Beranda / Sosok Kita / Lou Ottens Meninggal Dunia, Sang Penemu Pita Kaset

Lou Ottens Meninggal Dunia, Sang Penemu Pita Kaset

Kamis, 11 Maret 2021 22:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Penemu kaset dan CD Lou Ottens meninggal. (Foto: Jerigen Lamps / ANP via nrc.nl)


DIALEKSIS.COM | Belanda - Lou Ottens, seorang insinyur berkebangsaan Belanda yang menemukan konsep pita kaset audio pada awal 1960-an dan kemudian membantu mengembangkan compact disc (CD) telah meninggal dunia pada hari Sabtu lalu. Dia meninggal pada usia 94 tahun.

Ottens bekerja untuk Philips ketika perusahaan itu meluncurkan kaset dalam pameran radio tahun 1963 di Berlin. Sebelum kaset, penggemar audio yang mencari portabilitas harus bergantung pada perekam dan pemutar yang lebih besar—belum ada Walkman reel-to-reel pada saat itu karena suatu alasan.

"Itu adalah kejutan besar bagi pasar," kata Ottens, yang saat itu berusia 87 tahun, dalam cerita majalah TIME 2013. "Itu sangat kecil dibandingkan dengan perekam reel-to-reel yang pada saat itu menjadi sensasi."

Baca juga : Pertamina: Realisasikan 1,1 Gw, Kedepan Geothermal Energy Operasikan 15 Wilayah Kerja

Dalam film 2016 "Cassette: A Documentary Mixtape", Ottens berkata, "Saya berharap ini akan sukses, bukan revolusi."

"Lou ingin musik menjadi portabel dan dapat diakses," kata Zack Taylor, pembuat film itu, mengatakan kepada NPR.

"Kaset mengajari kami cara menggunakan suara, bahkan saat pesan datang dari lagu orang lain, yang disusun dengan susah payah di mixtape. Jadi, lain kali Anda membuat playlist yang sempurna di Spotify atau mengirim link untuk membagikan lagu, Anda bisa berterima kasih kepada Lou Ottens."

Ottens terkenal tidak sentimental tentang warisan dan penemuannya. Di Twitter, Taylor ingat bahwa insinyur tersebut telah membuktikan subjek yang sulit untuk dokumentasinya.

"Lou adalah wawancara tersulit dalam karier saya sejauh ini, tetapi juga yang paling saya hargai," tulis pembuat film itu di Twitter, yang dilansir Reuters, Kamis (11/3/2021).

Baca juga : BMKG: Peralihan Musim Sepekan Depan, Waspada Cuaca Ekstrem

Meskipun kaset dan 8-track player bersaing untuk dasbor mobil pada awal tahun 1970-an, fakta bahwa memutar kaset hanya membutuhkan satu pergantian, seperti temannya, piringan hitam, membuatnya menjadi pemenang yang jelas. Kaset akhirnya mengambil alih vinil sebagai format utama saat perangkat Walkman memperkenalkan audio on-demand yang benar-benar saat bepergian dalam segala hal untuk pertama kalinya.

CD mulai mengambil alih pada pertengahan 1980-an, tetapi kaset bertahan cukup lama sehingga, hingga 1993, kedua format memiliki keseimbangan di pasar.

"Kaset adalah sejarah," kata Ottens pada 2013. "Saya suka ketika sesuatu yang baru datang,” imbuh dia. Tapi dia bisa mengatakan itu—dia punya andil dalam mengembangkan apa yang kemudian menjadi CD, juga, sejauh tahun 1970-an.

Ottens terlalu dini dalam menyatakan penemuannya sudah mati. Banyak Gen-X-ers berpegang pada mesin mereka untuk memainkan mixtape yang mereka buat untuk diri mereka sendiri dan pasangan romantis mereka yang nyata atau prospektif di tahun 80-an dan 90-an.

Sekelompok jurnalis yang gigih masih menghindari perekam digital untuk merekam wawancara pada kaset (atau keturunannya yang diperkecil, kaset mikro). Bahkan sebagai produk rekaman komersial, itu bertahan sebagai item khusus, meskipun tidak memiliki kesetiaan audio baik vinil atau CD.

Baca juga : Revisi UU Pemilu Batal dan Pilkada Serentak Tetap 2024, Bagaimana Respon KIP Aceh?

Sebagian besar toko musik indie menyediakan sedikit pilihan kaset yang baru dirilis, yang lebih bertahan sebagai hal baru daripada media pilihan. Cassette Store Day telah muncul sebagai pelengkap scrappier untuk Record Store Day. Ketika St. 

Vincent mengumumkan rilis yang akan datang minggu lalu, termasuk sebagai bagian dari itu adalah edisi terbatas 500 eksemplar di kaset. Pada tahun 2020, penjualan kaset naik 94,7% dari tahun sebelumnya, karena cap kultus media meningkat, bahkan di antara mereka yang terlalu muda untuk berada di sekitar kejayaan format tersebut. Penjual kaset terbesar tahun 2020, dengan 14.000 eksemplar, adalah "Chromatica" Lady Gaga [sindonews.com].

Keyword:


Editor :
Redaksi

Berita Terkait
    gabung 1
    Komentar Anda