Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Nasional / Pengamat: Teror Diskusi FH UGM, Tanda Bahaya bagi Masa Depan Demokrasi

Pengamat: Teror Diskusi FH UGM, Tanda Bahaya bagi Masa Depan Demokrasi

Rabu, 03 Juni 2020 10:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Analis Sosial Politik asal UIN Jakarta, Adi Prayitno. [Foto: dok. SINDOphoto]


DIALEKSIS.COM | Jakarta - Analis Sosial Politik asal UIN Jakarta, Adi Prayitno mengutuk tindakan teror dan intimidasi terhadap panitia dan narasumber tentang diskusi pemberhentian presiden.

Diskusi yang rencananya digelar Fakultas Hukum Universitas Gajah Mada (FH UGM), Yogyakarta terpaksa dibatalkan karena panitia dan narasumber mendapatkan teror dari oknum yang masih diselidiki.

"Jika diskusi semacam itu dinilai meresahkan cukup minta klarifikasi dan tabayun ke pihak penyelenggara. Tak perlu mengintimidasi," tutur Adi melansir SINDOnews, Rabu (3/6/2020).

Adi menyatakan apapun dalihnya, teror itu barbar. Untuk itu, mestinya pemberhentian diskusi karena adanya teror tak terjadi di Indonesia yang kebebasannya dianggap sudah maju.

Menurut Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia ini, teror tersebut tanda bahaya bagi masa depan demokrasi Indonesia ke depan. Maka, penegak hukum mesti mengungkap secara tuntas pelaku dan otak teror.

"Sebagai wujud komitmen keberpihakan pada kebebasan akademik. Ini bisa menjadi noda bagi demokrasi kita," katanya. (SINDOnews)

Editor :
Sara Masroni

riset-JSI
Komentar Anda