Beranda / Berita / Dunia / Tuntut Gencatan Senjata di Gaza Meluas, Ratusan Mahasiswa Ditangkap di AS

Tuntut Gencatan Senjata di Gaza Meluas, Ratusan Mahasiswa Ditangkap di AS

Minggu, 28 April 2024 18:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Mahasiswa berkumpul untuk protes Pro-Palestina di Arizona State University di Tempe, Arizona [Foto: Liliana Salgado/Reuters]


DIALEKSIS.COM | AS - Ratusan mahasiswa telah ditangkap di berbagai universitas di Amerika Serikat ketika pengunjuk rasa terus menuntut gencatan senjata di Gaza dan divestasi perusahaan yang memungkinkan Israel melakukan perang selama hampir tujuh bulan di wilayah kantong Palestina.

Polisi dikerahkan dengan kekuatan penuh di kampus-kampus pada hari Sabtu (27/4/2024), beberapa menggunakan bahan kimia pengiritasi dan Taser untuk membubarkan para mahasiswa, karena semakin banyak universitas yang menyaksikan protes terhadap berlanjutnya pemboman di Jalur Gaza dan upaya untuk mengakhiri bantuan militer AS untuk Israel.

Di Boston, polisi menahan sekitar 100 orang saat membersihkan kamp protes di Universitas Northeastern, dengan postingan media sosial menunjukkan pasukan keamanan mengenakan perlengkapan antihuru-hara dan petugas memuat tenda ke bagian belakang truk.

Dalam sebuah pernyataan di X, Northeastern mengatakan area kampus tempat protes diadakan sekarang “sepenuhnya diamankan” dan “semua operasional kampus telah kembali normal”.

Pihak sekolah mengatakan langkah tersebut dilakukan setelah “apa yang dimulai sebagai demonstrasi siswa dua hari lalu disusupi oleh penyelenggara profesional yang tidak berafiliasi dengan Northeastern”. 

Ia menambahkan bahwa individu yang ditahan dan menunjukkan kartu identitas sekolah yang sah telah dibebaskan dan akan menghadapi proses disipliner, bukan tindakan hukum.

Di Bloomington di Midwest, Departemen Kepolisian Universitas Indiana menangkap 23 orang saat mereka membersihkan kamp protes kampus, lapor surat kabar Indiana Daily Student.

Di negara lain, Departemen Kepolisian Arizona State University menangkap 69 orang karena masuk tanpa izin setelah kelompok tersebut mendirikan “perkemahan tidak sah” di kampus.

Pejabat negara bagian Arizona mengatakan sebuah kelompok protes, “kebanyakan dari mereka bukan mahasiswa, dosen atau staf ASU”, mendirikan kamp pada hari Jumat dan mengabaikan perintah berulang kali untuk membubarkan diri.

Sementara itu, di Universitas Washington di St Louis, sedikitnya 80 orang ditangkap, termasuk calon presiden AS Jill Stein dan manajer kampanyenya.

Di seluruh AS, pimpinan universitas telah mencoba, dan sebagian besar gagal, untuk meredam demonstrasi, yang sering kali melibatkan polisi dengan kekerasan, dengan video yang beredar di berbagai negara bagian menunjukkan ratusan mahasiswa dan bahkan anggota fakultas ditangkap secara paksa.

Para pengunjuk rasa menuntut amnesti bagi mahasiswa dan anggota fakultas yang didisiplinkan atau dipecat karena melakukan protes. Sekitar seminggu yang lalu di Universitas Columbia di New York, lebih dari 100 aktivis pro-Palestina ditangkap.

Apa yang dimulai di kampus Columbia telah berubah menjadi pertikaian nasional antara mahasiswa dan administrator mengenai protes pro-Palestina dan pembatasan kebebasan berpendapat.

Dalam 10 hari terakhir, ratusan mahasiswa telah ditangkap, diskors, menjalani masa percobaan dan, dalam kasus yang jarang terjadi, dikeluarkan dari perguruan tinggi, termasuk Universitas Yale, Universitas California Selatan, Universitas Vanderbilt, dan Universitas Minnesota.

Beberapa universitas terpaksa membatalkan upacara wisuda, sementara gedung-gedung universitas lainnya ditempati oleh para pengunjuk rasa. [Aljazeera]

Keyword:


Editor :
Indri

kip
riset-JSI
Komentar Anda