Logo Dialeksis
ISBI dan Asrizal Pan
Beranda / Berita / Dunia / Gempa Guncang Filipina Tewaskan 8 Orang

Gempa Guncang Filipina Tewaskan 8 Orang

Sabtu, 27 Juli 2019 15:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Rumah ambruk akibat gempa di Filipina, Sabtu (27/7/2019). [FOTO: AFP/StraitTimes]

DIALEKSIS.COM | Jakarta - Filipina dilanda gempa Sabtu (27/7/2019) pagi menewaskan delapan orang dan melukai 60 orang lainnya. Gempa bumi terasa di provinsi paling utara Filipina sebanyak dua kali. 

Gempa pertama di Batenes terjadi pada pukul 4.00 berkekuatan 5,4 skala richter (SR) hampir bersamaan dengan diadakannya latihan gempa di ibu kota Manila. Sementara gempa kedua di Batan terjadi pada pukul 7.30 dengan kekuatan 5,9 SR.

Direktur Eksekutif Dewan Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen Nasional (NDRRMC) Ricardo Jalad mengatakan, delapan orang ditemukan meninggal dunia pada jam 9 pagi.

"Mereka terkena puing-puing bangunan runtuh," kata Jalad seperti dilansir Republika yang mengutip Strait Times, Sabtu (27/7/2019).

Sersan Polisi Uzi Villa mengatakan, masih banyak orang tertidur lelap ketika gempa pertama terjadi.

"Beberapa orang meninggal karena mereka tidur nyenyak, sebab masih pagi. Kami melihat rumah-rumah bergetar, beberapa dinding rumah roboh dan menimpa para korban," kata Villa.

Foto dan video yang diposting di media sosial menunjukkan dinding rumah runtuh dan puing-puingnya berserakan di jalan. Terlihat pula bagian atas menara gereja yang menggantungkan lonceng gereja, runtuh.

Daerah paling terpukul adalah kota Itbayat dengan populasi hanya 2.800 yang hanya bisa dicapai dengan perahu. Setengah dari penduduk kota itu dievakuasi.

"Sebagian besar rumah yang hancur adalah tua dan terbuat dari batu kapur," kepala NDRRMC di Batanes Dan Esdicul mengatakan kepada stasiun radio DZMM.

Dia mengatakan ada gempa susulan setiap dua jam setelah gempa pertama. Seismolog telah mencatat gempa berkekuatan 5,4 SR lainnya sekitar pukul 9 pagi.

Filipina adalah bagian dari "Cincin Api" Pasifik, sebuah busur aktivitas seismik intens yang membentang dari Jepang yang rawan gempa hingga Asia Tenggara dan melintasi cekungan Pasifik.(red/Republika)


Editor :
Makmur Emnur

hendra dan nasdem
muslahuddin dan PPP ikhsanuddin
pengairan dan golkar
Komentar Anda
Dinas pertanahan 1