Beranda / Berita / Aceh / Sambut PON XXI, Disbudpar Perkuat Pariwisata Halal Di Aceh

Sambut PON XXI, Disbudpar Perkuat Pariwisata Halal Di Aceh

Kamis, 23 Mei 2024 20:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh menggelar dikusi kelompok terpumpun atau forum group discussion (FGD) dengan tema “Membangun Roadmap Ekosistem Pengembangan Pariwisata Halal Aceh” untuk memperkuat branding wisata halal terutama saat penyelenggaraan PON XXI. [Foto: Humas Disbudpar Aceh]


DIALEKSIS.COM | Banda Aceh - Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh menggelar dikusi kelompok terpumpun atau forum group discussion (FGD) dengan tema “Membangun Roadmap Ekosistem Pengembangan Pariwisata Halal Aceh” untuk memperkuat branding wisata halal terutama saat penyelenggaraan PON XXI.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh Almuniza Kamal mengatakan, keberhasilan Aceh kembali meraih peringkat kedua sebagai destinasi pariwisata ramah muslim pada ajang Indonesia Muslim Travel Index (IMMT) 2023 menjadi penyemangat bagi para pelaku usaha pariwisata untuk terus bekerja keras mengembangkan potensi halal Aceh.

Para pelaku wisata diharapkan dapat meningkatkan layanan tambahan untuk menarik wisatawan lokal dan mancanegara.

“Jadi ibaratnya kegiatan FGD ini adalah menyadarkan kembali tentang pengembangan ataupun legitimasi yang sudah kami peroleh tentang Aceh sebagai halal tourism di mana Aceh sudah menampilkan hal yang baik seperti culture,” kata Almuniza.

Menurutnya, Aceh sudah diakui dunia internasional sebagai daerah destinasi wisata halal. Untuk menguatkan branding itu, Disbudpar menginginkan adanya labeling halal tourism pada logo.

Selain itu, Almuniza juga meminta disusun SOP tentang kebersihan di ruang publik seperti toilet sehingga wisatawan nyaman saat menggunakan fasilitas publik. Menurutnya, branding wisata halal lebih dikuatkan lagi terutama saat menyambut wisatawan yang datang ketika penyelanggaraan PON pada September mendatang.

“Apalagi menjelang PON ini wisata halal ini harus ada, sehingga memiliki event yang bagus untuk semakin kuat. Kita ingin membuktikan bahwa kita berhak untuk memperoleh sebuah nilai bahwa Aceh memang wilayah halal untuk dikunjungi mulai dari bandaranya sampai dengan destinasi wisatanya juga,” jelas Almuniza.

Para peserta yang hadir diminta menjadi agen untuk mendistribusikan ilmu yang didapatkan dari narasumber. Dia berharap, branding wisata halal semakin kuat.

“Mudah-mudahan harapan ini bisa kita wujudkan meskipun perlahan tapi ada progresnya dan mohon jangan lelah untuk terus berjuang bagi Aceh yang kita cintai dan juga halal tourism bisa kita promosikan kepada masyarakat luas,” harap Almuniza. [*]

Keyword:


Editor :
Indri

kip
riset-JSI
Komentar Anda