Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Bentrokan Meletus Di Bandara Hong Kong Saat Krisis Semakin Dalam

Bentrokan Meletus Di Bandara Hong Kong Saat Krisis Semakin Dalam

Rabu, 14 Agustus 2019 09:09 WIB

Foto : Washington Post

DIALEKSIS.COM | Hongkong - Polisi telah bentrok dengan pengunjuk rasa pro-demokrasi di bandara internasional Hong Kong setelah penerbangan terganggu untuk hari kedua di tengah krisis politik yang semakin dalam di pusat keuangan akibat berminggu-minggu demonstrasi massa.

Sebuah aksi damai yang sebagian besar berlangsung pada hari Selasa yang melibatkan ribuan pemrotes berpakaian hitam menghalangi terminal utama - beberapa meneriakkan, bernyanyi dan melambaikan spanduk - meledak menjadi kekerasan di malam hari, di mana polisi anti huru hara menembakkan semprotan merica dan menggunakan tongkat setelah demonstran menangkap seorang pria yang mereka klaim adalah agen Cina daratan yang menyamar.

Bentrokan pecah setelah polisi muncul di pintu masuk keberangkatan dalam upaya nyata untuk membantu paramedis mencapai pria itu, yang terluka. Beberapa kendaraan polisi dihadang oleh pengunjuk rasa dan polisi anti huru hara masuk, mendorong beberapa pengunjuk rasa kembali dan menggunakan semprotan merica. Pada satu titik, seorang petugas polisi mengeluarkan pistol.

Para pengunjuk rasa juga memblokade beberapa lorong di bandara dengan troli bagasi, penghalang logam dan benda-benda lainnya. Setidaknya dua pemrotes dibawa pergi oleh polisi.

Secara terpisah, seorang reporter untuk surat kabar Global Times, juru bicara Partai Komunis yang telah secara tajam mengkritik demonstrasi, juga ditahan oleh para pemrotes. Rekaman menunjukkan tangan reporter diikat ke mobil bagasi.

"Reporter GT Fu Guohao telah diselamatkan oleh polisi dan dikirim ke rumah sakit. Kami masih mempelajari tentang kondisi cederanya", Hu Xijin, pemimpin redaksi surat kabar itu, mengatakan dalam sebuah tweet.

Protes pada hari Selasa mendorong pembatalan ratusan penerbangan untuk hari kedua berturut-turut, dengan Otoritas Bandara Hong Kong mengatakan operasi di bandara telah "sangat terganggu" dan bahwa penumpang yang berangkat tidak dapat mencapai konter imigrasi.

Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera, melaporkan dari bandara Selasa malam, mengatakan ketenangan telah kembali menyusul kepergian sebagian besar pengunjuk rasa dari lokasi.

"Kami telah melihat beberapa karyawan kembali ke konter mereka, dan beberapa penumpang yang terdampar berusaha mencari tahu kapan mereka akan dapat mengejar penerbangan mereka," katanya. "Tidak jelas apakah para pengunjuk rasa akan kembali besok."

Sementara itu, mengutip intelijen Amerika Serikat, Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah China memindahkan pasukan ke perbatasannya dengan Hong Kong.

Tidak segera jelas apakah Trump, yang juga mendesak ketenangan antara pengunjuk rasa dan pihak berwenang, melaporkan gerakan baru atau gerakan di dekat perbatasan yang telah dilaporkan di media.

"Intelijen kami telah memberi tahu kami bahwa Pemerintah Tiongkok memindahkan pasukan ke Perbatasan dengan Hong Kong. Semua orang harus tenang dan aman!" dia mentweet.

Sekarang di minggu ke-10, protes anti-pemerintah telah memicu kekhawatiran Beijing untuk menghentikan kerusuhan.

Pemerintah Cina telah semakin meningkatkan retorikanya terhadap para pengunjuk rasa, dengan mengatakan pada hari Senin mereka menunjukkan tanda-tanda pertama "terorisme". Minggu ini, media milik pemerintah telah memasang video yang memperlihatkan truk yang konon membawa polisi anti huru hara paramiliter di dekat perbatasan dengan Hong Kong untuk "latihan".

