Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Sekjen PBB: Perubahan Iklim Berjalan Lebih Cepat

Sekjen PBB: Perubahan Iklim Berjalan Lebih Cepat

Senin, 13 Mei 2019 21:30 WIB

Ilustrasi perubahan iklim.

DIALEKSIS.COM | Selandia Baru - Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan keinginan politik untuk memerangi perubahan iklim telah memudar pada saat yang sama karena semakin buruk bagi mereka yang merasakan dampaknya.

Guterres membuat komentar setelah tiba di Selandia Baru pada hari Minggu di mana ia berbicara kepada media bersama Perdana Menteri Jacinda Ardern di Auckland. Guterres berencana untuk menghabiskan tiga hari di sana sebagai bagian dari perjalanan ke Pasifik Selatan untuk menyoroti ancaman global perubahan iklim.

"Perubahan iklim berjalan lebih cepat dari kita ... Empat tahun terakhir adalah yang terpanas," kata Guterres.

Negara-negara tidak memenuhi komitmen mereka berdasarkan Perjanjian Paris 2016 untuk menjaga kenaikan suhu global di bawah dua derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, katanya.

"Kami tidak berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan yang didefinisikan dalam Perjanjian Paris, dan paradoksnya adalah bahwa ketika keadaan semakin memburuk di tanah, kemauan politik tampaknya akan memudar," tambahnya.

Serangkaian laporan apokaliptik tentang keadaan planet ini menunjukkan perlunya langkah konkret untuk mengatasi perubahan iklim dan bencana lingkungan.

Satu juta spesies berada di ambang kepunahan. Emisi karbon dioksida terus meningkat, mendorong target dari kesepakatan Paris lebih jauh dari jangkauan.

Guterres memuji Ardern karena memperkenalkan undang-undang ambisius minggu lalu yang bertujuan untuk membuat Selandia Baru sebagian besar karbon netral pada tahun 2050 sambil memberikan beberapa peluang bagi para petani.

Dia mencatat bahwa negara-negara Kepulauan Pasifik berada di garis depan perubahan iklim.

"Kami tidak bisa membiarkan perubahan iklim yang tak terkendali," katanya. "Kita perlu melindungi kehidupan rakyat kita dan kita perlu melindungi planet kita."

Perjalanan Guterres datang menjelang KTT Aksi Iklim yang rencananya akan ia selenggarakan pada bulan September di New York City.

Di Fiji, Tuvalu, dan Vanuatu, Guterres akan bertemu dengan keluarga yang kehidupannya dirusak oleh badai, banjir, dan peristiwa cuaca ekstrem lainnya.

Negara-negara kepulauan Pasifik menghadapi risiko yang sangat mengerikan akibat perubahan iklim karena kenaikan permukaan laut. Dalam beberapa kasus, negara-negara dataran rendah dapat menghilang sepenuhnya.

Fiji berupaya membangun koalisi lebih dari 90 negara dari Karibia, Afrika, dan Asia yang menghadapi krisis iklim.

"Kami berharap sekretaris jenderal akan menarik lebih banyak inspirasi dari kunjungan pertamanya untuk melangkah lebih jauh, lebih cepat dan lebih dalam dengan KTT iklim," kata Duta Besar Fiji untuk PBB Satyendra Prasad. "Kami sangat berharap bahwa KTT iklim akan menandai titik balik."

Ardern, berbicara pada konferensi pers bersama di Auckland, menyebut perubahan iklim "tantangan terbesar" yang dihadapi komunitas global dan mengatakan akan "kelalaian" untuk menghindari masalah ini.

Tetapi dorongan PBB untuk perubahan iklim sedang terbentuk di tengah-tengah perubahan geopolitik: Amerika Serikat di bawah Presiden Donald Trump menarik diri dari Perjanjian Paris, memberi China lebih banyak ruang untuk menegaskan pandangannya.

Trump mengumumkan pada tahun 2017 AS akan keluar dari kesepakatan penting Paris, tetapi di bawah ketentuannya penarikan hanya akan berlaku pada tahun 2020.

Pemerintah AS tidak mengambil bagian dalam persiapan KTT tetapi belum mengatakan akan melewatkan acara tersebut, menurut para pejabat PBB.

Misi Guterres juga mungkin lebih rumit dengan pencalonan Trump atas Kelly Knight Craft sebagai duta besar PBB.

Craft, yang menikah dengan raja batu bara utama, mengangkat alis untuk menyatakan bahwa ia percaya "kedua sisi" ilmu iklim, yang mengindikasikan bahwa ia mungkin tidak selaras dengan PBB dalam masalah ini.

KTT dipandang penting karena resistensi AS untuk membahas perubahan iklim di forum lain, termasuk G7 dan G20, dan lagi pekan lalu pada pertemuan Dewan Arktik di Finlandia.

"Apa yang dicari orang adalah negara-negara berkomitmen untuk meningkatkan ambisi besar pada 2025 dan 2030 di KTT atau pada 2020," kata Nick Mabey, kepala think-tank iklim E3G.

Ini harus mencakup target yang mengikat secara hukum bagi negara-negara untuk menghapus batubara, menjadi netral terhadap iklim, dan berinvestasi dalam ketahanan iklim, terutama untuk negara-negara termiskin, tambahnya. (Al Jazeera)



Editor :
Indri

Komentar Anda