Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Sejumlah Anjing Dilatih Mendeteksi Virus Corona

Sejumlah Anjing Dilatih Mendeteksi Virus Corona

Sabtu, 16 Mei 2020 12:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Ilustrasi pemilik membawa anjing peliharan berkeliling. [Foto: dok. Anadolu Agency]


DIALEKSIS.COM | Washington DC - Ilmuwan Amerika Serikat saat ini melatih anjing untuk mendeteksi virus corona pada seseorang. 

Dalam program uji coba yang dijalankan oleh Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Pennsylvania ini, delapan anjing akan dilatih selama tiga pekan untuk mengendus virus corona dari sampel urin dan liur.

Cynthia Otto, seorang profesor di Universitas Pennsylvania, mengatakan anjing sudah memiliki kemampuan untuk mengendus kondisi berbahaya lainnya.

Pendeteksi aroma anjing, kata dia, dapat secara akurat mendeteksi konsentrasi rendah dari senyawa organik yang mudah menguap (Volatile Organic Compounds/VOC) yang terkait dengan berbagai penyakit seperti kanker ovarium, infeksi bakteri, dan tumor hidung.

"VOC ini hadir dalam darah manusia, air liur, urin, atau napas," katanya dikutip dari Independent.co.uk, Jumat (15/5/2020).

Studi ini berharap anjing bisa membantu mengatasi pandemi virus corona dengan mengidentifikasi pasien bahkan jika mereka tidak menunjukkan gejala. "Potensi dari anjing-anjing ini dan kapasitas mereka untuk bisa mendeteksi Covid-19 sangat besar," kata Otto.

Sejatinya ini bukan studi yang pertama untuk melihat apakah anjing dapat dilatih mencium virus corona pada pasien. Di Inggris, Universitas Durham bersama Medical Detection Dogs charity dan London School of Hygiene and Tropical Medicine sudah memulai penelitian tentang kemungkinan ini bulan lalu.

Enam anjing sedang dilatih dalam program itu, dan para peneliti berharap bahwa mereka bisa mengetahui hasil uji coba ini dalam beberapa pekan ke depan.

"Seekor anjing mengendus setiap orang secara bergantian, butuh 0,5 detik, anjing dengan cepat mengidentifikasi orang mana yang perlu tes dan harus langsung ke isolasi untuk mencegah penyebaran lebih lanjut di Inggris," ucap Claire Guest, pendiri Medical Detection Dogs. (Tempo)

Editor :
Sara Masroni

dalimi
utu lebaran
Komentar Anda
hendri budian