Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Misteri Gelombang Radio Berulang Meledak, Fisikawan Bingung

Misteri Gelombang Radio Berulang Meledak, Fisikawan Bingung

Kamis, 10 Januari 2019 18:30 WIB


DIALEKSIS.COM | Canada - Fisikawan telah terpana oleh deteksi sejumlah gelombang radio yang berulang dengan cepat yang datang dari angkasa luar, menurut dua studi baru yang diterbitkan di Nature.

Meskipun para ilmuwan memiliki beberapa teori tentang apa yang menyebabkan ledakan radio cepat (FRB) yang berulang dan asal-usulnya, detail yang tepat masih belum diketahui.

"FRB, tampaknya, kemungkinan dihasilkan di daerah galaksi inang yang padat dan bergejolak," Shriharsh Tendulkar, penulis untuk studi dan astronom di Universitas McGill di Kanada, mengatakan kepada kantor berita AFP.

"Fakta bahwa semburan itu diulangi mengesampingkan semua model bencana di mana sumbernya dihancurkan saat menghasilkan semburan itu," tambahnya.

"FRB yang dipancarkan dari penggabungan dua bintang neutron, atau bintang neutron dan lubang hitam, misalnya, tidak dapat diulang."

FRBs hanya menyala untuk mikro-instan, tetapi dapat memancarkan energi sebanyak yang dilakukan matahari dalam 10.000 tahun.

FRB tidak jarang, karena ada sekitar 60 yang telah dikatalogkan sejak 2007, tetapi hanya satu yang telah menjadi FRB berulang sejauh ini, membuka perdebatan tentang apa yang menyebabkan demikian.

Namun, Tendulkar mengatakan sangat tidak mungkin gelombang disebabkan oleh kehidupan yang cerdas.

"Sebagai seorang ilmuwan saya tidak bisa mengesampingkannya 100 persen. Tapi kehidupan cerdas tidak ada di benak setiap astronom sebagai sumber FRB ini," katanya.

Gelombang radio terdeteksi oleh Eksperimen Pemetaan Intensitas Hidrogen Kanada (CHIME), teleskop radio paling kuat di dunia, yang tersebar di area seluas lapangan sepakbola.

Dibangun di British Columbia, Kanada, CHIME terdiri dari empat, 100 meter pipa setengah panjang dari jaring logam yang merekonstruksi gambar langit dengan memproses sinyal radio yang direkam oleh lebih dari seribu antena

FRB yang berulang terdeteksi selama uji coba CHIME awal musim panas ini, yang hanya menggunakan sejumlah kecil daya potensial teleskop.

Sejak itu, CHIME telah berada pada kapasitas maksimalnya, dan diharapkan untuk mendeteksi lebih banyak pulsa enigmatic yang sekarang telah beroperasi penuh. Al Jazeera

Editor :
Jaka Rasyid

mari sukseskan pemilu(pemerintah aceh)
Komentar Anda