Bentrokan yang semakin keras antara polisi dan pemrotes telah mengguncang Hong Kong ketika ribuan penduduk berulang kali turun ke jalan untuk memprotes apa yang mereka lihat sebagai erosi kebebasan dan otonomi di bawah pemerintahan Tiongkok.

Protes, yang dimulai dengan penentangan terhadap RUU ekstradisi yang akan memungkinkan tersangka diadili di China daratan, telah berkembang termasuk tuntutan untuk penarikan lengkap hukum yang diusulkan, pengunduran diri Ketua Eksekutif Carrie Lam dan penyelidikan independen terhadap perilaku polisi terhadap demonstran.

Para pengunjuk rasa di bekas jajahan Inggris itu mengatakan mereka memerangi erosi pengaturan "satu negara, dua sistem" yang mengabadikan beberapa otonomi bagi Hong Kong sejak China mengambilnya kembali pada 1997.

Pada hari Selasa, Michele Bachelet, komisioner HAM PBB, mendesak pihak berwenang Hong Kong untuk menahan diri dan menyelidiki bukti pasukan mereka menembakkan gas air mata kepada para demonstran dengan cara-cara yang dilarang berdasarkan hukum internasional.

Sebagai tanggapan, misi China untuk PBB di Jenewa menolak apa yang disebutnya "pernyataan yang salah" oleh Bachelet, dengan mengatakan bahwa itu sama dengan campur tangan dalam urusan dalam negerinya dan mengirim "sinyal yang salah kepada pelaku kejahatan yang kejam".

Dalam sebuah pernyataan, misi itu mengatakan para pemrotes Hong Kong telah menghancurkan fasilitas-fasilitas umum, melumpuhkan bandara, memblokir angkutan umum dan menggunakan senjata-senjata mematikan, "menunjukkan kecenderungan untuk menggunakan terorisme".

"Pemerintah pusat Tiongkok dengan tegas mendukung Kepala Eksekutif Hong Kong, Carrie Lam dan pemerintah SAR HK dalam melaksanakan tugas mereka sesuai dengan hukum dan mendukung kepolisian Hong Kong dan organ-organ peradilan dalam menegakkan hukum secara tegas," katanya.

Pakar hukum Hong Kong mengatakan Beijing mungkin membuka jalan untuk menggunakan undang-undang anti-terorisme untuk mencoba memadamkan demonstrasi.

Bentrokan di bandara menyusul penutupan bandara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Awalnya, pemandangan itu damai ketika simpul-simpul pengunjuk rasa berbicara kepada para pelancong, menjelaskan tujuan gerakan mereka. Lantai dan dinding ditutupi oleh missives yang ditulis oleh aktivis dan karya seni lainnya.

"Maaf atas ketidaknyamanan ini, kami berjuang untuk masa depan rumah kami," baca salah satu spanduk protes di bandara.

"Saya pikir melumpuhkan bandara akan efektif dalam memaksa Carrie Lam untuk menanggapi kami ... karena hal itu dapat semakin menekan ekonomi Hong Kong," kata Dorothy Cheng, 17, kepada kantor berita Reuters.

Sementara itu, Lam yang didukung Beijing menegaskan bahwa dia tidak akan berhenti.

"Tanggung jawab saya melampaui serangkaian protes khusus ini," katanya pada hari Selasa, menambahkan bahwa kekerasan telah mendorong wilayah itu ke dalam keadaan "panik dan kacau".

"Luangkan waktu sebentar untuk melihat kota kami, rumah kami," katanya pada konferensi pers di kompleks kantor pusat pemerintah, yang dibentengi di belakang barikade penuh air setinggi hampir dua meter.

"Bisakah kita tahan untuk mendorongnya ke dalam jurang dan melihatnya hancur berkeping-keping?"

Demonstrasi menghadirkan pada Presiden Tiongkok Xi Jinping dengan salah satu tantangan terbesarnya sejak ia berkuasa pada 2012. (ot)


Editor :
Pondek

Komentar Anda