Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Gaya Hidup / Jangan Abaikan, 8 Gejala Serangan Jantung pada Perempuan

Jangan Abaikan, 8 Gejala Serangan Jantung pada Perempuan

Jum`at, 08 Maret 2019 23:00 WIB

Foto: Getty Images

DIALEKSIS.COM | Banda Aceh - Masih ingat dengan mantan artis yang menjadi politisi, Adjie Massaid, yang meninggal karena sakit jantung pasca berolahraga?. Rupanya penyakit jantung tidak hanya diidentikan milik kaum pria saja. Penyakit degeneratif satu ini dapat menyerang siapa saja.

Dilansir dari health.com, penyakit jantung sekarang menjadi pembunuh kaum perempuan nomor satu. Gejala serangan jantung dapat berbeda antara laki-laki dengan perempuan.

Berikut tanda-tanda serangan jantung pada perempuan. Jika Anda, perempuan mengalami satu atau beberapa gejala di bawah ini, jangan diabaikan. Segeralah ke rumah sakit daripada menyesal.

1. Sesak napas
Satu studi menemukan 42% perempuan yang mengalami serangan jantung mengalami sesak napas. Kesulitan bernafas biasanya tiba-tiba dan mungkin datang tanpa alasan yang jelas dan tanpa tenaga.

Meskipun pria juga memiliki gejala ini, perempuan lebih cenderung mengalami kesulitan bernapas tanpa nyeri dada bersamaan, kata Sharonne Hayes, MD, pendiri Klinik Jantung Wanita dan ahli jantung di Rochester, Minn.

2. Nyeri di Tubuh Bagian Atas

Nyeri di leher, punggung, rahang, gigi, lengan (biasanya kiri) dan tulang belikat adalah gejala serangan jantung yang sering terjadi pada perempuan.

Ini disebut nyeri "memancar" dan disebabkan oleh fakta bahwa jantung memiliki ujung saraf lebih sedikit daripada, katakanlah, ujung jari, di mana nyeri akan terlokalisasi, Dr. Hayes menjelaskan.

"Ketika jantung terluka, rasa sakit bisa dirasakan di area lain," katanya. Namun, secara umum, rasa sakit yang terkait dengan serangan jantung terbatas pada tubuh bagian atas. Rasanya tidak mungkin bepergian di bawah pusar.

3. Sakit Perut, Mual, dan Muntah
Menurut Departemen Kesehatan AS, perempuan dua kali lebih mungkin mengalami mual, muntah, atau gejala seperti gangguan pencernaan saat mengalami serangan jantung.

"Ini dikarenakan pasokan darah ke arteri koroner kanan, yang meluas ke bagian bawah jantung tersumbat," Dr. Hayes menjelaskan. Kecuali jika mereka juga mengalami nyeri dada, banyak perempuan menuliskannya sebagai sesuatu yang mereka makan ketika mereka menelepon bantuan.

4. Kelelahan dan Masalah Tidur
Banyak perempuan - sekitar setengahnya - mengalami serangan jantung melaporkan kelelahan yang datang tiba-tiba dan tidak memiliki penyebab yang jelas.

Satu studi terhadap 515 wanita yang mengalami serangan jantung menemukan bahwa 70,7% melaporkan kelelahan lebih dari satu bulan sebelum kejadian.

Studi ini juga menemukan sekitar setengah responden perempuannya mengalami masalah tidur. Perubahan pola tidur yang tiba-tiba bisa menjadi tanda peringatan.

5. Gejala Mirip Flu
Tanda-tanda lain yang samar, tetapi mungkin mengancam jiwa dari serangan jantung adalah gejala mirip flu yang juga bisa termasuk kelelahan.

"Jika Anda merasa tidak bisa melakukan apa yang biasanya bisa Anda lakukan pada hari tertentu, Anda harus mempertimbangkan bahwa itu adalah jantung Anda," kata Suzanne Steinbaum, direktur perempuan dan penyakit jantung di Lenox Hill Hospital di New York City. "Ini adalah salah satu keluhan paling umum pada wanita. Jangan diabaikan."

6. Keringat Dingin
Berhati-hatilah jika Anda tiba-tiba berkeringat dingin, terutama jika Anda yakin tidak mengalami menopause. Untungnya, ini mungkin salah satu gejala yang sebenarnya membawa Anda ke rumah sakit lebih cepat daripada nanti.

Satu studi terhadap sekitar 1.000 pasien menemukan mereka yang mengalami keringat, di antara gejala-gejala lain, lebih kecil kemungkinannya untuk menunda pergi ke rumah sakit.

7. Nyeri dan Tekanan di Dada
Nyeri dada klasik mungkin bukan merupakan gejala utama serangan jantung pada wanita, tetapi itu pasti terjadi.

"Ada banyak tumpang tindih antara gejala pria dan wanita," kata Dr. Hayes. Setiap nyeri atau tekanan dada akut, "merasa seperti Anda memiliki gajah berdiri di dada Anda" patut mendapat perhatian segera.

"Terlepas dari apa gejalanya, jika itu sesuatu yang baru dan tidak hilang, lebih baik segera ke rumah sakit daripada menyesal," kata Dr. Hayes.

8. Pusing
Merasa pusing atau mengalami pusing merupakan gejala lain dari serangan jantung.

sebuah studi menemukan 39% perempuan yang mengalami serangan jantung melaporkan merasa seperti pusing ketika serangan berlanjut. Studi lain menemukan perempuan sebenarnya lebih cenderung merasa pusing daripada pria yang cenderung pingsan.

Ini kemungkinan akibat penyumbatan di salah satu pembuluh darah yang menuju ke jantung. (HM)

Editor :
Indri

pelantikan pengurus PSC (TNI)
Komentar Anda