Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Klinik Kita
Beranda / Analisis / Menjaga Ekonomi Asia di Tengah Perang Dagang

Menjaga Ekonomi Asia di Tengah Perang Dagang

Jum`at, 12 Oktober 2018 17:15 WIB

Mobil dan sepeda motor bergegas oleh distrik bisnis di Jakarta, Indonesia, di mana pertumbuhan diproyeksikan sebesar 5,1 persen tahun ini (foto: AsianDream / iStock)

DIALEKSIS.COM | Bali - Outlook Ekonomi Regional: Asia dan Pasifik juga mengutip tantangan jangka panjang bagi prospek pertumbuhan Asia, termasuk melambatnya produktivitas, penuaan populasi, dan dampak revolusi digital dimasa depan.

Kebijakan untuk mengatasi tantangan ini akan membantu memperkuat ketahanan ekonomi, mempertahankan pertumbuhan, dan memastikan bahwa manfaatnya tersebar luas.

“Asia telah mencapai kemajuan ekonomi yang luar biasa selama beberapa dekade terakhir, dengan ratusan juta orang terangkat dari kemiskinan dan gelombang ekonomi yang beranimasi beralih ke status pendapatan menengah dan bahkan ekonomi tingkat lanjut. Tidak diragukan wilayah ini menghadapi tantangan penting, tetapi ini dapat diatasi dengan pembuatan kebijakan cerdas, ”kata Changyong Rhee, Direktur Departemen Asia dan Pasifik IMF.

Ekonomi dinamis

Pertumbuhan yang diproyeksikan di Cina tetap pada 6,6 persen untuk 2018 dan diperkirakan akan moderat menjadi 6,2 persen pada 2019, dengan beberapa peningkatan risiko jangka menengah yang mencerminkan laju deleveraging yang mungkin lebih lambat ketika pihak berwenang memperkenalkan stimulus untuk mengimbangi dampak dari langkah-langkah perdagangan.

Pertumbuhan Jepang pada 2018 telah turun dari 1,2 menjadi 1,1 persen, mencerminkan kemunduran kuartalan campuran.

Di India , ekonomi diproyeksikan akan tumbuh pada 7,3 persen di FY2018 / 19 dan 7,4 persen pada FY2019 / 20, direvisi turun sebesar 0,1 dan 0,4 dari titik persentase, masing-masing, karena harga minyak yang lebih tinggi dan pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut.

Pertumbuhan ekonomi emapt negara ASEAN (Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand) kehilangan momentum pada paruh pertama tahun 2018 — kecuali di Thailand — dan telah direvisi turun untuk 2019.

Di sebagian besar wilayah lain, termasuk negara-negara kecil dan ekonomi pulau Pasifik , pertumbuhan diperkirakan akan meningkat, mencapai 4,1 persen untuk 2019.

Risiko di depan

Menurut laporan itu, ada risiko penurunan pada perkiraan baik dalam jangka pendek maupun jangka menengah. Ketegangan perdagangan yang berlanjut dapat semakin merusak kepercayaan bisnis, melukai pasar keuangan, mengganggu rantai pasokan, dan menghambat investasi dan perdagangan di kawasan ini.

Jika semua efek ini terwujud dan semua tarif yang diusulkan diterapkan, PDB Asia bisa turun 0,9 persen selama beberapa tahun mendatang, menurut penelitian IMF. Proteksi yang lebih besar juga dapat membuat barang-barang konsumen yang dapat diperdagangkan — seperti elektronik — kurang terjangkau.

Lebih lanjut, Asia rentan terhadap kondisi keuangan global yang lebih ketat , dipicu oleh tingkat suku bunga AS yang lebih tinggi, memburuknya selera risiko, meningkatnya ketegangan perdagangan, dan ketidakpastian politik dan kebijakan.

Analisis dalam penilaian regional terbaru menunjukkan bahwa kondisi keuangan yang lebih ketat seperti itu dapat menurunkan output Asia sebanyak tiga perempat poin persentase. Gejolak pasar keuangan yang telah terlihat di beberapa ekonomi pasar yang sedang tumbuh dapat memburuk, dengan dampak negatif ke Asia melalui berkurangnya aliran modal dan biaya pendanaan yang lebih tinggi.

