Logo Dialeksis
ISBI dan Asrizal Pan
Beranda / Berita / Dunia / Norwegia: Polisi Menyelidiki Penembakan Di Masjid Sebagai Upaya 'Teroris'

Norwegia: Polisi Menyelidiki Penembakan Di Masjid Sebagai Upaya 'Teroris'

Senin, 12 Agustus 2019 16:30 WIB

Font: Ukuran: - +


DIALEKSIS.COM | Oslo - Polisi Norwegia mengatakan mereka sedang menyelidiki penembakan di sebuah masjid di ibukota, Oslo, sebagai kemungkinan tindakan "terorisme".

"Kami sedang menyelidiki ini sebagai upaya untuk melakukan aksi terorisme," kata asisten kepala polisi Rune Skjold pada konferensi pers pada hari Minggu.

Seorang pria bersenjata bersenjatakan beberapa senjata melepaskan tembakan di sebuah masjid di dekat ibukota Norwegia, Oslo, melukai satu orang sebelum dikuasai oleh para jemaah pada Sabtu sore.

Skjold mengatakan tersangka - seorang "pemuda kulit putih" telah menyatakan dukungan untuk Vidkun Quisling - seorang politisi Norwegia yang bekerja sama dengan pendudukan pasukan Jerman selama Perang Dunia II - serta sikap anti-imigran.

Pria itu tampaknya telah bertindak sendiri, kata polisi, dan telah didakwa dengan percobaan pembunuhan dan pembunuhan untuk sementara waktu.

Tuduhan pembunuhan terkait dengan kematian seorang wanita muda terkait dengan tersangka yang mayatnya ditemukan di sebuah rumah di pinggiran Baerum, tempat penembakan itu terjadi.

Polisi diberitahu untuk penembakan di masjid tak lama setelah pukul 14:00 GMT.

Mereka pertama kali melaporkan bahwa korban telah ditembak, tetapi kemudian mengatakan satu orang menderita "luka ringan" dan tidak jelas apakah itu luka tembak.

Korban adalah seorang anggota jamaah berusia 75 tahun, kata direktur masjid Irfan Mushtaq kepada TV2.

Mushtaq mengatakan dia telah tiba di tempat kejadian tak lama setelah diberitahu tentang pria bersenjata itu dan telah pergi ke belakang gedung sambil menunggu polisi datang.

"Pria itu membawa dua senjata dan pistol seperti pistol. Dia mendobrak pintu kaca dan melepaskan tembakan," kata Mushtaq, menambahkan bahwa penyerang mengenakan baju besi dan helm.

Dia dikuasai oleh anggota masjid sebelum polisi tiba, kata direktur masjid.

Perdana Menteri Erna Solberg menyatakan simpatinya kepada mereka yang hadir di masjid atau terpengaruh.


"Seharusnya aman untuk pergi ke masjid, gereja atau tempat ibadah lainnya," katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, menambahkan bahwa terlalu dini untuk berspekulasi mengenai kemungkinan motif.

Dia bergabung dengan Abid Raja, anggota parlemen untuk Partai Liberal yang mengatakan ada kebutuhan untuk meningkatkan kesadaran terhadap Islamofobia di Norwegia dan menyambut pesan dukungan dari Norwegia lainnya.

Polisi mengatakan mereka menilai apakah perlu meningkatkan keamanan di masjid-masjid pada hari Minggu, awal liburan Idul Adha.

Pusat Islam al-Noor awal tahun ini menerapkan langkah-langkah keamanan ekstra setelah pembantaian lebih dari 50 orang di dua masjid Selandia Baru oleh seorang supremasi kulit putih yang dinyatakan sendiri.

Norwegia adalah tempat terjadinya salah satu serangan terburuk oleh pendukung sayap kanan pada Juli 2011, ketika 77 orang terbunuh oleh Anders Behring Breivik.

Breivik mengatakan ia termotivasi oleh kebenciannya terhadap multikulturalisme, dan meledakkan bom besar-besaran setelah itu ia menembaki sekelompok sayap pemuda Partai Buruh di Pulau Utoya. (ot)


Editor :
Pondek

hendra dan nasdem
muslahuddin dan PPP ikhsanuddin
pengairan dan golkar
Komentar Anda
Dinas pertanahan 1