Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Black Panther Film Terbaik di SAG Awards

Black Panther Film Terbaik di SAG Awards

Senin, 28 Januari 2019 20:18 WIB

Font: Ukuran: - +

DIALEKSIS.COM - Blockbuster superhero terobosan "Black Panther" pada hari Minggu Los Angeles memenangkan hadiah utama di Screen Actors Guild (SAG) Awards -  dorongan besar bagi kampanye untuk kemenangan Oscar bulan depan. 

Film ini menang sebagai pemeran ansambel terbaik, melantunkan romansa musikal "A Star Is Born," Spike Lee's "BlacKklansman," Queen biopic "Bohemian Rhapsody" dan rom-com "Crazy Rich Asians."

Chadwick Boseman, yang memainkan peran judul dalam apa yang menjadi film terlaris di Amerika Utara pada tahun 2018, menjelaskan pentingnya film ini bersama dengan bintang-bintangnya, hampir semuanya berwarna hitam.

"Kita semua tahu bagaimana rasanya diberitahu bahwa tidak ada tempat bagi Anda untuk ditampilkan, namun Anda masih muda, berbakat dan berkulit hitam," kata Boseman kepada hadirin di Auditorium Kuil.

"Kami tahu bahwa kami memiliki sesuatu yang istimewa yang ingin kami berikan kepada dunia - bahwa kami bisa menjadi manusia penuh dalam peran yang kami mainkan, bahwa kami dapat menciptakan dunia yang menunjukkan dunia yang ingin kami lihat."

"Black Panther" juga menang untuk ansambel aksi terbaik.

Tahun ini, SAG Awards datang pada titik kunci dalam perlombaan menuju Academy Awards bulan depan - tepat setelah nominasi Oscar, dan jauh sebelum pemungutan suara untuk pemenang dimulai.

Persatuan Aktor Layar menyumbang persentase besar dari 8.000 pemilih Oscar yang aneh, sehingga para pemenang SAG akan mendapatkan banyak momentum musim penghargaan.

Meskipun empat nominasi, "A Star Is Born" - literasi terbaru dari kisah klasik Tinseltown tentang bintang yang sudah tua dan kecerdikan yang ia temukan - pulang dengan tangan kosong.

Satu yang absen besar di SAG Awards ke-25 adalah "Roma" Alfonso Cuaron - pengrajin nominasi Oscar teratas tidak dimasukkan dalam pertikaian SAG.

Sementara para pemeran yang memenangkan SAG hanya berhasil memenangkan film terbaik Oscar sekitar separuh waktunya, penghargaan tersebut lebih baik dalam memprediksi pemenang aktor terbaik (79 persen) dan aktris terbaik (75 persen).

Glenn Close memantapkan status pelopornya dalam perebutan aktris terbaik Oscar dengan kemenangan atas pekerjaannya yang membakar di "The Wife."

Mahershala Ali ("Buku Hijau") melanjutkan pawai ke Oscar dengan mengambil piala aktor pendukung terbaik untuk karyanya dalam drama hak-hak sipil "Buku Hijau."

Ali - sudah menjadi pemenang Golden Globe dan Critics 'Choice Award - dibintangi sebagai Don Shirley, seorang pianis kulit hitam yang mempekerjakan seorang pengemudi kulit putih Italia-Amerika (Viggo Mortensen) untuk membantunya dalam tur ke Amerika Selatan yang terpisah pada tahun 1960-an.

"Saya benar-benar bersyukur berada di antara persaudaraan orang ini, di antara persaudaraan seniman yang memiliki nasib baik untuk berurusan dan bergulat dengan kondisi manusia dan berusaha melakukan itu dengan bertanggung jawab," katanya.

Sementara itu Emily Blunt menarik kemarahan besar, memenangkan patung untuk aktris pendukung terbaik untuk "A Quiet Place," sebuah film horor inovatif yang disutradarai oleh suaminya dan lawan mainnya, John Krasinski.

"Terima kasih telah memberi saya bagian - Anda akan berada dalam masalah besar jika Anda tidak melakukannya," gurunya di Krasinski. "Kamu pembuat film yang menakjubkan."

Di sisi televisi, film populer NBC "This Is Us" memenangkan penghargaan tertinggi untuk pemeran drama terbaik selama dua tahun berturut-turut, sementara serial populer Amazon "The Marvelous Mrs Maisel" menyapu tiga hadiah dalam kategori komedi.

Jason Bateman memenangkan penghargaan aktor terbaik untuk drama Netflix gelap "Ozark," sementara Sandra Oh menang atas karyanya di drama Amerika BBC "Killing Eve."

Dan Tom Hanks memberikan penghargaan prestasi seumur hidup kepada aktor veteran Alan Alda, bintang komedi TV lama "M * A * S * H" yang mengungkapkan tahun lalu bahwa ia sedang memerangi penyakit Parkinson.

Mungkin tidak pernah lebih mendesak untuk melihat dunia melalui mata orang lain daripada ketika suatu budaya terpecah begitu tajam," kata Alda kepada audiensi yang penuh perhatian.

"Aktor dapat membantu, setidaknya sedikit, hanya dengan melakukan apa yang kita lakukan. (...) Itu tidak bisa menyelesaikan semuanya, tetapi tidak ada salahnya."

Editor :
Jaka Rasyid

Komentar Anda