Beranda / Berita / Dunia / Kasus Baru Virus Ebola Dikonfirmasi di Republik Demokratik Kongo

Kasus Baru Virus Ebola Dikonfirmasi di Republik Demokratik Kongo

Selasa, 23 Agustus 2022 23:50 WIB

Font: Ukuran: - +

Seorang pengemudi ojek mencuci tangannya dengan larutan klorin di pos pemeriksaan antara Beni dan Butembo di DRC Timur. [Foto: David Mckenzie/CNN]


DIALEKSIS.COM | Dunia - Republik Demokratik Kongo (DRC) mengalami kebangkitan virus Ebola setelah satu kasus dikonfirmasi oleh otoritas kesehatan setempat pada Senin (22/8/2022) malam, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan dalam sebuah pernyataan, Selasa (23/8/2022).

Kasus ini diidentifikasi setelah sampel dari seorang wanita berusia 46 tahun di Provinsi Timur Kivu Utara dinyatakan positif setelah dia meninggal pada 15 Agustus.

"Analisis menunjukkan bahwa kasus itu secara genetik terkait dengan wabah 2018-2020 di Provinsi Kivu Utara dan Ituri, yang terpanjang dan terbesar di negara itu," bunyi pernyataan itu. 

Para ilmuwan mengatakan virus dapat tetap ada di sistem saraf pusat dan cairan tubuh orang yang selamat dan menyebar jauh di kemudian hari.

"Kebangkitan Ebola terjadi dengan frekuensi yang lebih besar di Republik Demokratik Kongo yang mengkhawatirkan," kata Matshidiso Moeti, Direktur Regional WHO untuk Afrika dalam pernyataannya. 

Dia, bagaimanapun, menyatakan keyakinannya pada otoritas kesehatan setempat untuk menahan virus dan menghentikan penyebarannya seperti yang telah mereka lakukan beberapa kali di masa lalu.

Pelacakan dan pemantauan kontak sedang berlangsung, dan dua ratus vaksinasi akan dikirim ke daerah itu minggu ini untuk memulai kampanye vaksinasi untuk mengekang penyebaran, kata pernyataan itu.

Otoritas kesehatan masih menentukan status vaksinasi wanita yang meninggal, tambahnya.

Setidaknya 131 kontak wanita itu telah diidentifikasi termasuk 60 petugas kesehatan garis depan, 59 di antaranya divaksinasi Ebola, kata pernyataan itu.

Hutan tropis Kongo yang lebat merupakan reservoir alami bagi virus Ebola, yang menyebabkan demam, nyeri tubuh, dan diare.

Negara ini telah mencatat 14 wabah sejak 1976. Wabah 2018-2020 di timur adalah yang terbesar di Kongo dan terbesar kedua yang pernah tercatat, dengan hampir 3.500 total kasus. [CNN]

Keyword:


Editor :
Indri

riset-JSI
distanbun 12
Komentar Anda