Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Mantan Perdana Menteri Tegur Rencana Inggris untuk Melanggar Hukum Internasional

Mantan Perdana Menteri Tegur Rencana Inggris untuk Melanggar Hukum Internasional

Minggu, 13 September 2020 17:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Tony Blair. [Foto: Ist.]

DIALEKSIS.COM | London - Mantan perdana menteri Tony Blair dan John Major pada Minggu (13/9/2020) mengatakan Inggris harus membatalkan rencana mengesahkan undang-undang yang melanggar perjanjian perceraian dengan Uni Eropa, yang melanggar hukum internasional.

Pemerintah Inggris mengatakan secara eksplisit minggu lalu bahwa mereka berencana untuk melanggar hukum internasional dengan melanggar sebagian dari perjanjian yang ditandatangani pada Januari, ketika secara resmi meninggalkan Uni Eropa.

"Apa yang sedang diusulkan sekarang mengejutkan," Mayor dan Blair, yang merupakan musuh pada tahun 1990-an sebagai pemimpin Konservatif dan Buruh, menulis dalam surat bersama yang diterbitkan oleh surat kabar Sunday Times.

"Bagaimana hal itu bisa sesuai dengan kode etik yang mengikat menteri, pejabat hukum dan pegawai negeri dengan sengaja melanggar kewajiban perjanjian?" ujar mereka.

Theresa May, pendahulu Perdana Menteri Boris Johnson saat ini, juga mempertanyakan apakah mitra internasional dapat mempercayai Inggris di masa depan.

Johnson mengatakan undang-undang baru diperlukan untuk mengklarifikasi elemen protokol Irlandia Utara dari kesepakatan Brexit, untuk melindungi perdagangan bebas antara empat negara konstituen Inggris Raya.

Sebelumnya pada hari Minggu, Menteri Kehakiman Inggris Robert Buckland mengatakan kepada Sky News bahwa undang-undang itu "kritis terhadap Brexit" dan harus disahkan oleh parlemen, yang akan membahas RUU tersebut pada hari Senin (14/9/2020). (Reuters)

Editor :
Indri

riset-JSI
Komentar Anda