Beranda / Berita / Dunia / Abaikan Laporan Pelecehan Seksual, RS Besar di New York City Digugat

Abaikan Laporan Pelecehan Seksual, RS Besar di New York City Digugat

Selasa, 23 Mei 2023 18:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Dr. Ricardo Cruciani, dokter spesialis syaraf yang didakwa atas pelecehan terhadap pasiennya. [Foto: AP]


DIALEKSIS.COM | Dunia - Sebuah rumah sakit besar di New York City mengabaikan pelecehan seksual yang merajalela dari dokter berbintang terhadap pasien, menutup mata terhadap apa yang dia lakukan pada pasien karena praktiknya  berkembang menghasilkan begitu banyak uang, menurut gugatan yang diajukan Senin (22/5/2023).

Pejabat di Mount Sinai Beth Israel di Manhattan tahu bahwa Dr. Ricardo Cruciani adalah seorang pelaku kekerasan berantai tetapi gagal melaporkannya ke penegak hukum atau otoritas perizinan selama lebih dari satu dekade, mereka juga tidak memperingatkan pemberi kerja di masa depan tentang ancaman yang dia timbulkan, 19 mantan pasien menuduhnya dalam dokumen pengadilan.

"Dengan mengejar gugatan ini, para penyintas pemberani ini meminta pertanggungjawaban atas kehancuran yang mereka dan orang lain derita dan terus alami," kata John Pumphrey, pengacara penggugat.

Mount Sinai Beth Israel tidak segera mengomentari tuduhan tersebut. Rumah sakit pendidikan dengan 799 tempat tidur, di Lower East Side Manhattan, mempekerjakan Cruciani antara tahun 2001 dan 2014.

Dokter itu bunuh diri di kompleks penjara Pulau Rikers yang terkenal di New York Agustus lalu setelah juri memvonisnya atas 12 tuduhan kriminal, termasuk pemerkosaan. Keenam wanita yang bersaksi melawan Cruciani di persidangan pidananya adalah penggugat dalam gugatan perdata yang diajukan terhadap rumah sakit, sistem kesehatan induknya, dan tanah milik Cruciani.

Klaim tersebut diajukan di bawah Undang-Undang Penyintas New York, undang-undang negara bagian baru-baru ini yang membuka jendela satu tahun bagi penyintas dewasa untuk menuntut pelecehan seksual yang terjadi bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun yang lalu.

Cruciani adalah ahli saraf terlatih terkenal yang berspesialisasi dalam sindrom langka. Dia mengeksploitasi pasien yang putus asa untuk menghilangkan rasa sakit kronis, meresepkan obat penghilang rasa sakit yang kuat untuk mengendalikan pasiennya, memfasilitasi serangan seksualnya, dan menjebak mereka, kata gugatan itu.

Pelecehan itu adalah "rahasia terbuka" di antara rekan-rekan Cruciani, kata gugatan itu, dengan seorang praktisi perawat pernah memberi tahu seorang pasien bahwa Cruciani "bisa menjadi sangat tampan, jadi berhati-hatilah," dan penyelia langsung Cruciani mengakui bahwa ahli saraf itu "memiliki masalah kontrol impuls. ” dan “tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri”. 

Selama bertahun-tahun, setidaknya 13 pasien melaporkan pelanggaran Cruciani kepada berbagai anggota staf dan pejabat di rumah sakit, tetapi rumah sakit “menyembunyikan dan menutupi banyak keluhan tentang pelanggaran Cruciani dalam organisasinya untuk terus meraup pendapatan besar dari pasien Cruciani dan perusahaan asuransi mereka. "kata gugatan itu.

Salah satu penggugat, mengatakan dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh pengacaranya bahwa rumah sakit "tidak melakukan apa pun untuk melindungi kami, membantu kami, atau bahkan mengakui kami."

Kesalahan Cruciani pertama kali menjadi perhatian publik pada tahun 2017, di Philadelphia, di mana dia adalah kepala ahli saraf di sekolah kedokteran Universitas Drexel dan mengaku bersalah atas pelanggaran ringan yang melibatkan tujuh pasien.

Pada saat kematiannya, Cruciani juga dijadwalkan untuk diadili atas tuduhan federal bahwa dia menyerang pasien di kantor di New York, Philadelphia dan Hopewell Township, New Jersey. Dia juga menghadapi dakwaan negara bagian di New Jersey. [ABC News]

Keyword:


Editor :
Indri

dpmg
riset-JSI
Komentar Anda