Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Kanada Setuju Sidang Ekstradisi untuk Eksekutif Keuangan Huawei

Kanada Setuju Sidang Ekstradisi untuk Eksekutif Keuangan Huawei

Sabtu, 02 Maret 2019 19:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Meng Wanzhou, CFO Huawei saat menghadiri forum investasi di Moskow, Rusia. (Foto: Mxim Shipenkov/EPA-EFE]

DIALEKSIS.COM | Ottawa - Pemerintah Kanada mengatakan pada hari Jumat bahwa akan memungkinkan sidang ekstradisi untuk kepala keuangan Huawei Technologies Co Ltd, yang ditahan di Kanada akhir tahun lalu.

Meng Wanzhou, saat ini sedang dalam tahanan rumah, akan muncul di pengadilan Vancouver pada 6 Maret untuk menetapkan tanggal sidang. Meng dan Huawei menghadapi tuduhan AS berkonspirasi untuk melanggar sanksi AS terhadap Iran.

"Hari ini, pejabat departemen Kehakiman Kanada mengeluarkan wewenang untuk melanjutkan, secara formal memulai proses ekstradisi dalam kasus Meng Wanzhou," kata pemerintah dalam sebuah pernyataan. "Departemen yakin bahwa ... ada cukup bukti untuk diajukan kepada hakim ekstradisi untuk diputuskan."

Pakar hukum telah memperkirakan Ottawa akan memberikan lampu hijau, mengingat hubungan yudisial yang erat antara Kanada dan Amerika Serikat.

Mungkin butuh bertahun-tahun sebelum dia dikirim ke AS, karena sistem peradilan Kanada yang lambat memungkinkan banyak keputusan untuk diajukan banding.

David Martin, pengacara Meng, mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Kami kecewa bahwa Menteri Kehakiman telah memutuskan untuk mengeluarkan Otoritas untuk Melanjutkan dalam menghadapi sifat politik dari tuduhan AS dan di mana Presiden Amerika Serikat telah berulang kali menyatakan bahwa dia akan ikut campur dalam kasus Meng jika dia pikir itu akan membantu negosiasi AS dengan China atas kesepakatan perdagangan. "

Keputusan itu kemungkinan akan merusak hubungan Kanada yang sudah buruk dengan China, yang menuntut agar Meng dibebaskan.

"Pihak China sama sekali tidak puas," kata kedutaan besar China di Ottawa dalam sebuah pernyataan. "Ini bukan hanya kasus peradilan, tetapi penganiayaan politik terhadap perusahaan teknologi tinggi China. Perkembangan selanjutnya telah membuktikan hal ini. Apa yang disebut" aturan hukum "dan" independensi peradilan "yang ditegaskan oleh Kanada tidak dapat menutupi kesalahan yang dibuat oleh pihak Kanada atas kasus Meng Wanzhou. "

Setelah penahanannya, Tiongkok menangkap dua orang Kanada dengan alasan keamanan nasional, dan pengadilan Tiongkok kemudian menjatuhkan hukuman mati terhadap seorang pria Kanada yang sebelumnya hanya dipenjara karena penyelundupan narkoba.

Menteri Kehakiman Kanada David Lametti menolak berkomentar.

Presiden AS Donald Trump mengatakan kepada kantor berita Reuters pada bulan Desember bahwa ia akan campur tangan jika melayani kepentingan keamanan nasional atau membantu menutup kesepakatan perdagangan dengan China, mendorong Ottawa untuk menekankan proses ekstradisi tidak boleh dipolitisasi. Pekan lalu Trump mengecilkan gagasan menjatuhkan tuduhan. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda