya di perairan dan wilayah Teluk.

Menurut laporan itu, persetujuan datang atas dasar perjanjian bilateral antara Washington dan negara-negara Teluk.

Motif untuk pemindahan, menurut laporan Saudi, adalah untuk mencegah Iran dari segala upaya untuk meningkatkan situasi secara militer, bukan untuk terlibat dalam perang dengannya.

Ini semua berakar dalam keputusan Presiden AS Donald Trump tahun lalu untuk menarik AS dari perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia dan menjatuhkan sanksi yang luas.

Langkah itu datang bahkan ketika Badan Energi Atom Internasional (IAEA) telah memverifikasi bahwa Teheran telah menegakkan kewajibannya berdasarkan kesepakatan.

Pekan lalu, majalah Time mengutip pejabat Pentagon yang mengatakan tidak ada rencana militer untuk menghadapi Iran.

Di pihak Iran, surat kabar Guardian melaporkan dalam sebuah laporan eksklusif pada hari Kamis bahwa Teheran telah memerintahkan milisi di Timur Tengah untuk mempersiapkan perang proksi.

Wakil komandan Pengawal Revolusi Iran, Mohammad Saleh Jokar, mengatakan pada hari Jumat bahwa rudal negaranya dapat dengan mudah mencapai kapal perang AS berlabuh di Teluk dan seluruh wilayah jika terjadi perang.

Di sisi lain, seorang legislator senior Iran, Hashmatullah Falahat Pishe, menyerukan dialog Iran-Amerika di Irak atau Qatar, untuk mengurangi ketegangan dengan Washington.

Di AS, sumber-sumber kongres pada hari Sabtu mengatakan para pejabat dari pemerintahan Trump akan membuat pernyataan rahasia tentang situasi dengan Iran minggu ini, setelah politisi dari partai-partai Demokrat dan Republik meminta informasi lebih lanjut.

Anggota Kongres telah mengeluh selama berminggu-minggu bahwa pemerintahan Trump belum memberi mereka informasi yang cukup tentang ketegangan saat ini dengan Iran, dan beberapa Partai Republik mengatakan mereka belum diberitahu tentang masalah ini.

Hubungan antara Washington dan Teheran telah tegang dalam beberapa hari terakhir setelah Trump mengeluarkan resolusi untuk mencoba menghentikan ekspor minyak Iran sepenuhnya, dan memperkuat kehadiran militer AS di Teluk dalam menanggapi apa yang dikatakan para pejabat dalam pemerintahannya "segera" ancaman Iran untuk Kepentingan Washington di kawasan itu, tanpa menjelaskan sifat ancaman yang dituduhkan.

Menambah retorika, diplomat AS memperingatkan maskapai komersial terbang di atas Teluk yang lebih luas dari risiko "salah diidentifikasi" di tengah ketegangan yang meningkat.

Peringatan yang disampaikan oleh pos-pos diplomatik AS dari Federal Aviation Administration (FAA) menggarisbawahi risiko ketegangan saat ini terhadap kawasan yang penting bagi perjalanan udara global. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda