Logo Dialeksis
obama market
Beranda / Berita / Dunia / Dewan Bank Dunia Memilih Malpass Sebagai Presiden Berikutnya

Dewan Bank Dunia Memilih Malpass Sebagai Presiden Berikutnya

Sabtu, 06 April 2019 17:15 WIB

Font: Ukuran: - +
David Malpass, Presiden baru Bank Dunia. (Foto: Jacquelyn Martin/AP Photo)

DIALEKSIS.COM | AS - Dewan eksekutif Bank Dunia pada hari Jumat dengan suara bulat menyetujui David Malpass, diplomat top Departemen Keuangan AS, sebagai presiden bank berikutnya.

Bank mengatakan bahwa Malpass, wakil menteri keuangan untuk urusan internasional, akan memulai peran barunya pada hari Selasa ketika Pertemuan Musim Semi Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional sedang berlangsung.

Malpass, mantan kepala ekonom Bear Stearns and Co yang menyarankan kampanye pemilihan Presiden AS Donald Trump 2016, adalah satu-satunya kandidat untuk pekerjaan itu. Presiden Bank Dunia sebelumnya Jim Yong Kim menghadapi dua penantang, dari Nigeria dan Kolombia, pada tahun 2012 ketika ia pertama kali dipilih.

Kali ini, anggota dewan bank mengatakan ada sedikit selera untuk tantangan kepada kandidat AS.

Dalam catatan kepada karyawan Bank Dunia setelah pemilihannya, Malpass mengatakan bahwa lebih dari 700 juta orang tetap dalam kemiskinan ekstrem di dunia. Terlalu banyak orang yang tidak melihat kemajuan dalam standar kehidupan mereka, dengan negara-negara termiskin menghadapi tantangan yang paling tajam, katanya.

"Menghadapi tantangan-tantangan ini, tujuan kembar kita untuk menghilangkan kemiskinan ekstrem dan mencapai kemakmuran bersama lebih relevan dari sebelumnya," kata Malpass. "Grup Bank kuat secara finansial dan dilengkapi dengan alat dan bakat untuk mencapai keberhasilan yang terukur."

Dalam wawancara telepon dengan kantor berita Reuters, Malpass mengatakan dia akan menjunjung tinggi komitmen bank untuk mengurangi kemiskinan di negara-negara termiskin dan untuk memerangi perubahan iklim, dan mengejar tujuan-tujuan yang dinyatakan dalam peningkatan modal $ 13 miliar tahun lalu.

Sejak mengambil pekerjaannya di Departemen Keuangan pada tahun 2017, Malpass secara khusus mengkritik kelanjutan pemberian pinjaman Bank Dunia ke China, yang menurutnya bukan lagi negara berkembang yang bergantung pada pinjaman bank karena dapat meminjam di pasar modal global. Dia berpendapat bahwa Bank Dunia harus menargetkan lebih banyak dukungannya untuk proyek-proyek pembangunan untuk negara-negara miskin.

Komentar-komentar dan peran Malpass dalam negosiasi perdagangan AS-Cina menyebabkan beberapa kekhawatiran dalam komunitas pembangunan bahwa ia mungkin akan mencoba menggunakan pengaruh bank untuk menekan Tiongkok.

Tapi Malpass mengatakan dia melihat "evolusi" hubungan bank dengan China "ke arah yang mengakui Cina sebagai ekonomi terbesar kedua di dunia dan faktor penting dalam pembangunan global. Saya berharap akan ada kolaborasi hubungan yang kuat dengan Cina. Kami memiliki misi bersama pengentasan dan pengurangan kemiskinan."

Malpass mengatakan dia tidak ikut serta dalam pembicaraan perdagangan AS-Cina minggu ini dan mengurangi perannya di Departemen Keuangan. Dia mengatakan dia bermaksud untuk melakukan perjalanan pertamanya sebagai presiden Bank Dunia pada akhir April ke Afrika, yang telah menjadi fokus utama bagi upaya pengembangan bank. (Al Jazeera)



Editor :
Indri

obama market 2
Tsunami
Komentar Anda