Perekonomian Asia juga menghadapi risiko domestik , termasuk dari utang rumah tangga dan perusahaan yang tinggi di Korea, Singapura, dan banyak negara lainnya, menggelembungkan pasar real estat di Australia dan Hongkong SAR, dan risiko melambatnya pelaksanaan reformasi di India.

Selain itu, kebijakan China telah berfokus pada mengatasi kerentanan keuangan yang signifikan dan berkepanjangan dalam keuangan. Tetapi pergeseran prioritas menuju stabilisasi pertumbuhan dapat berarti kemajuan yang lebih lambat pada deleveraging dan peningkatan risiko jangka menengah untuk China dan seluruh wilayah.

Mempertahankan pertumbuhan dan membangun kemakmuran

Untuk memperkuat ketahanan dan mengatasi risiko penurunan ini, ekonomi Asia akan perlu mengadopsi kebijakan yang mendukung stabilitas keuangan dan mempertahankan pertumbuhan. Mengingat keragaman yang luas di kawasan itu, prioritas kebijakan berbeda di seluruh ekonomi.

Sebagai contoh, laporan tersebut merekomendasikan agar nilai tukar bergerak secara fleksibel dan bertindak sebagai peredam kejut, dengan intervensi valuta asing yang digunakan hanya untuk menangani kondisi pasar yang tidak teratur.

Ini akan mendukung pengambilan keputusan kebijakan moneter independen untuk mengatasi inflasi dan tujuan domestik, dengan langkah-langkah yang ditargetkan - kebijakan makroprudensial - untuk melindungi stabilitas keuangan.

Saat ini, dengan inflasi rendah dan kesenjangan output negatif di sebagian besar negara maju di kawasan ini, kebijakan moneter umumnya harus tetap akomodatif. Tetapi di mana inflasi meningkat, atau di mana aliran modal tetap bergejolak dan neraca menunjukkan ketidaksesuaian mata uang yang signifikan, menaikkan suku bunga akan sesuai.

Melihat melampaui jangka dekat, Asia akan mendapat manfaat dari reformasi yang mengatasi tantangan kawasan, serta memastikan pertumbuhan yang berkelanjutan dan inklusif.

Sebagai contoh, laporan tersebut menunjukkan bahwa liberalisasi perdagangan dan investasi regional (menghapus pembatasan peraturan) khususnya dalam layanan, dapat membantu meningkatkan prospek Asia dan mengimbangi dampak dari ketegangan perdagangan global. Memang, analisis kami menunjukkan bahwa liberalisasi dapat meningkatkan GDP Asia hingga 15 persen dalam jangka panjang.

Laporan ini juga menemukan bahwa penurunan dinamisme perusahaan - penurunan perusahaan muda, dan kebangkitan perusahaan-perusahaan zombie dalam kesulitan keuangan - telah memainkan peran dalam pertumbuhan produktivitas Asia yang menurun. Langkah-langkah untuk meningkatkan masuk dan keluar perusahaan dapat membantu mendukung pertumbuhan ekonomi.

Selain itu, penilaian regional menyoroti dampak signifikan yang terjadi pada digitalisasi di wilayah tersebut. Misalnya, inovasi digital menyumbang hampir sepertiga pertumbuhan per kapita Asia selama dua dekade terakhir.

Untuk memastikan bahwa kawasan sepenuhnya memanfaatkan dividen digital, pembuat kebijakan perlu meningkatkan pendidikan, infrastruktur, dan lingkungan peraturan. Pada saat yang sama, gangguan digital — seperti pekerja yang dipindahkan dari otomatisasi — perlu ditangani, dan risiko stabilitas keuangan dari fintech harus dikelola.

Semua ini adalah tantangan serius, tetapi semuanya dapat diatasi. Dengan pembuatan kebijakan yang berkelanjutan, Asia harus memiliki prospek yang baik untuk tetap berada di garis depan pertumbuhan global selama dekade mendatang dan seterusnya. (Sumber IMF)

Editor :
Jaka Rasyid

IKLAN SYAMSUL RIZAL ACADEMIC LEADER 2018
Komentar Anda