Beranda / Berita / Dunia / Utusan Korea Selatan 'Tiba di AS' Untuk Membicarakan Tentang KTT Kim-Trump

Utusan Korea Selatan 'Tiba di AS' Untuk Membicarakan Tentang KTT Kim-Trump

Jum`at, 18 Januari 2019 18:32 WIB

Font: Ukuran: - +

Kim Yong-chol di bandara Internasional Beijing pada hari Kamis, di mana ia dilaporkan memesan penerbangan ke AS [Ng Han Guan / AP Foto]


DIALEKSIS.COM | Washington - Utusan Korea Utara, Kim Yong-chol, telah tiba di Washington, DC, menurut media Korea Selatan, dalam kunjungan yang bertujuan meletakkan dasar untuk pertemuan puncak kedua antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un.

Baik Amerika Serikat maupun Korea Utara tidak mengumumkan pertemuan apa pun, tetapi Kim diperkirakan akan mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo di sebuah hotel di ibukota AS pada hari Jumat.

Pertemuan itu kemungkinan akan diikuti oleh kunjungan Kim ke Gedung Putih, di mana ia dapat bertemu dengan Trump, dua pejabat mengatakan kepada kantor berita The Associated Press, berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang membahas masalah itu secara terbuka.

Trump telah berbicara beberapa kali tentang pertemuan puncak kedua dengan Kim pada awal tahun ini dan telah bertukar banyak surat dengan pemimpin Korea Utara meskipun sedikit kemajuan nyata pada perjanjian denuklirisasi samar-samar yang dicapai pada pertemuan pertama mereka di Singapura Juni lalu.

Sejak itu, beberapa analis swasta telah menerbitkan laporan yang merinci kelanjutan pengembangan teknologi nuklir dan rudal Korea Utara.

Kim Yong-chol, perunding utama Korea Utara dalam pembicaraan denuklirisasi, tiba di Washington dengan penerbangan komersial dari ibukota Cina, Beijing, menurut kantor berita Korea Selatan, Yonhap.

Yonhap dan media Korea Selatan lainnya mengatakan dia disambut di bandara Dulles oleh Stephen Biegun, perwakilan khusus AS untuk Korea Utara.

Pompeo, yang melakukan beberapa perjalanan ke Pyongyang tahun lalu, berencana untuk bertemu Kim Yong-chol November lalu, tetapi pembicaraan dibatalkan pada menit terakhir.

Kontak dilanjutkan setelah pidato Tahun Baru oleh pemimpin Korea Utara, di mana dia mengatakan kesediaan untuk bertemu Trump "kapan saja", Cho Yoon-je, duta besar Korea Selatan untuk AS, mengatakan kepada wartawan pekan lalu.

Pembicaraan itu telah menghentikan penolakan Korea Utara untuk memberikan penghitungan terperinci tentang fasilitas nuklir dan misilnya yang akan digunakan oleh para pengawas untuk memverifikasi setiap kesepakatan untuk membongkar mereka. Korea Utara telah menuntut agar AS mencabut sanksi keras dan memberikan jaminan keamanan sebelum mengambil langkah-langkah di luar penangguhan awal uji coba nuklir dan rudal.

Pada konferensi diplomat AS di Departemen Luar Negeri pada hari Rabu, Wakil Presiden Mike Pence mengakui kurangnya kemajuan.

Dia menyebut dialog Trump-Kim "menjanjikan" tetapi menekankan bahwa "kita masih menunggu langkah konkret oleh Korea Utara untuk membongkar senjata nuklir yang mengancam rakyat kita dan sekutu kita di kawasan itu."

Seorang pejabat Gedung Putih, sementara tidak mengkonfirmasi rencana untuk pertemuan Jumat, mengatakan "banyak hal positif" terjadi terkait dengan denuklirisasi Korea Utara. Pejabat itu mengatakan pembicaraan AS-Korea Utara terus berlanjut, menambahkan bahwa para pemimpin kedua negara telah membangun "hubungan baik".

Pejabat itu, yang berbicara kepada AP dengan syarat anonim, mengatakan kedua belah pihak "bekerja untuk membuat kemajuan" pada tujuan denuklirisasi dan bahwa Trump "berharap untuk bertemu Ketua Kim lagi pada pertemuan puncak kedua mereka di tempat dan waktu yang belum ditentukan". Al Jazeera dan Kantor Berita 

Keyword:


Editor :
Jaka Rasyid

dinas pendidikan idul fitri
riset-JSI
Komentar Anda